Kalau Monika Tanu mencari nursery and playgroup buat anaknya…

August 23rd, 2009

… maka idealisme pun bermainlah :) )

Kemaren ini mampir ke another nursery/playgroup or apapun lah istilahnya (ada juga yang menyebut diri sebagai enrichment class, bukan sekadar playgroup biasa) deket-deket rumah. Secara rumah ada di gunung, ga ideal banget kalo mau anter anak beraktivitas 1-2 jam doang mesti keluar dari peradaban – dalam artian pulang-perginya doang udah 3-4 jam sendiri.

Alhasil, setelah mencoba trial Tumbletots, Gymboree dan Little Star di kompleks saya di Cibubur (tepatnya ketiga tempat itu beredar di seputaran Kota Wisata dan Legenda Wisata), saya meneruskan usaha pencarian ke sebuah tempat yang baru dirilis Juni 2009 kemaren (and too bad, I miss the FREE trial! Sekarang trialnya mesti bayar Rp 50,000 — di tempat-tempat lain, apa trial dicharge juga kah? Kalo di tiga tempat yang saya sebutkan di atas sih free ya…)

Saya pun mulai beridealisme. Kalau boleh memilih, saya akan memilih tempat yang…

  1. Masih mencari customer, masih butuh duit
    Dengan kata lain bukan hanya para orangtuanya yang lingkang-pukang berusaha supaya si sekolah (or apapun istilahnya itu) menerima anaknya. Harepannya sih dengan begitu, sama-sama butuh lah. Ya kita, ya si sekolah. Dan dengan begitu (again, harepannya) sekolah juga bisa terus berusaha memberikan yang terbaik buat kita yang udah jungkir-balik buat nyetor rupiah ke dia… :) Bo! Sekolah thea… jaman gini apa ada yang bisa dibilang murah…
  2. Ga ada yang namanya guru harus rutin dikasi hadiah ama anak didik
    Pernah baca tu di multiply saya, ada sekolah yang punya tradisi anak-anak didiknya rutin kasih hadiah or gift or kenang-kenangan or apapun namanya untuk gurunya… Ya mereka sih bilang “ga harus”… cuma ya namanya manusia (even saya ya bo), sapa sih yang ga kasi perhatian extra ama orang yang lebih perhatian? (nih, gue garis bawah dan tebelin. PERHATIAN.) Either dalam konteks perhatian yang PERHATIAN or berbentuk benda yang bisa disentuh ^^
  3. Punya aturan jelas soal mana yang boleh dan tidak
    Salah satunya dengan kasi batesan kaya “selama aktivitas ga ada aturannya HP nyala” ato “sebisa mungkin yang anter anak sekolah (or main or apapun namanya itu) adalah orang yang paling bertanggung-jawab atas keberadaan anak itu alias ortunya sendiri”. Maklum, namanya belum terjun langsung ngalamin tiap hari terbosan-bosan nongkrongin anak sekolah… masih bisa beridealisme kaya gini. Kalo besok-besok saya cape ati lantaran mesti berjam-jam bengong di luar kelas nunggu sekolah kelar (bersama jejeran baby-sitter dan para asisten rumah tangga), ya bisa jadi saya juga akan ikutan mengutus mbak untuk nongkrongin anak saya… we never know! (akan saya update lagi kondisinya 2-3 tahun ke depan – pls remind me! ^^)
  4. Guru-gurunya ga kerja semata-mata buat duit thok
    Basi. Semua ortu juga akan berharap seperti itu. Nyatanya ya tentu aja para guru itu kerja buat duit… hahaha. Eh tapi beda lho, kerja bener-bener buat duit doang ama kerja karena WE LOVE THAT JOB. Saya bisa bilang begini karena saya sendiri ngerasain. I love my job, saya selalu termotivasi bisa bikin web yang bagus… (meski pada kenyataannya banyak juga yang bilang “Web bikinan elu bagus dimananya sih? Coba lu buktiin ke gue,”) OK, saya revisi: bikin web yang bagus VERSI SAYA. (bodo amat. Narsis dikit lah.)

    Dan meski salah satu tujuan utamanya untuk DUIT, because I love that job, saya juga termotivasi untuk memperjuangkan sesuatu yang sesuai idealisme saya. Kalo bener-bener buat duit doang sih mau direvisi puluhan kali ama client ya bakal saya lakonin… selama ada duitnya, why not? Meski ini ga selalu berarti baik sih buat para client… Hahaha, my beloved clients, forgive me. You know I want the best for you! ^^)

Kalau pengalaman Anda sendiri, gimana? Anda akhirnya memilih nursery anak Anda sekarang (or playgroup or sekolah or apapun itu namanya) berdasarkan apa? Saya masih newbie nih urusan ginian… biasanya kalo udah makan asam-garam sih idealismenya kayanya udah lebih mijek tanah. Ya kan?