Agar Pembantu Rumah Tangga Awet dan Betah

January 6th, 2010

Kalimat yang sangat terdengar mengawang-awang: “Agar Pembantu Rumah Tangga Awet dan Betah”… hahaha. Kalau Anda membaca posting ini, jangan berharap saya akan melisting tips dan trik dengan topik di atas, saya posting ini hanya untuk share pengalaman (dan juga pemikiran) saya yang mungkin terdengar agak skeptis buat beberapa orang.

Saya tergoda posting soal hal ini (di jam 00.30 am, setelah anak tidur dan kerjaan selesai…), lantaran malam ini ada komentar dan kisah pembantu rumah tangga yang mampir lagi di posting lama saya April 2008 soal Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang

Topik ini sudah ditanggapi oleh sekitar 40 orang (tidak termasuk tanggapan balik saya, dan belum termasuk posting sebelumnya dengan sekitar 50-60 respons: Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang?), dan sejak diposting dua tahun lalu ternyata masih mendapat respon, so saya rasa ini hal jamak yang dialami banyak keluarga masa kini, terutama keluarga muda dengan pasangan suami istri bekerja dan anak :) Itu sebabnya juga saya simpan posting ini under dua kategori: Stay-at-Home Moms dan Working Moms.

Hasil googling saya dengan keyword “Pembantu Rumah Tangga” membawa saya mampir ke blog Ibu Tutiek dengan tema serupa: “Agar Pembantu Rumah Tangga Awet ” Disitu Ibu Tutiek bercerita soal bagaimana beliau bisa menjaga pembantu rumah tangganya bekerja puluhan tahun lamanya. Sejak 22 dan 28 tahun yang lalu! Wow!

Komentar skeptis: pembantu rumah tangga jaman sekarang udah beda dengan 29 tahun yang lalu

Beberapa orang yang mampir di blog itu juga ikut berkomentar, antara lain komentar Mas Doel: “Coba diterapkan pada pembantu jaman sekarang. Apakah masih bisa ? PRT sekarang sdh beda dgn PRT 29 tahun yll.” atau Mas Erwin, “seluruh resep agar pembantu awet sudah dilakukan untuk setiap pembantu, jauh sebelum saya baca di halaman web ini, tidak ada pembantu yang bertahan lama. maksimal 1,5 bulan. rasanya percuma saya memperlakukan pembantu istimewa seperti itu. lebih baik biasa saja.perlakukan mereka datar saja. kalau pun mereka pergi , kita tidak rugi.”

Bagaimana dengan saya? Yup, meski status saya sekarang ini keluarga muda beranak satu, punya pembantu rumah tangga “generasi sekarang” yang sudah bekerja pada kami hampir tiga tahun dan ’so far so good’ (dalam artian dasar: pembantu saja ga gendheng, jujur dan cukup rajin, at least ga harus saya bangunin tiap pagi kaya kasus Mbak Eva di Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang), tetap saja saya sependapat dengan mereka.

Saya pernah cerita kan saya pernah berasa patah hati ketika PRT yang sudah saya perlakukan sebaik yang saya bisa, eh taunya sukses membohongi saya dan pindah tempat kerja hanya karena beda gaji hanya 25 ribu… (Previous Posting: Pembantu Rumah Tangga: Boong…)

Jadi mas Erwin, saya setuju bahwa tetap ada batasan perlakuan dari kita ke mereka. Karena pada dasarnya mereka memang bekerja pada kita bukan karena kita-nya, tapi karena hal-hal lain yang ‘nempel’ di kita. Dan itu memang pastinya ga bisa disalahkan… sama lah dengan kita kerja kantoran, masa iya kita kerja demi bosnya doang? So jangan seperti saya deh, yang terlalu melibatkan emosi di hubungan pembantu-majikan (actually sekarang kayanya kurang pas ya nyebut istilah majikan lagi… wong istilah pembantu aja sekarang udah naik pangkat jadi ‘mbak’) ^^Saking aja saya cukup beruntung dapet pembantu rumah tangga yang lumayan oke…

Pembantu rumah tangga jaman sekarang udah berbeda dengan tipe pembantu rumah tangga jaman dulu

Betul. itu hal yang sangat penting disadari oleh kita sekarang ini. Dan jelas ga mungkin mengharapkan standar pembantu rumah tangga jaman dulu pada pembantu rumah tangga jaman sekarang. Teknologi, misalnya handphone, ngefek banget. Jamak kan jaman sekarang liat PRT jalan-jalan bawa anak, tangan kiri pegang handphone sambil senyam-senyum sendirian. Syukur-syukur tangan satunya masih sempet ngegandeng tu anak.

Pembantu rumah tangga depan rumah saya malah suka saya liat kedatengan tamu cowo pas seisi rumahnya pergi. Pembantu yang lain lagi suka ngejogrog di sebelah pos satpam, kadang sambil nyuapin anak majikannya, jelas sambil haha-hihi dan kadang anaknya yang narik-narik minta pulang. Atau pembantu tetangga yang nyiram kebon sambil HP nempel di kuping. Waduh! Saya aja kalah gaya bo!

Telpon-telponan sampe subuh, haha-hihi dan besoknya sakit? Wah pembantu saya banget tuh. Sekarang tiap dua minggu pasti dia tumbang, ga flu ga batuk, gara-gara hobi pacaran via HPnya itu. Mau ngomong apa saya? Namanya juga ABG. Diocehin, besoknya ntar minta pulang. Katanya ‘IBU-nya cerewet’.

Belum lagi tayangan di televisi (baca: sinetron, yang jadi tontonan favorit para pembantu). Kalau dulu jaman Soeharto, kayanya sinetron model mutakhir sekarang ini ga akan naik tayang deh.

Saya bisa bilang begini karena saya lihat sendiri bedanya pembantu dua generasi itu

Kebetulan di rumah ibu saya masih ada pembantu generasi jaman dulu, yang udah ikut puluhan tahun pada tante (dan sekarang ikut ibu saya), sampai sekarang. Ybs sudah berumur hampir 70 tahun… Dan saya juga punya pembantu generasi sekarang, yang usianya baru 17 tahun, sudah hampir 3 tahun ikut saya. Kualifikasi standar dia penuhi: jujur, rajin (kaya saya bilang di atas: at least ga perlu dibangunin tiap pagi, karena saya pernah tuh ketemu pembantu yang tidurnya jam 6 sore, bangunnya jam 7 pagi, itupun setelah saya ketok-ketok pintu kamarnya… buset dah, kaya orang pingsan tidurnya!) tapi begitu ada waktu bentar doang? Nyelip lah dia ke kamarnya dan sibuk HP-HPan entah dengan siapa :)

Sementara si pembantu generasi dulu, si Mbok, setiap kita pulang (semalem apapun) tergopoh-gopoh bukain pintu garasi besi berkarat berat itu… lalu membantu mengeluarkan barang-barang dari mobil, tanpa diminta menanyakan “sudah makan belom”, lalu nawarin, “Mau disiapin apa Non,”  (baca: semalem apapun loh)… pembantu generasi sekarang saya, ada bel juga cuma bukain pintu (udah ga ada garasi loh, rumah mungil jaman sekarang thea), kalo ga disuru ga akan repot-repot ngeluarin barang dari mobil, langsung ngibrit balik ke kamar, mungkin takut ketambahan job yang ga akan muncul kalo dia ngumpet di kamar (saya paling anti manggil-manggil pembantu kalo dia lagi di kamarnya… kecuali udah kelewatan, jam kerja malah sibuk teteleponan)

Sementara si pembantu generasi dulu, akan terus ngejogrok di dalem, memastikan kita ga butuh bantuan apapun lagi dari dia, baru kembali ke ruangannya… pembantu generasi sekarang, ga ada kerjaan dikit, ngeliat kita turun tangan dikit megang si kecil, langsung ngibrit ke kerjaan tetapnya: handphone-handphone-an…

Sementara si pembantu generasi dulu manggil anak saya “Noni Aurel”, si pembantu generasi sekarang saya manggilnya “Aurel!!!” Mana bisa pembantu jaman sekarang disuru manggil Non ke bocah dua taunan? Ntar dibilangnya “Tempat gue kerja masih main kasta” :D

Sementara si pembantu generasi dulu kalo ngomong sopannya luar biasa… si pembantu generasi sekarang saya kadang bisa ngomong gini ke saya, “Mau beli sayur apa?” atau “Masak apa?” tanpa “Bu” sama sekali…

Bisa ngomong apa saya? Hahaha. Dinikmati saja deh perkembangan jaman ini…

21 Responses to “Agar Pembantu Rumah Tangga Awet dan Betah”

  1. Nita says:

    Setuju dengan tulisan Ibu.
    Saya pakai pembantu datang harian sejak saya pindah ke daerah Karawaci.
    Saya sudah tidak tahan ingin memberhentikannya tapi masih dipertahankan selama belum dapat gantinya (dan pemikiran saya…. gimana lagi model gantinya).
    Tapi memang mereka beda dengan kita. Diperlakukan dengan baik, tetap saja bisa kurang ajar (dengan cara menjawab perintah kita) padahal gaji sudah dinaikkan 50 ribu setelah 1 bulan kerja.
    Ceritanya : karena orangnya kerjanya jorok (setiap cuci piring ada saja kotoran/sabun yang tertinggal) dan ….intinya jorok kerjanya maka setiap datang ada saja yang saya instruksikan untuk diperbaiki. Doi tidak senang dan mengancam ingin mengganti dengan saudaranya berumur 17 yang baru datang dari kampung. Gak deh.. lebih kacau lagi. Makanya saya bilang tetap kamu saya nanti saya naikkan gajinya. Yang menyebalkan cara ngomongnya itu…. boro2 sopan seperti pembantu jaman dulu.

  2. Monika Tanu says:

    Waduh Mbak Nita, udah ngancem gitu terus Mbak Nita tetep naekkin gajinya? Walah ga makin kurang ajar ya Mbak jadinya? *geleng-geleng liat adat pembantu jaman sekarang*

  3. beli rumah says:

    emang susah bkin pembantu awet di rumah…
    qita nya aja yang harus lebih baik sama mereka..

  4. Meta says:

    Hai Monik,
    inget gw ngga? dulu pernah ikutan ngisi survey gaji pembantu…hehe.

    Topik ini emang ngga ada abisnya ya? hehe Gw ngerasain banget apa yang lo tulis disini. Asisten gw ada 2, satu khusus megang anak, yang satu ngurus rumah (masak dan bersih-bersih)…Asisten yang ngurus anak ya oke bangetlah, manggil anak gw juga pake “mas”, hihi *gapenting*.

    Tapi klo asisten yang satu lagi, hadeuhhh…kelebihannya sih doi jago banget masak tapi urusan servis kacau. Klo gw pulang kantor, abis nutup garasi udah tu langsung ngibrit ke kamarnya telponaaan sama pacarnya. Sama banget kaya asisten lo karena tiap 2 minggu sakit, sakit perutlah, sakit flu lah, sariawan lah, adaa aja. Sementara kerjaan banyakan lupanya… *aduh maabb kok jadi curhat panjang lebar gini, hihi*

    Asisten yang khusus megang anak gw justru lebih perhatian…suka nanya gw mau dibikinin teh apa ngga atau apalah. She’s just the sweetest!

    btw nice post Mon, always love your writings

  5. Monika Tanu says:

    Allow Meta… inget laaahh :D Embeeeeeeeerrr! Ga pernah ada abisnya. Wahhh mantap banget pembokatnya? Nemu dimana tuh? Barang langka bo :D Kalo udah kaya gitu gimana kita ga lebih sayang ama salah satunya, ya ga sih… Tuh kemaren kejadian lagi, meleng dikit guenya, ehh anak gue udah pegang gelas kaca dan pecahlah… (mana barang antik tante gue pula) padahal mbaknya lagi ada di sebelah dia nyuapin (gue meleng dikit pas ngecek baca SMS, gue pikir aman karena ada si mbak ngawasin)…

    Pas ditegor, ngotot ga mau say sori, alesannya, “Kan saya lagi nyuapin,” ya nyuapin kan bisa sambil ngeliatin dia pegang-pegang apa ‘kaleee… sampe akhirnya tante gue gemes dan mendikte dia, “Maaf, Bu…” tetep loh dia *dengan gengsinya itu* ga mau… masih nyalahin anak gue… ehhh sorenya dong, dia nangis-nangis di henpon ama nyokapnya, dengan suara stereo (sampe gue yang ada di ruangan berbeda denger) katanya “Pembantu emang selalu diinjek-injek…” Waduh, ga ngomong deh gue… pembantu jaman sekarang… bohwaaattt! Hahaha…

  6. Meta says:

    OMG Mon, itu mbak lo drama queen abis…gemes gw dengernya. Eh tapi lo sabar juga ya udah 3 taun sama dia.
    Si mbak yang megang anak gw juga ngga sempurna, tapi kelemahannya sangat-sangat tolerable (doi kurang kreatif baik dalam ngajak main anak gw ataupun menu makanan) dan ketutup sama kelebihannya. Gw dapet dari mertua gw Mon. Dan bener kata lo, tanpa sadar gw jadi lebih sayang sama dia daripada yang satunya…ya abisan?

  7. Monika Tanu says:

    Kumatnya baru kemaren ini kok Met, kalo udah dari dulu mah gue udah ga sesabar sekarang kali :D Gue sabar-sabarin aja dah, dasar ABG… kalo dah gini gimana gue ga nyengit tuh ama sinetron… mendidik generasi drama-queen bener dah!

  8. Meta says:

    Yaudah, pasangin tv cable aja Mon biar nontonnya CSI dan Glee, hihi *menyelesaikan masalah drama queen tapi bisa tambah ngelunjak*

  9. Monika Tanu says:

    Yey, ntar dia terinspirasi nyemplung dunia kriminal, gimana coba… gue lagi yang repot… wkwkwkwkwk…

  10. febrie says:

    Wah kalo gitu aq masih termasuk beruntung ya mbak..walo dalam 3 tahun ini udah 3x ganti asisten rumah, tapi ga sampai dapat yang suka njawab, yang suka telvonan, yang malas..Kalau aq punya trik gini mbak, karena alhamdulillah mampu, saya pekerjakan 2 asisten. Tugasnya sama aj-ya jaga anak, ya bersihkan rumah, ga dibeda2kan. Kenapa saya ambil 2, agar kalau salah satunya bermasalah dan udah ga bisa ditolerir, bisa langsung saya pulangkan tanpa harus ketakutan susah mencari gantinya. Juga kalau asisten rumah yang baru datang, saya kasi syarat begini : “Mbak..kalau misalnya emang mau berhenti karena udah ga betah, or mau menikah, or ada apa2 di kampung, saya ga akan nahan. Tapi bilang ke saya ya, agar bisa saya cari gantinya. Atau kalo mbak yang carikan pengganti, boleh juga”. Alhamdulillah si manjur..Bisa juga kebetulan lagi dapet yang baik sih ya :p. Terus mbak, kalo punya asisten rumah yang suka cerita tingkah laku tetangga ke kita, artinya dia juga suka nyeritain kita ke tetangga. Ati2 aj kalo nemu model begini..Tips lain, kita harus bergaul sama tetangga. Jadinya si tetangga care sama kita, care juga sama anak kita. Kan gatau kalo kita di rumah, tu asisten pada ngapain..Semoga bisa membantu :)

  11. Monika Tanu says:

    Wah Mbak, aku juga udah pake cara seperti itu (diomongin baik-baik, dan pembantunya juga manggut-manggut gitu, sambil iya-iya dengan kusyuk) tetep ajaaaa… setelah kerja 2,5 taun ama aku, begitu sampe kampung, ujung-ujungnya SMS “Bu, saya ga balik…” padahal pas ijin pulang tengah taun karena ada sodara yang kawin, bilangnya “Saya balik Bu,”… pengaruh kampung luar biasa deh Mbak, apalagi sekarang orang kota udah kaya rebutan pembantu gini… hihihi… jadinya ga kerja ama kita, banyak lowongan kerja di tempat lain terbuka lebar… akhirnya PRTku minggat ikut kerja ama kakaknya, bersama 2 pembantu lain dan 1 BS di dalam satu rumah… hehehe… jadi ga bisa ngomong deh… ^^ Masa aku anak cuma satu harus ikutan pake BS dan pembantu? Waduh, kayanya bisa jelek deh efek ke perkembangan anakku, kalo punya dayang-dayang kebanyakan… hihihi…

  12. nunz says:

    iya nic h susah banget ya pembantu jaman sekarang..udah susah2 cari baru kerja seminggu dah pamit keluar…huffffff padahal kerjaannya cuma ngurus anak 1..just it !!! dimarahin dikit ngambek..ya udah nich yang terakhir ini harus lebih banyak dibaik baikin..itung2 belajar sabar…sekarang sabarnya mesti stok satu lagi..g cuma buat anak..buat pembantu juga hehe..btw..nice blog :)

  13. Monika Tanu says:

    Hehehehe… iya Mbak, sekarang emang standar pembantu naik nih. Kalo jaman dulu nyokap-nyokap kita bisa bawel ama pembantu karena ga nurutin aturan, jaman sekarang? Lu bawel, gue cari majikan laen… BANYAK! *gitu kali ya gosipan mereka sehari-hari* Kaya ada kasusnya temenku yang pembantunya dia bebasin, tiap hari boleh-boleh aja pergi ampe malem… (even ampe jam 9 malem), pergi ama temen-temennya gitu…

    Hmmm…kalo menurutku sih, sebutuh-butuhnya kita ama pembantu, tetep mesti ada aturan dan batasan yang harus dia patuhi ya… wong sama anak kita bisa bawel dengan aturan macem-macem, ama pembantu juga setidaknya treatmentnya harusnya sama… tetep harus ada aturan yang mesti dia patuhi. Ga bisa 100% mau-maunya dia sendiri. Kalo kita kompakan seperti itu (ga cuma 1-2 orang yang strict dan lainnya bebas merdeka), mestinya sih bisa bikin mereka mikir ya, gue ganti boss ga berarti gue bisa dapetin semua yang gue mau, tetep nanti akan ada aja aturan lain yang baru dan beda dari boss yang sekarang… namanya kerja. Semoga dengan begitu, kita bisa membuat standarisasi yang lebih umum, dan efeknya “turn over” di pergantian pembantu di tiap rumah tangga bisa dikurangi…

  14. Bunda Dims says:

    Ya.. memang susah cari pembantu yang sekaligus jaga anak bisa betah tinggal dirumah sampai bertahun-tahun.
    Pembantu ku dah 3x ganti orang, yang paling lama Cuma bertahan sampe 9 bulan.. Kerjaan pembantu ku hanya jaga anak umur 2thn, nyuci dan nyetrika baju saja, saya justru ga tega nyuruh mereka bersih2 rumah atau pun ngasih kerjaan diluar dari jaga anak, nyuci dan nyetrika baju..
    Untuk makan,, tidak ada perbedaan sama sekali,, apa yg saya makan mereka juga makan,, ga jarang pula kita sama2 makan.
    Masalah gaji selalu saya sesuaikan dengan pasaran nya,, ada rejeki pun saya selalu menyisihkan buat mereka, bahkan saya sering menawarkan mereka ingin dibelikan apa setiap kali saya jalan.

    Selama bekerja mereka cukup rajin dan bisa ngemong anak saya,, saya paling jarang complain dengan hasil kerja mereka kl pun kurang sreg di saya lebih baik saya yg memperbaiki,, Cuma saya paling rajin telepon kerumah hanya untuk menanyakan keadaan si kecil ?
    Masalahnya,, dari 3 mantan pembantu saya setiap kali mereka berhenti ( ada yg pengen pulang kampong krn kangen anak, ada yg mo nikahkan anaknya, dan yg terakhir bilang mo jenguk adenya yg lagi sakit ), tidak ngomong jauh2 hari,, mereka hnya ngomong pengen pulang eh taunya besok pagi mendadak SMS, ga bisa kembali,, Waduh terpaksa saya tidak masuk bekerja sampai saya menemukan pengganti nya..

    Padahal dari awal sebelum mereka bekerja pada saya,, saya selalu bilang,, “kl ingin berhenti, jangan mendadak krn saya harus cari pengganti nya dulu toh saya tidak akan menahan jika memang itu keinginan mereka”.. saya pun punya niat kl mereka berhenti,, saya ingin beri uang buat ongkos pulang dan buat keluarga nya sebagai tanda terimakasih saya karna sudah mau menjaga anak saya,, yaa akhirnya sampai sekarang niat itu ga pernah aku lakukan krn mereka pulang tanpa pamit dahulu..

    Saya tidak menyalahkan sikap mantan pembantu saya yg pulang mendadak, tapi saya sangat menyayangkan sikap mereka.
    Padahal kl mereka pamit dahulu, insya allah hubungan baik pun tetap terjaga…

    *mudahan,, pembantu saat ini (yang baru 2hari bekerja) mau mengerti omongan saya untuk pamit terdahulu sebelum berhenti bekerja*

  15. Ayu Ratna says:

    topik yang sangat seru nih….kalo saya karena masih “sharing” sama mertua…jadi nurut2 aja deh sama beliau….walopun saya dan mertua punya standar yang beda. Kalo saya lebih suka mencari yang pengalaman, mertua suka yang masih kecil (biasanya lulus SD gitu deh). Tapi biasanya, hasil “didikan” mertua mantap banget deh, ga usah ditanya kekurangannya apa (walopun termasuk kategori “jaman sekarang”)…sedangkan pembantu saya pasti tidak cocok dengan mertua…akhirnya saya memilih untuk tidak punya sama sekali…paling mertua dengan sangat baik hati memberikan pembantunya hehehe

  16. Monika Tanu says:

    Iri mode on!!! Asik amat dapet limpahan PRT kaya gitu…. apalagi *bener bangettt* didikan generasi dulu emang jauh lebih oke dibanding kita2 yg skrg takut bawel, takut galak, takut ngomel… hihihi… lucky you, Mbak! :)

  17. upik says:

    Bunda Dims, aku juga ngalamin hal serupa tuh. Kesel aja ya…mereka pulang mendadak gitu, rasanya gak punya empati. aku udah banyak pembantu, tapi setelah anak ke 3 ini, terus terang semakin sulit pembantu yg betah. Paling lama 3 bulan. Kebanyakan dari calo. Udah kena ongkos calonya gak bisa kembali lagi. Ditipu juga pernah, katanya mau balik minta kirimin ongkos. Setelah dikirim gak dateng2. Kebetulan aku bukan tipe yang cerewet, lebih baik kerjakan sendiri. Makan juga aku tanyain maunya apa, sukanya apa. Aku juga sudah bilang, kalau kerepotan, bilang aja, nanti dibantuin. Mereka nonton tv (sinetron) sampai malam, aku gak tegur. Nyuci piring gak bersih, ya aku cuci lagi sendiri. Kalau aku libur, mereka gak pegang anak, cuma urus kerjaan rumah aja. Mau putus asa? Bagaimana ya, butuh sih. Cuma sekarang ini belum ada lagi. AKu gak mau pake calo lagi. Anakku yang SMP aku ajarin kerja. Anakku yang SD kelas 1 setelah pulang sekolah di rumah neneknya. Anakku yang ke 3, 1.5tahun dititipin ke tanteku. Kebetulan dia belum punya cucu. Capek sih… karena sepulang kantor masih harus kerja urus rumah.. Kerugiannya waktu yang bisa buat ibadah malam, jadi berkurang karena harus urus pakaian dan masak. Sekarang ini pasaran honor pembantu berapa ya?

  18. Sony says:

    Halo..
    Menurut saya, kebebasan dan peraturan terhadap prt dan baby sitter sebisa mungkin perlu kita seragamkan…
    Seperti pemakaian hp pd saat kerja, jangan sampai mengganggu pekerjaan.
    Waktu menonton tv
    Waktu istirahat siang
    Larangan berpacaran di dalam rumah juga perlu diatur. Boleh berteman/ berpacaran dalam batas yang tidak mengganggu pekerjaan.
    Waktu libur hari raya/ mudik
    Dan lainnya..

    Mungkin monik bisa membuat topik baru mengenai kesepakatan para keluarga dalam menentukan peraturan bagi para prt?
    Tentu hal ini tidak bisa menjamin prt tidak berpindah tempat kerja, tapi setidaknya mereka bisa berpikir bahwa di manapun tempat mereka bekerja, ada peraturan yang wajib ditaati.
    Demikian masukan dari saya, semoga bisa membawa perubahan yang baik bagi keluarga yang lain.

  19. Sha says:

    Sama j??? ini pengalamannya. Pembantu zaman sekarang ?ª?>:/ punya sopan santun.drama queen j??? dan manja. Lgi kerja sibuk2nya telponan. Tiap pagi mesti dibangunin, masa majikan Ÿª?? bangun duluan. Pembantunya enak2an tidur, klo ?ª?>:/ dibangunin gak bangun2. Emosi banget. Makan kami sama ratain ?ª?>:/ bedain. Malahan Ÿª?? msk majikan. Pembantu duluan makan nantinya. Lantai kalo ?ª?>:/ disuruh sapu ?ª?>:/ disapu2 meskipun kotor. Sibuk telponan z di kamar. Gak punya kesadaran. Sakit, kami bw ?? dokter pdhl sakitnya krn telponan trus ampe malam. Ampe saya bilang sama mama, tegas sama pembantu klo begini terus Ÿª?? rugi sapa.mama takut pembantu gak betah, soalny nyari pembantu susah. Malahan saya Ÿª?? kena tegor sama mama. Nyuci j??? bukannya bersih. Ngepel lantai, asal lantai basah udah. Kalo gitu sapa Ÿª?? ?ª?>:/ bs ngepel,anak kcl z j??? pande. Kalo sakit, biaya berobat kami tanggung ampe berkali2 sakit mulu dan sy blg sama mama, sama pembantu itu Ÿª?? tegas, dia gmn ?ª?>:/ sakit wong telponan ampe larut malam. Tentu bsk paginy kepala pusing. Itu ?ª?>:/ usah pake cri dokter ud †?ª? penyakitnya. Pembantu itu kalo gak dikasih keluar biaya sendiri, gak †?ª? diuntung mereka. Sekali berobat udah brp puliuh ribu bok,belum obatnya. Pagi2 j??? telponan jam 3. Tiba waktunya bangun ?ª?>:/ bs bangiun,klo berhubungan dgn hp bs bangun.Capek hati make pembantu.

  20. Monika Tanu says:

    @Mas Sony: Wah ide bagus tuh Mas Sony, meski ga dijamin works, tapi at least spt Mas Sony bilang ada standarisasinya. Soalnya saya liat sendiri ada yang bebas banget kasi BS/PRTnya HP2an terus sambil jaga anak, saking takutnya ga dapet BS/PRT lagi. Padahal kita sendiri tau efek radiasi HP. Apalagi kalo terus2an dan deket kepala anak (apalagi bayi). Nah kalo soal yang @Mba Sha bilang, hadoh ternyata sama juga ya Mba. PRTku yg lama juga begitu, telpon2an bisa ampe subuh, dan jaga anak sampe KETIDURAN! Percaya ga sih… jam 10 pagi lho, dia bisa2nya ketiduran di ranjang dan anakku (waktu itu umur 1,5 taunan) sibuk sendiri entah kemana. Untungggg aku di rumah. Ga kebayang kalo aku lagi di luar rumah dan itu anak main sampe ke luar jalanan dll. Cuma kejadian sekali sih selama PRT itu kerja di tempatku 2 taunan, tapi tetep ya… aku tegur cukup keras sih waktu itu. Wong jelas-jelas ada jam istirahat siang juga buat dia, kecuali kalo kita rodi pagi sampe malem non stop ya. Ya tapi balik lagi sih ke PRTnya, seperti ada yang share juga PRTnya bae banget…. ntar coba ya aku post lagi soal ini. Stay tune ;)

  21. Sha says:

    Saya setuju dengan Mas Sony, mank mesti ada peraturan yang mesti ditaati juga. Wong kita dirumah sendiri juga ada naati peraturan keluarga. Kalo dibiarin mulu, PRT kelewatan. Kalo disinetron2 PRT kena tindas, wong asliny banyak majikan yg ditindas secara tak langsung tuh contohnya dari hasil kerja mereka yg asal-asalan yang penting siap z padahal klo gk diliatin gk dibersihin. Kok gk diangkat z ke sinetron yah sm produser soal majikan yg ditindas, wkwkwk. Bukan kitanya gk menghargai rakyat kecil, kadang kita mempekerjakan mereka jg krn kasihan. Biar mereka punya nafkah. Tapi malah mereka yg seenak perutnya z. Kita kasih tau baik-baik dibilang cerewet. Malah kdg ada yg melawan pula, bilang klo gk mau, pulangin dia gk apa-apa. Yah…klo kita pulangin udah rugi uang kontrak.

    @Monica : BS ny mbak mank keterlaluan jg ya. Masa gk malu ato segan sama majikan ampe ketiduran itu keterlaluan x. Apalagi berurusan dengan anak. Kadang bisa emosi banget klo liat perlakuan mereka yg kurang peduli sama anak kita.
    Untung mbak tegor waktu anaknya ntah kmana si pembantu mlh asyik tidur, kalo gak, pasti diulang-ulang lagi deh. Soalnya juga rata-rata sepertinya kurang kesadaran kali yah dengan kewajibannya. Kewajiban bukannya dijalankan dengan benar. Percuma dah sekolah baby sitter tapi gak punya etika. Capek-capek kitanya pekerjakan mereka untuk membantu kita, yg ada malah +buat masalah. Klo kitanya yg kerja sm org z, malu donk ma bos kalo ampe ketauan tidur. Kalo kita mau keluar kerjaan z juga kasih waktu buat kantor nyari karyawan baru yg kdg bisa 1bulan ato 3bulan. Ini mereka klo mau keluar langsung keluar gitu z padahal sebelumnya udah kita bilangin. Nerima telpon jg gitu, kyknya tu hp sibuk mulu dah. Ntah apa z yg dibicarain gk selesai2.

    Capek deh PRT kami udah gonta ganti 5x. Padahal mama udah baik, tiap sore beliin makan jg dengan porsi sama seperti kami. Malam slain makan malam juga ada makanan lain seperti martabak,pizza dan lain-lain jg dibagi ke mereka. Malah bilang ke PRT lain gajinya gk naik-naik, pembantu lama dengan yang baru gajinya sama aja, padahl kerja jg baru 3 bulan tinggal dirumah dan gk ada tuh diawal bilang kenaikan gaji tiap berapa bulan. Gak nyadar mereka berapa duit yg dikeluarkan buat jajanan mereka selain 3x makan utama. Alasan banyak, klo minta izin jenguk pamanny sakit kami kasih, tapi ujung2nya pulangny telat, alasan dianya sakit lah, gak ada kendaraan pulang, hujan. Capek deh. Tiap sabtu keluar pacaran jg kami kasih.
    Ada juga yg gayanya manja gitu, dengar suaranya z bikin gondok, dibuat2 gitu manjanya. Ampon, kadang mikir, ini pembantu ato apaan. Kok gk punya sopan santun sama sekali,gak tau malu atau segan. Mau manja tuh yah dirumahny sendiri z. Masa sama majikan manja2, gaya ngomongnya itu loh,,, bikin emosi z. Padahal diawal2 gk mcm itu.
    Klo telponan jg gitu deh mbak, suara gede banget, ampe sy yg nonton tv z terusik banget, akhirnya saya bilangin ama tuh pembantu, sy bilangin klo telponan tolong suaranya dikecilkan, mengganggu. Ehh…sayanya malah dimarahin sama mama dengan abang, biarin z kata mereka, terserah dia mau telponan mcm mana, kamu gedein z suara tv nya. Si pembantu pake gaya sedih pula baring-baring dikamarnya dengan muka memelas”. “Rasanya gondok banget deh”, lah soalny saya cuma bilang gitu masa dibilang marah-marah sama pembantu. Saya pake kata “tolong loh”. Suara TV gede + suara tuh pembantu jg gede, pusing dengarnya. Heran kadang mikirnya, jangan2 nih pembantu pake guna2 kali ya. Untung z gw gk kena.
    Emang ada PRT yang baik, tapi jarang banget bs nemuin yg mcm itu. Zaman sekarang punya, maunya gaji besar tapi kerjaan dikit.
    Kalo malam z hbs makan, piring gk dicuci, dibiarin bertumpuk-tumpuk gitu z,besok paginya baru dicuci. Malas amat liat macam itu kan jorok.
    Emg sih klo gk pake pembantu agak kerepotan dikit soalnya kan kita jg sibuk. Jadi gk bs full 100% di rumah.
    Semoga kedepannya bisa dapat pembantu yang engge engge macam pembantu zaman dulu ^_^. Klo mereka sopan dan melakukan kewajiban dengan benar, tentu kita jg sayang sama mereka dan ngasih bonus lebih tanpa mereka minta.

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation