Jualan online, jualan ngoyo

February 19th, 2008

Akhir-akhir ini orang semakin aware fungsi website buat jualan. Jual barang, jual jasa, bahkan jual diri, seperti saya ini :D Efek lanjutannya, orang mulai get obsessed pada yang namanya jualan, karena merasa jualan bisa dilakukan semudah membalik telapak tangan. Ga usah kaya jaman dulu yang harus mikir ‘jual dimana’, ‘jual kemana’, ‘jual ke siapa’.

Jaman internet begini, siapapun bisa jadi pedagang. Penjual. Toolsnya? Blog, multiply, friendster, youtube dan sederet web komunitas gratisan lainnya (Baca posting sebelumnya: Trend web akhir-akhir ini: jualan barang lewat Multiply)

Sebenernya buat saya sah-sah aja selama ga ganggu yang namanya privacy. Dan ga jualan mode nekad bin ngoyo, tabrak sana tubruk sini. Salah satunya ya pengalaman kemarin, pas nanya ke salah satu milis soal cara stimulasi Aurel saya yang berumur 4,5 bulan.

Oke lah saya dapet share-an dari para moms disana, tapi ga sedikit juga surat cinta OOT masuk ke inbox. Ada yang menganjurkan saya beli jualan dia; buku dan flash card set keluaran Glenn Dolman seharga puluhan juta soal cara mengajari bayi membaca, ada yang tau-tau kirim email promosi wallpaper kamar bayi (karena saya jelas-jelas unjuk diri bahwa profil saya adalah ibu rumah tangga yang punya bayi perempuan berusia 4,5 bulan), bahkan ada yang nawarin asuransi pendidikan untuk Aurel!

Oh la la…mungkin itu cara jualan jaman sekarang ya? Kalo gitu saya ketinggalan kereta nih, karena masih berpikir bahwa jualan itu tetep ada rambu-rambunya, mesti tengok kanan tengok kiri, ga hantem kromo kaya begini…