Agar Pembantu Rumah Tangga Awet dan Betah

January 6th, 2010

Kalimat yang sangat terdengar mengawang-awang: “Agar Pembantu Rumah Tangga Awet dan Betah”… hahaha. Kalau Anda membaca posting ini, jangan berharap saya akan melisting tips dan trik dengan topik di atas, saya posting ini hanya untuk share pengalaman (dan juga pemikiran) saya yang mungkin terdengar agak skeptis buat beberapa orang.

Saya tergoda posting soal hal ini (di jam 00.30 am, setelah anak tidur dan kerjaan selesai…), lantaran malam ini ada komentar dan kisah pembantu rumah tangga yang mampir lagi di posting lama saya April 2008 soal Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang

Topik ini sudah ditanggapi oleh sekitar 40 orang (tidak termasuk tanggapan balik saya, dan belum termasuk posting sebelumnya dengan sekitar 50-60 respons: Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang?), dan sejak diposting dua tahun lalu ternyata masih mendapat respon, so saya rasa ini hal jamak yang dialami banyak keluarga masa kini, terutama keluarga muda dengan pasangan suami istri bekerja dan anak :) Itu sebabnya juga saya simpan posting ini under dua kategori: Stay-at-Home Moms dan Working Moms.

Hasil googling saya dengan keyword “Pembantu Rumah Tangga” membawa saya mampir ke blog Ibu Tutiek dengan tema serupa: “Agar Pembantu Rumah Tangga Awet ” Disitu Ibu Tutiek bercerita soal bagaimana beliau bisa menjaga pembantu rumah tangganya bekerja puluhan tahun lamanya. Sejak 22 dan 28 tahun yang lalu! Wow!

Komentar skeptis: pembantu rumah tangga jaman sekarang udah beda dengan 29 tahun yang lalu

Beberapa orang yang mampir di blog itu juga ikut berkomentar, antara lain komentar Mas Doel: “Coba diterapkan pada pembantu jaman sekarang. Apakah masih bisa ? PRT sekarang sdh beda dgn PRT 29 tahun yll.” atau Mas Erwin, “seluruh resep agar pembantu awet sudah dilakukan untuk setiap pembantu, jauh sebelum saya baca di halaman web ini, tidak ada pembantu yang bertahan lama. maksimal 1,5 bulan. rasanya percuma saya memperlakukan pembantu istimewa seperti itu. lebih baik biasa saja.perlakukan mereka datar saja. kalau pun mereka pergi , kita tidak rugi.”

Bagaimana dengan saya? Yup, meski status saya sekarang ini keluarga muda beranak satu, punya pembantu rumah tangga “generasi sekarang” yang sudah bekerja pada kami hampir tiga tahun dan ’so far so good’ (dalam artian dasar: pembantu saja ga gendheng, jujur dan cukup rajin, at least ga harus saya bangunin tiap pagi kaya kasus Mbak Eva di Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang), tetap saja saya sependapat dengan mereka.

Saya pernah cerita kan saya pernah berasa patah hati ketika PRT yang sudah saya perlakukan sebaik yang saya bisa, eh taunya sukses membohongi saya dan pindah tempat kerja hanya karena beda gaji hanya 25 ribu… (Previous Posting: Pembantu Rumah Tangga: Boong…)

Jadi mas Erwin, saya setuju bahwa tetap ada batasan perlakuan dari kita ke mereka. Karena pada dasarnya mereka memang bekerja pada kita bukan karena kita-nya, tapi karena hal-hal lain yang ‘nempel’ di kita. Dan itu memang pastinya ga bisa disalahkan… sama lah dengan kita kerja kantoran, masa iya kita kerja demi bosnya doang? So jangan seperti saya deh, yang terlalu melibatkan emosi di hubungan pembantu-majikan (actually sekarang kayanya kurang pas ya nyebut istilah majikan lagi… wong istilah pembantu aja sekarang udah naik pangkat jadi ‘mbak’) ^^Saking aja saya cukup beruntung dapet pembantu rumah tangga yang lumayan oke…

Pembantu rumah tangga jaman sekarang udah berbeda dengan tipe pembantu rumah tangga jaman dulu

Betul. itu hal yang sangat penting disadari oleh kita sekarang ini. Dan jelas ga mungkin mengharapkan standar pembantu rumah tangga jaman dulu pada pembantu rumah tangga jaman sekarang. Teknologi, misalnya handphone, ngefek banget. Jamak kan jaman sekarang liat PRT jalan-jalan bawa anak, tangan kiri pegang handphone sambil senyam-senyum sendirian. Syukur-syukur tangan satunya masih sempet ngegandeng tu anak.

Pembantu rumah tangga depan rumah saya malah suka saya liat kedatengan tamu cowo pas seisi rumahnya pergi. Pembantu yang lain lagi suka ngejogrog di sebelah pos satpam, kadang sambil nyuapin anak majikannya, jelas sambil haha-hihi dan kadang anaknya yang narik-narik minta pulang. Atau pembantu tetangga yang nyiram kebon sambil HP nempel di kuping. Waduh! Saya aja kalah gaya bo!

Telpon-telponan sampe subuh, haha-hihi dan besoknya sakit? Wah pembantu saya banget tuh. Sekarang tiap dua minggu pasti dia tumbang, ga flu ga batuk, gara-gara hobi pacaran via HPnya itu. Mau ngomong apa saya? Namanya juga ABG. Diocehin, besoknya ntar minta pulang. Katanya ‘IBU-nya cerewet’.

Belum lagi tayangan di televisi (baca: sinetron, yang jadi tontonan favorit para pembantu). Kalau dulu jaman Soeharto, kayanya sinetron model mutakhir sekarang ini ga akan naik tayang deh.

Saya bisa bilang begini karena saya lihat sendiri bedanya pembantu dua generasi itu

Kebetulan di rumah ibu saya masih ada pembantu generasi jaman dulu, yang udah ikut puluhan tahun pada tante (dan sekarang ikut ibu saya), sampai sekarang. Ybs sudah berumur hampir 70 tahun… Dan saya juga punya pembantu generasi sekarang, yang usianya baru 17 tahun, sudah hampir 3 tahun ikut saya. Kualifikasi standar dia penuhi: jujur, rajin (kaya saya bilang di atas: at least ga perlu dibangunin tiap pagi, karena saya pernah tuh ketemu pembantu yang tidurnya jam 6 sore, bangunnya jam 7 pagi, itupun setelah saya ketok-ketok pintu kamarnya… buset dah, kaya orang pingsan tidurnya!) tapi begitu ada waktu bentar doang? Nyelip lah dia ke kamarnya dan sibuk HP-HPan entah dengan siapa :)

Sementara si pembantu generasi dulu, si Mbok, setiap kita pulang (semalem apapun) tergopoh-gopoh bukain pintu garasi besi berkarat berat itu… lalu membantu mengeluarkan barang-barang dari mobil, tanpa diminta menanyakan “sudah makan belom”, lalu nawarin, “Mau disiapin apa Non,”  (baca: semalem apapun loh)… pembantu generasi sekarang saya, ada bel juga cuma bukain pintu (udah ga ada garasi loh, rumah mungil jaman sekarang thea), kalo ga disuru ga akan repot-repot ngeluarin barang dari mobil, langsung ngibrit balik ke kamar, mungkin takut ketambahan job yang ga akan muncul kalo dia ngumpet di kamar (saya paling anti manggil-manggil pembantu kalo dia lagi di kamarnya… kecuali udah kelewatan, jam kerja malah sibuk teteleponan)

Sementara si pembantu generasi dulu, akan terus ngejogrok di dalem, memastikan kita ga butuh bantuan apapun lagi dari dia, baru kembali ke ruangannya… pembantu generasi sekarang, ga ada kerjaan dikit, ngeliat kita turun tangan dikit megang si kecil, langsung ngibrit ke kerjaan tetapnya: handphone-handphone-an…

Sementara si pembantu generasi dulu manggil anak saya “Noni Aurel”, si pembantu generasi sekarang saya manggilnya “Aurel!!!” Mana bisa pembantu jaman sekarang disuru manggil Non ke bocah dua taunan? Ntar dibilangnya “Tempat gue kerja masih main kasta” :D

Sementara si pembantu generasi dulu kalo ngomong sopannya luar biasa… si pembantu generasi sekarang saya kadang bisa ngomong gini ke saya, “Mau beli sayur apa?” atau “Masak apa?” tanpa “Bu” sama sekali…

Bisa ngomong apa saya? Hahaha. Dinikmati saja deh perkembangan jaman ini…