Batasan profesionalisme untuk wanita bekerja…

May 16th, 2008

Sebuah talkshow dengan seorang psikolog yang saya dengar di Cosmopolitan 90.4 FM beberapa hari lalu membuat saya ingin mendengar lebih banyak pendapat rekans soal hal ini. (So, please comment ya…)

Batasan profesionalisme seorang wanita bekerja itu bagaimana ya sebenarnya? Kapan seorang wanita bekerja (either ngantor atau bisnis dari rumah) bisa disebut profesional, bisa menyeimbangkan keluarga – karir dan tidak?

Waktu itu si psikolog (I’m sorry, I really missed the name) menjawab, “Batasannya adalah ketika sang wanita bisa membuat prioritas, kapan waktunya kerja dan kapan waktunya keluarga. Batasan lainnya adalah ketika ada guilty feeling dari hati kecil sang wanita, berarti sudah ada yang tidak beres, ada ketidakseimbangan antara setting-an prioritas tersebut,”

Kira-kira seperti itu. Tapi buat saya kok masih gantung ya. Masih ga menjawab pertanyaan klasik yang terus menggaung di telinga sejak anak saya lahir ini.

Lagi-lagi si psikolog memberi contoh.

Misalnya anak sakit. Seorang wanita bekerja harus bisa membuat batasan, kapan ia tetap masuk kerja dan kapan ia minta cuti untuk mengurus anaknya yang sakit ini. Misalnya lagi: sang anak ada pertandingan basket vs meeting penting di kantor yang mengharuskan dirinya datang.

Seorang wanita bekerja yang profesional, bisa memutuskan kapan ia ‘mengutus’ baby-sitter atau pembantu rumah tangga atau asistennya untuk menggantikan dirinya merekam pertandingan basket tersebut dengan handycam dan kapan ia harus mengesampingkan meeting penting tersebut (dengan risiko dicap ga profesional ama atasannya) untuk hadir bagi anaknya. Ditambahkan oleh sang psikolog, “Tapi kalau setiap ada pertandingan basket si mamih selalu mendelegasikan ke asisten, ya jangan salahkan si anak kalau dia marah dan akhirnya ga ngarepin kehadiran maminya lagi,”

Yang terlintas di pikiran saya: apakah dunia kerja saat ini sudah berbaik hati memaklumi seorang ibu yang ijin cabut dari sebuah meeting penting “hanya” demi sebuah pertandingan basket anak umur 6 tahun? Apakah dunia profesionalisme sudah memberi pengertian pada seorang ibu yang mendadak ijin cuti demi anaknya yang demam sejak malam dan belum turun juga sampai pagi harinya?

Dan untuk kasus saya: apakah dunia konsumen sudah memberi lampu hijau untuk seorang ibu yang sulit diminta meeting keluar karena ia masih ber-idealisme tidak ingin meninggalkan bayinya sendirian pada asisten rumah tangganya? Apakah client sudah memberikan maklum pada seorang wanita yang bekerja dari rumah, yang tidak mungkin bisa meeting pada malam hari di saat bayinya harus tidur? Apakah dunia profesionalisme sudah menerima kehadiran seorang freelancer yang kemana-mana membawa serta anak serta asistennya?

Atau malah semua hal di atas akan memberikan sebuah konfirmasi tunggal bahwa wanita satu ini “tidak profesional” dalam bekerja?

Mohon berikan pencerahannya… ^^

21 Responses to “Batasan profesionalisme untuk wanita bekerja…”

  1. Pucca says:

    hehe..susah sih ya.

    kalo terlalu banyak alasan dan batasan2 yang diberikan si ibu, maka dunia kerja akan mencap si ibu itu tidak profesional.

    mungkin ada hal2 prinsip yang tidak boleh dilanggar, tapi untuk hal lain yang tidak terlalu prinsipil, kadang persoalan keluarga harus mengalah. karena jika ini tidak bisa, itu tidak bisa orang pasti mikirnya, ini mau kerja gak sih?

    seperti pepatah lama, hidup hanyalah sebuah pilihan. dan setiap pilihan yang kita buat ada konsekuensinya.

    kalo menurutku, kita tidak mungkin menjadi ibu yang sangat ideal di rumah dan sekaligus bisa menjadi wanita karir yang sangat cemerlang.

    akan selalu ada pilihan dan akan selalu ada yang harus dikorbankan :)

  2. Monika Tanu says:

    Thanks sharenya Mbak Pucca… yang lain, gimana?

  3. Mita says:

    Kalo disini ya, Mon, kalo anak atau suami sakit – dan lo misalnya pada hari itu nggak masuk kerja, itu dipahami. Justru kalo masuk dan nggak produktif atau malah bikin salah karena pikirannya kemana2, malah bikin repot satu tim.

    Tapi sekali lagi, disini bukan di Jakarta sih ya dan kebetulan tempat kerja gue sekarang sangat menjunjung tinggi \”work life balance\”. Kalo lo sakit dan maksa tetep kerja, malah nggak di-appreciate karena bia nularin!! Hahaha

  4. dian says:

    menurut g si…
    harus ngerubah paradigma..(weits berat ni..)
    berhubung sekarang udah mulai sejajar antara ce dan co..(tanpa quote ya)
    artinya untuk urusan ngurus anak dan keperluan keluarga yg lain, kenapa masyarakat harus blame it to the mother only???
    kenapa ketika anak sakit, lebih prefer ibunya yang izin dan bukan bapaknya?
    padahal 2-2nya sama2 bekerja, sama2 punya anak, equal share lah…
    jd kalo berkaitan dengan masalah profesional, isu nya bukan hanya ibu bekerja ko…(harusnya)..
    ya ini sekedar berfikir out of the box aja..

    lam kenal…

  5. Monika Tanu says:

    Lam kenal juga Dian… Dukunggg!!! Tapi isunya: secara statistik range gaji pere emang kalah tu dibanding laki… jadi gimana yak… susah juga…

  6. Monika Tanu says:

    Lu bikin sirik gue banget sih Mit… ke laut aja deh luuu!!!! :) )

  7. Pucca says:

    @dian: iya seharusnya begitu. kalo anak sakit ijinnya bisa ganti2an. hari 1 si ibu, berikutnya si bapak, dst.

    tapi si ibu juga harus percaya si bapak yang menjaga anak, jangan merasa gak ada yang bisa mengurus anak sebaik dirinya. ujung2nya walaupun ke kantor pikirannya tetap di rumah :)

  8. Monika Tanu says:

    Hihihi jadi inget Desperate Housewives, yang episode Lynette propose usulan bikin day care di kantor ke bossnya… ada yang nonton?

  9. Pucca says:

    iya..gua nonton hehehe :P

    lynette itu emagn licik hihi :P

  10. Monika Tanu says:

    That’s why I love her. Daripada Susan Mayer yang sibuk ngejer cowo itoeh… :D

  11. Febrina says:

    hai..ikutan ya..seru nih topiknya..

    setuju sm yg mba Dian (salam kenal mba Dian) bilang..knp ga papanya aja yg jaga & bener jg tuh Mon..gaji cowoq lebih tinggi dr ceweq. Suamiku sih mau2 aja gantian cuti pas anak sakit, tp masalahnya krn gaji dia lebih tinggi, tg jawabnya lebih gede, load kerjaan jg lebih banyak, jadi banyakan ga bisa cuti dadakan pas anak sakit..hehehe..tp lagian anakku kl pas lg ga enak body manjanya sm aku, ga mau sama papanya, apalg kl anak masih minum ASI ( iya ga Mon ? ) hehehe..

    Stuju jg sm mba Pucca ( salam kenal jg)..hidup ini khan banyak pilihan..ga bisa dapet semuanya, harus ada yg dikorbankan..maunya sih jadi ibu yg baik & career woman setinggi2nya, tp susah d…ini hasil pengamatanku ke bbrp working moms ya..

    kalo untuk aku sih, for being professional di tempat kerja, ujung2nya ikutin hati & insting seorang ibu..maunya sih anak & kerjaan ga rugi..tp ya itu, balik2 lagi, pasti ada yg dikorbanin..tp menurutku..kl kita loyal sm kerjaan, kadang company tempat kita kerja biasa aja & cenderung ga perduli..yeah..they think u’re paid for your responsibility. Tapi kalo kita sayang sm anak & care for them, itu jadi bekal anak2 kita di masa depan & selalu diinget seumur hidup mereka..

    Gitu aja pendapatku, sori kalo jadi agak ngalor ngidul :p

  12. Monika Tanu says:

    Good point, Feb… (eh manggil nama ato mesti pake Mbak nih) Kadang kitanya setengah mati loyal ama company, ampe ngorbanin anak, keluarga, kalo emang kita dianggep ga qualified ama company, ya hal kaya gitu ga diliat juga yak… Hmmm iya si kadang ada kalanya Aurel maunya nempel ama aku doang, apalagi pas rewel mode… beneran efek ASIX ya? Rada lega juga karena dari dulu aku ga mau pake BS dll karena serem aja liat kasus anak nangis heboh, diemnya ama BS-nya… maminya ga berdaya gitu bikin dia kalem… ngga banged deh kejadian kaya gitu… Bokap gue di surga bisa turun kali buat ngedamprat gue… *secara dari sebelom kawin, bokap udah wanti-wanti banget, jangan sampe gue ngantor terus ninggalin anak ama orang laen…*

  13. Febrina says:

    panggil nama aje Mon

    gw jg working mom sih, tetep ninggalin anak di rumah sm 2 orang prt..sebelum berangkat berdoa dulu sm suami, biar Tuhan yg jaga anak kita, kl ga gitu ga tenang..abis doa, pasrah, bisa ngerasa tenang & konsen kerja..

    gw dah nargetin diri sendiri sih, kira2 setaun ini, kl situasi finansial & keadaan memungkinkan, gw mau resign aja..mau hamil anak ke 2 & full ngurus anak, sembari cari2 kerjaan part time lain, biar tetep bisa pegang uang..hehehe…

    ngefek dong ASIX, khan bonding yg ga ada 2nya tuh..Bapaknya pasti khan ga bisa nyusuin, apalagi BS ato PRTnya.. :D

  14. Monika Tanu says:

    ‘Mang anak pertama udah umur berapa Feb? Mariiii… *semangat ngomporin working mom untuk kerja dari rumah* Wah boleh nih bantu-bantu gue… butuh bala bantuan nih, preferable sesama IRT karena namanya usaha sendiri, ada naik turunnya, kadang rame kadang sepi… kalo para pria biasanya ogah kerjasama model begini karena pemasukannya ga pasti…

  15. lutvita says:

    kalo aku sendiri.. prioritas pertama anak. kerjaan no.2.. jadi anak sakit. tanpa pikir panjang pulang dan besok cuti. observasi anak ampe 72 jam hehe.. dan bilang bos. maaf bos saya masuk setelah anak saya sembuh. sejauh ini fine2 oke. karena bosku jg begitu langsung cabut kalo anak sakit. kalo untuk kegiatan2 sekolah nanti. ya ga jauh beda kayaknya tetep kerjaan aku tinggalin hehe.. what’s wrong with me??? hanya deven my lovely son yang bisa membuatku seperti ini…

  16. Spontanic says:

    Maafin gw sebenarnya gak komentarin apa yang lo tulis di atas,…

    Gw cuma mau ngomentarin soal psikolog tu sering mengganggap setiap kejadian penting dalam aktivitas anak khususnya olah raga (kejuaran/pertandingan), orang tua harus selalu siap menghadiri atau menonton aktivitas anaknya, saya rasa psikolog tu terlalu banyak ngambil bahan eferensi dari buku-buku barat atau film-film barat tentang bagaimana memberi perhatian pada anak. Karena saya sebagai anak dulu, tak pernah ada keinginan kalau lagi bertanding atau ikut kejuaraan apa, orang tua ku harus selalu ikut. Yang penting ada yang nemani… tapi gw gak tau kalau anak perempuan gimana.

  17. Jocelyn says:

    Ikutan nimbrung nih. sy irt, brenti kerja sejak melahirkan anak pertama(skrg umur 5,5th). secara gak brani nyerahin pengasuhan anak sama asisten. mungkin sebagian anak gak masalah kalo ortunya gak dtg waktu dia pertandingan or performance, tp berdasarkan pengalaman anak sy, dia pengen bgt kita anter dia dan nonton dia kalo ada pertandingan or jalan2 dr sekolah. walaupun kalang kabut nganterin dia, karena hrs bawa2 adeknya yg msh 1,5 th aku jalanin aja. karena semua itu mendorong anaku untuk berprestasi. oh ya, ini disebabkan krn sy lebih sering gak punya pembantu daripada punya, rata-rata pembantu baru kerja 3 bln trus minta brenti krn di komplek ku gak ada yang punya pembantu, secara anaknya dah gede2 (smp or sma) dan ibunya tinggal di rumah. jadi pembantuku gak punya teman ngerumpi.

    Tapi menurut saya setiap pilihan ada kelebihan dan kekurangannya deh. Kalo kita memilih jd working mom, tetap sometimes kita mempunyai perasaan bersalah krn ninggalin anak. Kalo kita milih jd IRT, ortu or org lain blg “sayang dah sekolah tinggi2 dan dulu punya jabatan bagus tp ditingggal CUMA buat jd irt” kesannya irt itu gak keren deh, bikin kita minder aja.he..he..he…
    Tp sy gak nyesel kok jd irt, secara anak2 dkt bgt sama aku, lgpula kalo si kakak dah abg, mungkin dia lbh milih sama peer group nya drpd sama ortu nya. Jadi saya nikmati aja waktu yg sbtr ini. Oh iya skrg saya mutusin gak usah pake pembantu aja, cape ngurusnya dan kebanyakan kerjanya asal2an, bikin makan ati aja deh. Untungngya si dede dah mulai besar, plg aku keteteran nyetrika kalo weekend, karena kita selalu pergi, jadinya kalo senin tiba, setrikaan ku numpuk selangit. Sori jadi curhat nih…

  18. Monika Tanu says:

    Thanks Mbak Jocelyn buat sharenya. Haduh malah aku prefer denger curhat biar bisa tau juga kalo “we’re not alone” ^^ Kayanya mindset “ada pembantu syukur, ga ada juga ga papa” harus makin digalakkan ya, biar kehidupan kita juga bisa makin seimbang… cuma ya challengenya kalo anak masih kecil gini yak… Mungkin kalo di rumah ada orang laen juga (bonyok or mertua) masih bisa… Hmmm ada ide gimana cara handle things totally alone? *jaga-jaga kalo PRT ga balik abis Lebaran, cape deh nyari orang baru lagi…* Watirnya kalo dah bisa jalan, manjat, mau mandi pun ga sempet kali ya kalo sendirian :D

    BENER… kata “CUMA jadi IRT” tu bener-bener menyebalkan. Kemaren aja aku baru ikutan acara dan meet other moms, (mostly working moms), terus mereka heran kenapa anakku gendut padahal ASI thok… buntutnya dong, “Kerja ga?” “Ngga,” (kalo bilang “kerja dari rumah” ntar dibilang defense hihihi) “Oh pantesan… ibu RT TOK toh…” Tengkyu ya Bu :) )

    Nah yang jadi kekuatiran juga, jangan sampe aku jadi IRT terus aku kecewa kalo ternyata kelak anak-anak ga bisa deket ama aku seperti yang diharapkan… Jangan sampe aku ngoceh, “Mami udah bela-belain ga ngantor demi ngurus kamu, kok sekarang kamu ninggal-ninggal mami?” padahal ya ga ada kan aturannya pamrih kaya gitu… itu aja yang dikhawatirkan… Mungkin ga sih anak tetep ga deket ama nyokapnya meski ga pake asisten? (Kalo kasus anak ga deket ama nyokap karena kebanyakan dipegang suster or PRT kan udah umum tuh…) Lha kok jadi gantian curhat :) )

  19. hani says:

    mau ikut share nih,
    menurut aku pada intinya kita diciptakan untuk menjadi ibu dan istri yang melayani keluarga, dan tidak ada kewajiban untuk seorang wanita bekerja mencari nafkah (menurut saya loh yah.
    lantas bagaimana dengan sekolah yang sudah diraih tinggi? justru pendidikan tinggi itu meminta kita untuk berpikir kreatif bagaimana memanfaatkan pendidikan yang sudah kita peroleh tanpa harus meninggalkan kodrat kita sebagai wanita. Menurut aku hal-hal seperti inilah yang merupakan pilihan yang memerlukan tegaskan, irt atau wanita karir, bagaimanapun juga suka tidak suka tak bisa dipungkiri menjadi wanita karir pasti ada sebuah hal yang dikorbankan, meski keluarga terlihat harmonis, tapi kita sudah “membuang waktu” yang seharusnya bersama mereka. Menjadi IRT? bagi saya tak ada pengorbanan apapun, sekali lagi karena itu memang sudah menjadi kodrat kita sebagai wanita, jujur saja mungkin ini bukan hanya sekedar sharing melainkan sebuah curhat dan penyemangat bagi diri saya sendiri yang juga sedang mencoba memantapkan diri untuk menjadi IRT sepenuhnya. Maaf loh kalo ada yang ga setuju, namanya juga bertukar pikiran ya ga moms….???
    Terima kasih

  20. Monika Tanu says:

    “bukan hanya sekedar sharing melainkan sebuah curhat dan penyemangat bagi diri saya sendiri yang juga sedang mencoba memantapkan diri untuk menjadi IRT sepenuhnya.”

    Setuju, Mbak Hani!!! Mari kita, para FTM or IRT or apapun lah istilahnya (secara WM/Working Moms ada yang pernah complain, mereka kan juga FTM alias Full Time Mom, mereka ngantor tapi ga berarti mereka ga jadi full-time mom kan buat anaknya), terus bersemangat untuk menjalani pilihan yang sudah diambil… dan ga terganggu ama apa kata orang yang… seringkali meng-underestimate pilihan itu… *termasuk diri saya sendiri di masa lalu ^^*

  21. mama_saffa says:

    ikutan ya…memang susah sebenarnya menjadi ibu bekerja..(lhoooh) di satu sisi pengen profesional dalam pekerjaanya disisi laen sebagai seorang ibu kadang kadang keluarga atau anak mengurangi profesionalitas kita. Kalo saya, saya harus punya prioritas dalam hidup ini….saya lebih memprioritaskan keluarga saya terutama anak anak saya walopun resikonya karier saya mungkin terhambat.
    Untungya sampai saat ini pimpinan memahami kondisi saya……entah samapai kapan ku tak tahu…
    dan saya enjoy aja….
    Untungnya juga saya punya asisten yang masih bisa dipercaya….yah paling gak bisa bantu kita disaat kita bener bener gak bisa diganggu
    thank’s ya salam buat ibu-ibu bekerja, kita adalah perempuan hebat….

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation