Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang

April 2nd, 2008

Sesuai janji, saya coba buatkan summary berdasarkan input-input rekans semua. Total yang masuk ada sekitar 40 responden. Meskipun saya ga bisa bikin summary detail (ga sanggup bo bikin average-nya satu-satu ^^), saya berharap hasil survey gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) ini bisa ngasi pencerahan buat banyak keluarga muda seperti saya, biar ga usah pusing kalo PRT ngerumpi banding-bandingin gaji ama tetangga ^^ Dan kalo bisa si, supaya kita sama-sama jaga pasaran rate gaji PRT ini :)

Detail hasil survey-nya bisa dicek di posting saya yang ini: “Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang?” Asal ga mabok aja ya bacanya :)

1. Luas rumah kebanyakan keluarga muda:
Paling kecil 36 m2, paling gede 375 m2. Rata-rata 100 m2 dan 2 lantai.
2. Job desc PRT tersebut apa aja?
Standar — cuci baju (kebanyakan pake mesin cuci), jemur pakean, setrika, masak (ada juga yang catering aja biar gampang), nyapu-ngepel. Ada yang sekalian bantuin jaga anak (tapi itu kalo kerjanya berdua bareng sesama PRT ato BS)
3. Kerja mulai jam berapa, selesai jam berapa
Kebanyakan mulai dari jam 5.30 pagi (meski ada juga yang mulai dari jam 4 pagi berdasarkan kemauan PRTnya sendiri) dan selesai sekitar jam 7-10 malem, tergantung kapan kitanya pulang.
4. Kerja sendiri/berdua/bertiga, dengan sesama PRT lain atau BS?
Kebanyakan kerjanya berdua, either bareng sesama PRT atau dengan BS. (fiuhhh… berat euy ^^)
5. Ada berapa anak di rumah, ada berapa orang dewasa di rumah?
Kebanyakan hanya 2 orang dewasa (suami-istri) dengan 1 atau 2 anak. Ada juga sih yang 7 orang dewasa di rumah, tapi emang pake 2 PRT.
6. Ada hewan peliharaan atau tidak?
Kebanyakan ga ada. Adapun cuma ikan atau kura-kura ^^ Seingat saya hanya ada 1-2 orang yang punya doggie atau kucing.
7. Activity untuk dia apa aja
Kebanyakan diajak ke mall kalo pas belanja mingguan.
8. Kebutuhan sehari-hari dia gimana?
Hampir semuanya dibeliin ama kita, terpisah dari gaji (odol, sabun, shampoo, softex dll)
9. Makannya gimana?
Hampir semuanya dikasi dari masakan dalem. Kita makan pizza dia juga, kita makan tempe dia juga :)
10. Gaji per bulan?
Rata-rata mulai dari Rp 350.000 – Rp 750.000 (booo! Gede banget nih yang gaji 750rb hehehehe). Uang jajan sekitar Rp 20.000-Rp 30.000 per minggu (so tambahan sekitar Rp 80.000 – 150.000 per bulan). THR 1 kali setahun sebesar 1 bulan gaji dan kalo ada acara rame-rame di rumah biasa dikasi tambahan dengan jumlah Rp 25.000 – Rp 50.000 per acara.
11. Anda & pasangan sama-sama ngantor?
Kebanyakan begitu. Tapi ada juga yang salah satunya IRT (Ibu Rumah Tangga) tapi tetep pake 2 PRT dengan pertimbangan keleluasaan beraktivitas.
12. Kalo PRT diajak ke mall, urusan makan gimana?
Ada yang dipilihin, ada yang boleh pilih sendiri tapi dibatesin kalo kemahalan… suru ganti menu lainnya. (Kalo makan di resto mahal gimana donx?)
13. Sudah berapa lama PRT ikut Anda?
Kebanyakan ga lebih dari 1 taun (jadi bisa dibilang pergantian PRT emang cukup sering yah). Ada yang ambil dari yayasan, ada yang ngebajak punya mertua ato nyokap ^^

So, any comments? ;)

110 Responses to “Hasil Survey – Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang”

  1. Monika Tanu says:

    Jaman dulu masih lebih gampang ya dibanding sekarang, Mbak… apalagi dengan teknologi jaman sekarang. Kalo kita maenannya BB, pembantu maenannya HP… mau survey gaji juga sekarang gampang banget bo. Jaman dulu kan mereka mau survey pasar, tau pasaran gaji di rumah tetangga susah, lah jaman sekarang, tinggal minta no HPnya, beres dehhh… :D

  2. AISAH says:

    Ikut coment nich…
    membaca semua coment diatas saya ketawa sendiri, ternyata curhat para bos seperti itu ya….. karena posisi saya sebagai PRT lho…tapi memang agak beda dengan PRT yang lain, saya disekolahin dari SMA ampe kuliah, sekarang dah kerja di lembaga keuangan, tp masih tetep tinggal dirumah majikan saya. hampir 10 tahun saya jadi PRT. memang gaji saya tidak terlalu besar, hanya uang jajan sj, coz untuk biaya sekolah,.. bangun subuh, masak untuk semua selese jam 7, trus berangkat kekantor, pulang jam 16.30, ampe rumah istirht bentar, trus nyiapin makan malam,.. walaupun sy kerja diluar, sy masih dikasih uang jajan tiap bulanya, kesehatn dijamin.
    lo dilihat dari sisi PRT itu sendiri, yang diinginkan mungkin gaji standar PRT, (tapi sebenrny sy pengen mengusulkan ke pemerintah ada setandar upah pembantu, jadi biar semua jelas n detail kerjanya), care dr majikan terutama kesehatan, menyuruh dgn cara yg wajar jgn membentak n hrs jelas dan juga ada wktu istirht. mungkin semua yg koment diatas semua majikan merasa benar dgn dirinya. tp coba liat dr sisi PRT itu sendiri.
    walaupun memang kayaknya sepele tp seharusnya memng ada sejenis latihan dulu untuk PRT(yg dr yayasan), biasanya PRT belum tahu tentng alat2 rumah tangga yg agak modern, satndar bersih rmh seperti apa. dan diuji kejujurnya. mungkin ada yang tidak setuju dgn pendpt saya…tp ga papa..hanya share aja kok…salam kenal…

  3. AISAH says:

    ikut koment nich…
    sya sebagai PRT sudah hampir 10 tahun, tp memang agak beda saya disekolahin dr SMa hingga kuliah, dan sekarang saya sudah bekerja di lembaga keuangan, tp masih tetep tinggal dirumah majikan saya,. saya bangun dr subuh masak ampe jam 7, setalh itu berangkat kekantor…majikan saya baik, memang gajinya tidak terlalu besar, hanya uang jajan sj, krena untuk biaya sekolah, tp walaupun dh kerja n gajinya lumyn gede,, sy tetepdikasih uang jajan. mungkin memang hrs ada (UMP) upah minimun pembantu, dengan demikian semua kn jd beres. tp memang untuk pr pembantu hrs ada latihan dulu cr menggunakan alat rumh tangga yg agak modern, krn pembantu sekarang tidk boleh gaptek,..he. sebenarnya apa sih yang diinginkan oleh pembantu? sebenarnya saya tau….coz sy pembantu jg, tp saya pembantu yg jujur,pinter, cekatan..he..yg jelas tidak gaptek…

  4. Monika Tanu says:

    Wah Mbak Aisah, beneran PRT nih? Canggih banget bisa ada akses ke internet segala… bravo! Wah sekarang udah kerja ngantor segala Mbak? Hebat sekali… dan masih tinggal di tempat majikan? Kenapa ga cari kos atau kontrakan sendiri aja Mbak? Bukannya lebih enak, karena lebih bebas dan “perbaikan nasib” dari status PRT jadi karyawan swasta total? Mbak Aisah, kalo boleh tau pendapat dari para PRT sendiri, yang disebut “MAJIKAN BAIK” itu seperti apa sih Mbak? Terus terang aku penasaran dengan standar BAIK ini, dan mungkin bisa dishare, menurut Mbak sendiri Upah Minimum Pembantu minimal berapa? Secara kan udah tinggal di tempat majikan, listrik-air-makan-minum udah free, ga seperti buruh yang masih harus nanggung semua biaya tersebut… Thanks ya Mbak :) Wanna hear from you nih ^^

  5. AISAH says:

    beneran saya PRT, memang klo dirumh majikan tdk ada internet, pas kuliah kan sering ngerjain tugas2 kuliah, jd sering nyari referensi dr internet, jd masalh internet lumayan tau lah, lo sekarang ngenetnya dikantor, he..(korupsi waktu dikit), sbnarnya sih pengen mandiri, tp blom ada gantinya yg buat masak n kekeluargaanny yg ngga bs ditinggal, coz majikan sy baik jd susah mo keluar, walaupun baik tp kadang sih masih kena marah,he..tp itu malah jd peljarn bt sy agar bs lebih baik lagi kedepanya..:)
    lo setiap habis solat maghrib bareng, itukan ada sesi diskusi antara para pembantu n majikan, biasanya ditanya apa yg kurang gt, pokknya terbuka apa aj masalh dibahas disitu, dr kerjaan, ruamh yg kurang bersih dll. lo majikan sy bicara gini “kita itu saling mmbutuhkan, jd hrs ada take end give, kamu butuh biaya sekolah (gaji) sy butuh tenaga km utk mberesin rmh, kalian hrs ad sense of belonging (bener ngga tu bhs inggrisnya).he..
    aduh..lo ditanya standar baik gmn ya..bingung,.. yg penting lo nyuruh itu jgn sambil membentak aj, n hrs jelas apa yg disuruh, coz banyak pembantu yg daya tangkapnya lama, biasa kn mayoritas dr desa yg pendidiknny rendah. klo dijogja sekitar 400 rb ampe 600 rb, lo di jakarta beda lg, yg pd disebut diatas yg pd koment, paling sekitar 450 rb ampe 700 rb, itu tergantung dr yayasan ato ngga, lo dr yayasan biasany lebih gede, coz sudah ditentukn oleh pihak yayasan. moga bermanfaat…

  6. beli rumah says:

    susah kali cari pembantu rumah tangga sekarang mbak, apalagi di kampung saya

  7. Nunu says:

    Halo.. salam kenal ya.. senang deh denger ada orang yang mau maju kayak mbak Aisah.. karena menurut saya, seberapa baik/sempurnanya sistem yg kita terapkan ke pembantu seperti gaji yg memadai minimal 400rb utk pemula/kayak yayasanlah, kenaikan stlh 6 bulan min. 1x sebesar 50 rb, uang lembur, cuti tiap minggu/dikompensasi dgn uang, memenuhi kebutuhan pribadi kewanitaan, kesehatan, ibadah, hiburan, kita nggap seperti keluarga, kamar sendiri, kalo pulkam kita bekalin sembako plus uang PP, kasih tahu dengan lembut, oleh2 dr luar negeri/dalam negeri, nginep di Kempinski HI/ di Ritz Carlton Singapore, dll .. itu semua HANYA BERBUAH MANIS TERGANTUNG dari pribadi pembantu tsb.

    contohnya saya, sangat capek dengan urusan domestik ini.. dulu awal sy punya 2 pembantu usia 16-an (thn 2003 dapet dr mertua), sy akui saat itu sy galak krn jiwa muda perfeksionis sy masih kuat apalagi punya anak pertama maunya serba bersih dan rapih.. bertahan 6 bulan saja, kemudian sy ditegur suami utk menjadi lebih sabar…

    ganti lagi..ganti lagi..ganti lagi..ganti lagi pembantu usia 45-an (dari ibu sy masih satu kampung) , bertahan 2 tahun tapi ternyata kesabaran dan kebaikan saya (tdk marah, ngomong baik2 tanpa intonasi tinggi, senyum, anaknya kawin sy sumbang, anaknya melahirkan sy sumbang, belom termasuk ongkos pesawat PP setahun 2x jkt-makassar/makassar-jkt, dll) namun…hasil penyelidikan sy dari para tetangga dan teman2 di sekolah anak sy, anak sy sering dicubit, dimarahin, makanannya sering dibuang, cincin suami sy dicuri ketika dia bersihin kamar, utang ke tetangga2 dan tk sayur, ngomongin sy galak/pelit..sy pergi umroh, dia kirim barang 11 kg ke kampungnya (gak tau isi apa, sy nemuin bon Tiki seminggu setelah dia pulkam gak balik2 lg)..belom lg ketika dia mau pulang sy geledah kopernya, itu isinya..Tupperware koleksi sy yg limited edition, gelang ibu sy (semepet2nyaaa.. argghh), baju2 sy..wah gak tau lg deh yg udah dulu2 gmn!…oia, selama si 45thn itu jadi pembokat, tdk ada pembokat lain yg bertahan kerja sama dgn dia lebih dari 4 bulan..pulang semua! herannn..

    lalu ganti lagi..2 pembantu, dapet yg lugu dr mertua usia 15 tahun dan 1 lg dr yayasan usia 23 tahun eks TKW arab yg sok tau n belagu..padahal gunain microwave gak bisa, mesin cuci gak bisa (gw curiga di arab dia dapet majikan miskin..wekkss)..ehhh 7 bulan kemudian, dia bawa kabur pembantu sy yg lugu.. dan baru2 ini sy dpt info dr keluarga pembantu yg lugu itu, kalo dia dijadikan sapi perah di RM Padang, semua barang2 dan uang hasil keringatnya diambil oleh pembantu sy yg dari yayasan..dan dia ditinggal begitu sj di terminal tanpa uang sepeser pun! (oh ya, sewaktu mereka kabur, sy buat laporan ke yayasan..tp dicuekkin tuh sama yayasan! anehhh..)..tadinya mau sy ambil lg, tapi udah keburu dapat 2 pembantu lain usia 16 thn yang bertahan hanya 4 bulan..

    sebenarnya kerja mereka tidak bagus tapi mereka sayang sama anak saya.. yg satu rajin tp lelet & baik hati makanya sering dapet bonus dr sy.. nah yg satunya lg si Ring2…HHHUUUAAAA..kebayang gak sih..pacaran mulu sama kuli bangunan, yg jelas2 sy larang!!, trus pakai barang sy buat pacaran jam 22.30 dimana saat itu keluar rumah tidak ijin sama sekali dgn sy..sy pergi liburan dgn yg si rajin selama 10 hari, pulang2 si ring2 tindikan telinganya 4!!, trus mulai pake baju pendek2..trus sy pulang dr pasar trus masak, eh dia telpon2an dgn pacarnya sambil nonton Dahsyat, pake acara bilang, “bu..pacarku mau ngomong sama ibu nih.. *uuhhh rasanya pengen gw goreng tuh anak! ini yg pembantu sapa siihhh??!!*..blom lg subuh udah nelpon, jam 2 pagi udah nelpon, jam 10 pagi tidur..TAUUUU GAK SIHH SEMUA LARANGAN SY DILANGGAR (oh ya mbak Aisah..sy ngelarang gak pake melotot loh, pake muka tegas tp senyum tanpa bentakan sama sekali..menurut anda gmn??)..oke, akhirnya sy putuskan memulangkan mereka karena mereka gak mau dipisah..pas sy dapet pembantu baru lagi dr indramayu, sy lsg mau pulangin 2 pembantu sebelumnya pd esok hari..ternyata malamnya sy dapet email dr telkom ttg rincian tagihan telpon sy sebesar 500rb per bulan yg baru sy sadari kalo bukan krn pemakaian sy tapi pemakaian para pembantu ke cowok2 ke nomo2 XL!!.. OH YA, HEBATnya SAYA..sy tegur mereka dengan senyum..sy bilang, “mbak..coba deh dilihat tagihan telpon ini..sy memang kasih kalian kesempatan hubungi keluarga seminggu sekali, tp bukan utk nelpon pacar/cowok2..coba kalian pikir..kalo spt sopan gak??? sy sih bisa aja potong gaji kalian..tp sy mau kasih tahu kalian kalo gaji kalian tidak sy potong, sy hanya ingatkan kalian kalo kalian saat ini beruntung ketemu sy..tp gak tahu kalo ketemu orang lain..kalian harus tahu bhw di luar sana banyak orang baik, tapi lebih banyak lg orang jahat..jadi hargailah majikan baru kalian”..tdk ada yg minta maaf loh..hanya diam.. ehhh besok paginya stlh 2 pembantu sy pulang dgn gaji utuh & barang2 bawaan 2 kardus berupa baju, sepatu, magic jar, panggangan roti electric, dll..pembantu sy yg dr indramayu 5 jam kemudian minta pulang krn diomongin yg buruk2 ttg sy!! arrgghhhh..rasanya ingin meledakkkk!!..akhirnya krn sy malezzz dgn tuh pembantu..sy pulangin aja!!

    trus besoknya dapet 1 lg dari gunung bunder, bogor.. usia 14 thn dgn dandanan spt 19 thn..gak ada 15 menit minta pulang! alasannya ingin jaga toko aja bukan jd PRT dan minta gaji 600rb pdhl pengalaman kerjanya baru sekali kerja selama 5 bulan..beteee!! ngelunjak lg harus pulang saat itu jg..wis, sy usir sekalian!….

    uang sy habis banyak loh utk ambil pembantu dr para agen tdk bertanggung jawab! yayasan juga gak bisa diandalin..dari mertua/ibu sendiri jg gak bisa diandalin pdhl pasti udah discreening tuh sama beliau2.. hhhhhhhhh.. Alhamdulillah dapet 2 lagi nih baru sehari.. mudah2an beres! Bismillah..

    Jadi kesimpulannya:
    1) Pembantu sekarang itu, rata2 sudah tidak punya jiwa mengabdi lagi..mgkn krn faktor teknologi ya..pengaruh sinetron dan gaya2an pake hape..kemampuan pas2an, tekad lemah tp mimpi tinggi..

    2) Sangat banyak pembantu bertebaran dimana-mana..gampang bgt dapetin pembantu, semudah balikin telapak tangan..ada yayasan/agen/keluarga/dll..taaaaaapppppppiiiiiiiiii yaa ituu.. dapetnya pembantu yg suka gosip, kerja sedikit, banyak gaya, banyak nuntut, mimpi tinggi, gak mau ditegur/dimarahi (padahal sarjana saja yg kerja di kantor..pasti dimarahi jg ama bos nya! semua pekerjaan pasti ada tantangannya, pasti pernah dimarahin namanya juga proses belajar..sama aja kan kayak marahnya ortu kita dan guru kita.. mana ada yg instant cepet kaya tp kerja ringan!) ingin gaji besar tapi mental tempe!!.. sussssaaaaaahhhhh bgt cari pembantu yg kere, perlu uang, menghargai uang, mau kerja serius, bertekad bulat merubah nasib spy maju/sukses/angkat nama ortu (seperti mbak aisah)..bukannya udah dapet 2 jutaan, lalu minta pulang utk istirahat sampai duit habis baru cari kerja lagi..BAHH! unlogic!!.. itu karena paradigma yg diciptakan bhw profesi mereka sgt urgetnt..padahal yg bantuin kerja jg kebanyakan majikannya..

    3) baru dapat info dari temen, kalo penyalur PRT itu cuma ngejar uang “administrasinya” aja.. rata2 mereka para pembantu didoktrin spy gak betah setelah 2 hari atau short time lah.. kan garansi cuma 3x dalam 3 bulan.. capeee deeehhh..itu namanya kerja ringan untung cepat..tapi gak bakalan kaya!! karena caranya sesat..Tuhan males kali kasih rejeki orang2 spt itu..

    4) Semua fasilitas yg kita berikan, percuma saja kalo mental pembantu2 tsb masih spt sinetron..kembali ke pribadi msg2 deh..gak ada sense of belonging ke kita, gak sense of grateful ke Tuhan (kalo bersyukur ke Tuhan dapet kita, pastinya dia punya mental baja dong..)

    5) sebenarnya sy penasaran dgn pola majikan2 di arab yaaa.. yg begitu membuat mereka tergiur utk mengadu nasib apapun resikonya.. oh ya, FYI, sahabat sy dgn 3 anak usia 8 thn, 5 thn dan 2 thn (yg 2 thn di urus sagabat sy)..luas rumah 120m2 punya PRT gajinya 1,4 juta nett loh..tapi sama aja tuh..gak beres jg..akhirnya ganti2 terus..

    6) kalo kayak kita gini para majikan yg sudah bela2in mati2an berbaik hati dan anak kita dicubitin.. ada gak ya perlindungan terhadap majikan yg korban materi dan korban bathin?????? soalnya biasanya yayasan cuek2 aja tuh..malah kadang belain pembantu2nya..

    wwaahhhh, makasih yaa mba Monika..bisa curhat nih..

  8. vanti says:

    Wuih…thanks bgt nih mba monika buat survey nya..
    denger curhat mba nunu, bikin aku jadi tau ini itu soal prt…
    Andaikan dpt PRT kaya mba Aisah ya…take and give nya jelas..
    Kebetulan aku baru punya prt pertama kali,babyku baru 7 bln..
    Punya PRT yg miss ring ring, kata2 kasar pas nelfon pernah terdengar, dan yg parah dia pernah ambil uang dan ketawan, terus abis ngelakuin itu mukanya cuek bebek aja gt ga ada penyesalan, duit dibalikin tapi wajah tanpa dosa gt (mungkin ini bukan yg pertama kali dia nyolong…)
    Btw,memang bener ya di Jkt yg mau gaji 700-800 tuh banyaknya (berdasarkan info dr prt gw yg ngancem minta naek gaji dia bilang byk yg mau ngasih segitu…) mungkin org jakarta tajir2 yaa…sayangnya biar gw tinggal di jkt, gw belom sanggup bayar ampe segitu..500mentok, dengan job desc, nyuci baju 2 dewasa+1 bayi (pake pampers pula, jd cucian ga banyak),kadang saking sedikitnya cucian, nyetrika 2-3 hari sekali.., nyapu, ngepel,masak 1-2 menu aja yg gampang2, siang istirahat 2-3 jam(bisa sambil tele2), malem jam 8 abis mkn mlm udh beres,..500rb kurang ya?gw masih tambahin utk beli sampo, sabun, odol n skt gigi, kalo jalan2 ke mall masih dibeliin makan…

  9. Monika Tanu says:

    Wah gile, naik lagi ya standar pasaran gajinya taun 2010 ini? Jadi 700-800? Wow… lama-lama bener aja tuh, sesuai UMR… padahal makan dll udah kita tanggung semua ya. Mungkin Moms yang dulu udah pernah share pasaran gaji pembantunya taun-taun kemaren bisa bantu update dengan data terbaru taun ini? Mengingat posting ini pertama kali aku naekkin Februari 2008 alias udah 2 taun berlalu… Penasaran juga sih pingin taun pasaran gaji terbarunya…

  10. vanti says:

    Iya mba, aku bener2 pusing deh kalo gini, kmrn gara2 pembantu minta naek gaji, lsg googling ttg gaji prt skrg berapa?bener ga yg dia bilang 700-800 banyak yg mau bayar…hasil googling kmrn, rata-rata blom ada update terbaru…
    Sebenrnya kalo mau pake standar gaji, job desc juga harus standar, ga bisa gaji sama terus jenis pekerjaan beragam…ga fair dong, kalo gaji gede taunya kerjaannya dikit..Ini kaya prt ku skrg, gajinya minta gede tapi kerjaan gitu2 aja malah cenderung ga ada yg nambah dari biasanya…kerja belom setaun pula…
    Kayanya gw cukup fair kasih dia 500rb dengan jobdesc ga bikin keringetan 24 jam..
    malah banyak santainya….tiap minggu bisa beli pulsa buat telp2an…(mungkin duitnya abis buat beli pulsa kali, jadi gaji nya kurang hehehhe..)
    Well, skrg akhirnya ga pake PRT dulu, ga sanggup bayarnya ..
    Boleh juga nih moms di update gaji terbarunya dengan job desc nya apa aja…

  11. Mei says:

    Saya banyak dapat info setelah membaca komentar/curhat2nya. Saya mau nanya nih, saya lagi butuh pembantu kira2 umur 16-25 thn gak mau dari yayasan. Kalo ada info tolong hubungi saya ya. Thx

  12. Monika Tanu says:

    Wah kalo ada yang bisa memenuhi kebutuhan penyediaan PRT yang berkualitas dan ga neko-neko, kayanya orangnya udah kaya raya yak… hihihi… cobaaaa orang bisa diatur kaya robot yak… :D Dicustom 90% sesuai dengan yang kita inginkan… jadi inget serial Vicky di TV, jaman taun jebot… :D

  13. Eva says:

    Hallo, salam kenal.
    Memang sebagai umat beriman, kita wajib untuk memberikan ilmu yang bermanfaat kepada sesama. Saya memiliki pengalaman dengan banyak pembantu, baik yang nyolongan, yang kluyuran, yang lelet, maupun yang baik, cekatan, rapih, rajin bekerja dan pandai menabung.
    Yang terpenting bagi calon majikan adalah gunakan intuisi Anda pertama kali waktu Anda melihat sosok pembantu, kemudian perhatikan cara dia bersikap dan berbicara. Bila ok, tinggal kita beri dia keterampilan bagaimana menggunakan dan merawat peralatan rumah tangga, bagaimana dan kapan menyiram tanaman, dll. Untuk hal ini memang perlu kesabaran. Apabila ia masih muda, tingkatkanlah pendidikannya ke sekolah terbuka atau kejar paket yang setara dengan sekolah reguler dan berilah kesempatan untuk mengikuti kursus yang ia sukai. Pembantu yang baik akan menghargai majikan yang telah membantu meningkatkan pengetahuan dan ketrampilannya sehingga ia juga merasa dihargai. Memang ada juga pembantu yang ngelunjak.. untuk hal ini mereka perlu diberitahu. Beritahukan apa yang kita rasakan, hargai dia kalau dia berbuat benar, dan berikan teguran yang baik beserta alasan-alasannya bila ia berbuat keliru. Semoga bermanfaat.

    Eva Braun.

  14. novel says:

    Kalo baca tlsan2 diatas, sudah waktunya para ‘majikan’ bersatu, jangkan mau lagi dibooingin ma yayasan. sekarang untuk ngambil ke yayasan harus ngeluarin uang 700 – 850 (PRT aku g tau kalo BS)
    harusnya mereka bisa menjamin, kalo pekerjanya bisa tahan minimal 1 thn lah
    jangan 3x ganti ato 3 bulan
    kyknya emang kita2 yg dirugikan, rugi batin dan materi kalo inget PRT2 yg semaunya. seharusnya memang di interview dulu, dibuat kontrak kerjanya, mereka harus lebih tanggung jawab

    temen aku ada yg usul malah kita sebagai majikan jangan terlalu baik, yg standar aja d… kec, kalo yg kyk mba aisyah…
    PRT aku yg kemarin ada jg s

    buat standar pekerjaan, yg masuk untuk semua lapisan (inget loh kan g semua keluarga 2 pencari nafkah mampu bayar mahal2 jg.. kalo lebih mahal harusnya jobdesknya jg lebih berat)

  15. Monika Tanu says:

    Hehehe… kalo yayasan ngga ngalamin sih, wow segitu ya feenya? Kalo denger banyak kasus yang 3 bulan doang PRTnya minta pulang (setelah garansi kelar – malah katanya ada yang diajarin yayasannya) dan yayasan bilang ga bisa balikin duit karena udah lewat garansi, lumayan juga ya budget yang mesti disiapin tiap tahunnya untuk dapetin PRT baru… min banget kan 2 kali ganti :) Soal standar kerjaan, PRT lamaku minggat ikut kakaknya kerja ke keluarga yang cuma punya 1 anak tapi punya 2 PRT dan 1 BS… ama dia jadi berempat deh :) Gimana gue mau disuru saingan ama yang kaya gitu ya bow… berat :D Lagian mikirnya sih ke anaknya aja, dilayanin ama 3 PRT dan 1 BS? Waduh gedenya gimana ntar… ga deh, hehehe.

  16. Dewi says:

    Selamat siang ibu-ibu yang tengah gundah,

    Kenalin ya, saya Dewi punya 2 anak, 6 dan 7 tahun.
    13 tahun lalu ketika baru menikah dan di ajak pindah ke tempat kost, saya
    deg-degan aduh… bisa gak ya nanti setelah pisah dari ortu saya ngurus suami
    mulai dari makannya, ngurusin bajunya, dll sementara saya juga kerja dan kuliah.
    Ternyata…. setelah tinggal di tempat kost, bayangan yg mengkhawatirkan
    tidak terbukti sama sekali, karena untuk jasa cuci setrika sudah include, makan
    kalau pagi beli kue-kue kecil dkt kantor (kantornya sama hehehe), makan siang
    bareng di kantin, makan malam beli nasgor atau panganan lain yg dijual dkt
    tmpt kost. Jadi benar-benar menikmati masa berbulan madu yang manis.

    Stlh 8 bulan menikah, suami ngajak jadi kontraktor. Waduh…. lagi-lagi setiap
    akan memasuki sesuatu hal yang baru pasti hati ini deg-degan, waaah… kan
    kalau ngontrak rumah berarti dah harus siap-siap nyari pembantu untuk bantu-bantu ngerjain pekerjaan rumah khususnya nyuci nyetrika, sementara
    kami tipe orang gak nyaman kalo ada orang lain yg tinggal sama kita. Tapi
    toh hidup tetap harus dijalani, Setelah pindah ke rumah kontrakan sambil kami
    mencari-cari informasi mengenai pembantu kami mengerjakan tugas rumah
    secara bergantian dengan berbagi tugas, dan ndilalahnya gak ada satupun dari
    kami berdua yang suka pekerjaan MENYETRIKA, suami bilang biar aja gak usah
    disetrika, kalo mau dipake aja baru disetrika. Walhasil…. kamar satunya sudah
    seperti gudang yang isinya baju-baju kering yang baru diangkat dari jemuran.
    Tapi suami bilang, gak usah dipikirin wong cuma kita berdua yg tinggal. Tutup aja
    pintu kan gak keliatan. Bereeees.

    3 bulan kemudian malam-malam ibu Mertua yg tinggal di YK ngasih kejutan kalo beliau mau nginep di rumah, besok siang minta dijemput di Bandara. Hah!!!! kami
    berdua liat-liatan dalam diam, pergi ke kantor tanpa ngobrol, makan siangpun
    sunyi senyap tenggelam dalam pikiran masing-masing. Saya sebetulnya menunggu-nunggu saran dari suami tapi kok gak ada keluar kalimat apapun,
    Begitu sampai rumah malam harinya saya langsung minta suami untuk ngeberesin
    ruang tamu dan kamar mandi, di sapu, di pel, kamar mandi di sikat, terus kamar
    tidur diberesin, kamar kerja semua dirapikan dan saya mengerjakan satu tugas saja NYETRIKAAAA baju yang segunung itu.

    Tanpa banyak bicara suami langsung mengerahkan semua tenaga dan keahliannya membuat seluruh ruangan jadi kinclong, sementara saya dengan
    peluh yang deras, kaki yang pegal, pinggang yg sakit terus berusaha menyelesaikan tugas saya yang hanya 1 itu. Ternyata ibu-ibu…. ngebersihin
    rumah sampai kinclong seluruh ruangan sampe kamar mandi masih belum
    apa-apa dibanding dengan nyetrika baju…. menjelang tengah malam tugas
    suami sudah selesai dan mungkin karena kecapekan dia tertidur pulas di kamar,
    sementara saya mau nangis sendiri… betul-betul sendiri… ngerjain bagian saya,
    mau berhenti, besok gimana ? lagi pula kalau saya berhenti ditengah jalan, malu sama suami yang sudah menyelesaikan tugas yg saya bagi. Akhirnya karena
    rasa-rasa itulah, sedikit demi sedikit selesai sudah tugas saya, dan ketika saya
    lihat jam dinding sudah pukul 05.00 pagi, oh… pantesan dari tadi ngantuk, kirain
    godaan aja gak taunya emang dah jadwalnya.

    Melihat kerjaan yg selesai, terobati sudah rasa capek dan kantuk saya tergantikan dengan rasa senang akan dikunjungi ibu mertua yang akan melihat
    bahwa kondisi kami baik-baik saja, tidak ada masalah apapun hehehe ;)
    Dan ternyata ibu Mertua hanya nginep semalam, karena masih harus mengunjungi
    anak-anak yang lain. Begitu mertua pulang, langsung deh blek tidur lamaaaaa
    banget dan baru kerasa capeknya hahaha

    Sejak kejadian itu, saya mikir ternyata kalau kondisi mendesak pekerjaan yang
    mustahil saya lakukan bisa saya selesaikan juga ya…. dan karena gak mau kerja
    borongan awalnya ditegar-tegarkan untuk mencicil nyetrika baju dan akhirnya jadi
    sebuah rutinitas yang tidak menjadi beban bagi saya saat melakukannya.

    4 tahun pernikahan, saya diundang suami untuk ikut bersamanya tinggal di Jepang
    krn suami dapat tugas belajar ke sana. Naaah… kali ini deg-degannya lain lagi,
    untuk pekerjaan rumah tangga saya dah gak masalah, yang jadi masalah kalo
    kecapekan gak bisa manggil tukang urut.

    Tapi lagi-lagi kekhawatiran saya tidak terbukti, karena ternyata di Jepang hampir
    semua keluarga mahasiswa antara suami dan istrinya akan sangat tolong menolong sekali, para suami toleransinya sangat tinggi sekali. Tidak hanya
    membantu pekerjaan rumah, tapi juga belanja dan masak sudah hal yang biasa.
    Nah… tinggal masalah urut itu, awalnya saya tawari suami saya untuk saya urut
    badannya dan dia mau. eh… katanya urutan saya enak, badannya jadi lebih segar
    dan jadi lebih bisa banyak membantu lagi hahaha suit..suit…. 2x…3x…4x… perlahan-lahan saya ajari kalau ngurut kaki enaknya gini, punggung enaknya gini,
    kepala enaknya gini, terus saya minta suami mempraktekan ke saya dan hasil
    awal saja pointnya 75 (yatta gokaku shita…. horee… lulus), saya bilang ternyata
    suami juga pintar ngurut ya, padahal selama ini saya itu sering pegal-pegal
    badannya tapi gak berani bilang, alhamdulillah sejak saat itu suami mau diminta
    urut bergantian dan biasanya saya tawarkan dia dulu yg saya urut baru kemudian
    saya jadi bisa langsung tiduuuuur.

    Usia 5 tahun pernikahan, putra pertama kami lahir…. saya agak merasa aneh dengan perasaan saya, biasanya kalau menghadapi hal-hal baru, saya pasti akan
    deg-degan kok kali ini tenang-tenang saja. Setelah direnungkan mungkin karena
    sudah terbiasa dengan hal-hal baru, dan banyaknya hal yang saya takutkan tidak
    terbukti, akhirnya saya menjalani kesemuanya bagaikan air mengalir saja. Tidak
    ada lagi rasa takut cucian akan makin bertambah yang berarti setrikaanpun akan
    bertambah, tidak ada juga rasa takut tidak ada waktu merapihkan rumah karena
    sudah ada kesibukan anak, pokoknya yakin aja bahwa semua tergantung bagaimana kita menikmati hidup ini… kalau mau dianggap ringan, semuanya
    akan jadi ringan.

    Demikian juga ketika putra kedua kami lahir di saat kakaknya
    berusia 1th 5 bl, saya tenang-tenang saja dan saya melihat orang-orang Jepang itu juga ada yang tugasnya lebih berat dari saya, tapi mereka enjoy aja tuh…
    padahal di Jepang itu tidak ada yang namanya PEMBANTU.

    Saya berbagi cerita pada adik, keluarga dan teman saya yang tinggal di Indonesia, bagaimana kami bersama-sama mengurus pekerjaan rumah tangga,
    nyuci, nyetrika, masak, rapih-rapih tanpa dibantu oleh pembantu dan alhamdulillah
    semuanya bisa terselesaikan. Kemudian adik dan teman saya mencoba sedikit
    demi sedikit mengurangi ketergantungan pada pembantu, dan alhamdulillah
    sekarang adik saya punya anak 2 dan bisa menyelesaikan semua pekerjaan
    rumahnya tanpa pembantu, demikian juga dengan teman saya.

    Jadi saya rasa ya ibu-ibu…. perasaan saya aja niiiih…. kalau kita merasa ada
    ganjelan yang kurang pas jika kita mempunyai pembantu, entah itu mengenai
    gajinya, attitudenya, team worknya, dll, alangkah lebih baiknya kalau kita
    mencoba mengeluarkan seluruh kemampuan kita dulu untuk mengatasi masalah
    yg kita hadapi, cobalah dulu berkoordinasi dengan keluarga inti, atau ya….
    kalau tetep juga ngerasa perlu ada yg bantu, carilah yang tanpa harus menginap
    sehingga kita bisa belajar sedikit demi sedikit mengurangi ketergantungan pada
    pembantu, yaaa….. minimal saat mereka tidak bersama kita.

    Maaf ya kepanjangan ibu-ibu, mudah-mudahan ada manfaat yang bisa di petik.
    Kalau ada yang salah mohon dimaafkan ya.

  17. menie says:

    @mbak aisah
    salut sama mbak yg prt sejati…
    kemarin sangking stres jcari prt, sempat kepikiran ambil anak panti asuhan buat jd prt, kan jd ga ada alasan pulkam, hehehe, tp kalo dipikir2 melanggar ham ga ya? atau ada ga panti asuhan yg ada stok anak usia diatas 16thn an…

    @mbak dewi
    salut jg sama mbak yg FTM sejati…
    iya yah kalo liat film sinchan, kemana2 1paket = mama+sinchan+himewari
    tapi suamiku jd bt gara2, ga ada waktu utk ber2 aja, kemana2 1paket isi 4(suami+aku+anak3th+baby3bln)
    mau candlelight dinner?? boro2… makan aja susah, harus suapin yg gede(nb = mknnya susah bgt), yg kecil kalo lg anteng ok, kalo lg reseh, lg enak2 mkn, nanggis, yah harus cepet2 digendong, mkn jd stop, udah ga ada mood buat mkn deh…
    mana suami pangkatnya manager, anak buahnya aja anak 1 pake bs, sedangkan dia anak 2 ga ada prt… yg bikin puyeng, kalo aku+anak yg gede+yg baby mampir kekantor, yg baby mah jd primadona digendong sana sini, yg gede… reseh mode = mau mkn KALO DISUAPIN sama BAPAKNYA… wew dilema…
    1sisi oklah daripada anaknya mogok mkn, 1sisi ganggu bpknya kerja + diliat anak buahnya, hilanglah gengsinya…
    mana 1kantor semua anaknya minum sufor, anakku ke2nya asi, yg gede smp 2thn full asi, udah hilang gengsinya = masak anak manager ga mampu beli sufor, weleh2.. mulut org ga bs dijaga kan, yg penting kuping kita yg dijaga, jgn sampe dengerin kata2 usil mrk, soal sufor suami ga ikut campur, krn udah dibekali ilmu perASIan, hehehe…
    cuma soal prt/bs lah yg msh suka bikin cekcok… hue.. lama2 bs encok ati ini hahaha…
    @mbak monika
    salut jg ama mbak yg bikin blog ini, ladang curhat ibu2….

    YOU GO MOM…

  18. Monika Tanu says:

    Lam kenal Mbak Menie :) Hehe iya ternyata jadi rame ya urusan bahas PRT disini :) Soal urusan bawa PRT keluar rumah, aku malah bangga tuh kalo jalan ke tempat umum bisa sendiri, tanpa bawa PRT… (BS sih emang ga pernah punya), malah dari awal aku dan suami ngebiasain kalo pergi pas weekend ga usah bawa asisten, bukan apa-apa, supaya kitanya juga terlatih mandiri… Ya emang lebih ribet, ga bisa santei kaya jaman pacaran, mesti gantian gendong kalo anaknya cape, ngantuk, mau bobo dll. Tapi balik lagi ya, tiap orang beda-beda pertimbangan-pertimbangannya… so, biarin aja orang lain ngomong apa ^^ kondisi dan prinsip setiap orang kan beda (BTW anakku juga full ASI ampe 2 taun, ga kenal sufor, kalo kaya gitu gengsi turun ya di mata orang laen? Wkwkwk… kesian deh gue: no susu formula + no BS = ga ada gengsinyaaaa!)

  19. AISAH says:

    Ihhh..tapi aku ngga mau jadi pembantu sejati…sekarng aj ak merasa masih tergantung ama majikan saya, belum bisa mandiri…pengennya mandiri…kontrak atau kost gitu…soalnya hidupnya kayak disetir…..(kalo diambil positifnya sih mungkin buat memperkuat mental saya) tapi kadang masih pengen bebas…tp balik lagi pada kodrat, saya kan cuma pembantu, masa mau berbuat seenaknya, semua jelas ada aturannya)…majikan vs pembantu, ekonomi atas vs ekonomi bawah, ya ngga bisa berbuat apa2…he…lg kesel nich..

    tapi ak pengenya kalau keluar dari situ harus baik-baik tidak ada masalah…dan masih bisa silaturahmi kesitu juga…..

    @ibu menie: kalo bisa jangan ambil dari panti, itukan anak yatim,(bukan hanya melanggar ham, tapi jg melanggar sanksi agama).

    wes lah semoga semua hubungan para pembantu dan majikan selalu baik-baik aja…dan semoga juga para majikan bisa mandiri, mengerjakan pekerjaan rumah sendiri. untuk para pembantu semoga kalian hidupnya lebih maju terutama ekonominya dan tidak tergantung ama majikan, dan tidak harus bekerja sebagai pembantu…amiiin. semoga sukses semua…..

  20. Monika Tanu says:

    Allow Mbak Aisah, eh senang deh masih sempet ngintip juga kesini :) Maksudnya hidup kaya “disetir” tu gimana Mbak? Mungkin bisa jadi bahan introspeksi juga buat kita-kita yang saat ini “meng-hire” PRT. Mungkin buat Mbak Aisah curhatan kita ibu-ibu terdengar menyebalkan ya, apalagi Mbak dari sisi PRTnya, tapi sungguhan itu yang banyak terjadi, makanya kita juga bohwat. Mungkin balik lagi ya kalau memang kedua belah pihak bisa berkomunikasi dengan baik, misal kalo emang janji balik ya beneran ditepatin, lalu kalau aturan rumahnya A-B-C juga ditepatin, mungkin curhatan seperti Mbak baca di blog ini ga perlu terjadi.

    @Mbak Menie: Mbak, jadi inget cerita Candy-candy ^^ Kayanya kasian deh Mbak kalau diadopsi udah gitu tujuannya bukan diangkat anak, tapi untuk diperbantukan… Mungkin bener kata Mbak Aisah ya, kitanya juga harus bisa-bisaan deh ngehandle semuanya sendiri, ga tergantung PRT. So ada ya syukur, ga ada ya life must go on.

  21. rieska says:

    Hi Monika,
    Met kenal ya…saya Rieska, tinggal di Legenda Wisata.
    Hasil surveynya bagus nih, boleh usul kalo buat survey serupa utk thn 2010?
    Kebetulan udah mau lebaran, pasti rata2 bakal punya masalah berulang (i.e. pembantu ga balik). Jadi ada pegangan untuk pembantu baru.
    Thanks ya :)

  22. Monika Tanu says:

    Allow Rieska, salam kenal juga! ^^ Mari, mari… kita lanjutin aja kali ya di topik ini, daripada bikin topik baru lagi dengan issue yang sama :) Kalo terakhir sih pembantuku bilang, pasaran gaji PRT baru mulainya dari Rp 350,000. Bener ga sih?

  23. deby says:

    hemm, pembantu di rumah baru umur 16th, kerjaanya lumayanlah,,,
    Tp yg q seneng dia bisa nelatenin anak kecil,
    Setaunan lah dy ikut q..,
    Gak ada masalah c sebenernya..
    Gaji tiap bln gopek , kl q tinggal pergi2 q ksi uang jajan 2Orb, makan ngikut kita, apa yg kita makan, dy jg makan..,
    Tiap belanja bulanan diajak , udah q anggep ky kluarga sndiri deh
    Semua kebutuhan, keperluan mandi dll kita kasih,,berobat,tiap hari ikut minum vitamin sama yg ky q minum,
    kerjaanya biasa aj sih, bersihin rmh, nyuci pake mesin, nyetrika, ngajak maen si kecil ( gantian sm mamanya ), gak masak.
    Tp tau2 besok pulkam lebaran tau2 minta pamit mau jd tkw di arab…
    Ya elah jauh bener.., udah jauh keluarga, blm tentu di sn dpt majikan yg baek,,,
    Huft jd sedih…
    sebulan gopek kurang kali ya??
    Tp tiap q tanya “mau minta naek gajinya?” tp dy jwb ” gak buw, mau ke arab aja pengen nyenenging ortu”,.
    mnurut pengalaman sodara, nyari pembantu gampang2 susah ktnya,
    Bingung
    ….,

  24. Monika Tanu says:

    @Debby: Mbak Debby, kalo aku bilang sih kasusnya Mbak ini ga ada hubungannya ama gaji ya… kalo orangnya udah pingin kerja ke luar negri (baca: Arab) udah deh, tak tergoyahkan. Dari banyak kasus seperti itu. Yang aku aneh, kok ga takut gitu loh, dengan cerita-cerita aneh-aneh yang banyak beredar soal TKW di Arab… so intinya: baik gaji, fasilitas, (sampe vitamin dan makanan yang sama dengan kita) ga menjamin PRT bisa awet kerja di kita ya? Bener-bener tergantung unsur keberuntungan aja… kita dapet orang yang seperti apa… so let’s take it easy, Moms! Kalo ada yang mau kerja ke kita, syukur, kalo ga ada ya udah lah… Memang trend ke depan sepertinya adalah trend dimana profesi PRT semakin minim peminat ya… (banyakan yang tertarik beralih profesi jadi SPG jaga toko ^^)

  25. AISAH says:

    hemmmm enaknya kalo dikasih vitamin + gak masak…he… kalo adiku kerja dirumah tangga dijakarta sama org cina…gaji 600 ribu.. sendiri, rumah lantai dua, anak dua tidak pake BB, masak, nyuci pake tangan coz kalo pake mesin katanya takut rusak, nyetrika dan semuanya…apalgi anaknya sudah lengket ama adiku, jd kalo mandi ngga mau ama ibunya, maunya ama adiku…, bangun jam 4 pagi…tiap saya tlp jam segitu katnya dah tahap ngepel…oooo capeknya…istirahat siang hanya 1 jam..kadang malah hanya setengah jam…(solat, makan dll) “kayak kantoran aj”…..masak sore..(dan masakanya jg enak…coz katanya sering dipuji masakanya..he)…besok lebaran katanya pulang selamanya ngga balik lagi…katnya…itu bukan masalh gaji. n bossnya jg ngga galak….tp bantu ibu dikampung….ni juga saya besok mau mudik jg tp balik lg kejogja…coba besok aku tanyain karena alasan apa keluar…apakh berat kerjanya..(pendapat sy sih kalo rumah segitu gedhe..kayaknya harus punya yang bantu-bantu 2, jadi ngga begitu berat n mungkin akan betah..).

  26. Monika Tanu says:

    Mbak Aisah, orang Cina tuh maksudnya orang dari Cina (beneran orang Cina) atau maksudnya WNI tapi keturunan Chinese? Just curious :) Anyway, memang seharusnya istirahat mesti berapa jam ya sehari? Maksudku gini… dari aku sih mencoba menganggap PRT sebagai staff, karyawan yang bekerja di kantor (entah berhasil atau tidak), kalau kerja di kantoran kan sebetulnya istirahat memang cuma 1 jam… lebih dari itu bisa kena penalti potong uang makan (kalo di kantorku dulu ^^) jadi kalau expectationnya sebetulnya seperti apa ya? Apakah misalnya tiap hari harus ada istirahat misalnya 2-3 jam sehari di waktu siang? Atau gimana?

    Dan kalau di kompleksku sih sekarang meski anaknya dua, karena anaknya udah pada mulai gede (bukan bayi lagi), orang2 mulai pake PRT cuma 1 orang saja… kebetulan rumah2 kita disini mungil2 :) Anyway kalo aku pribadi, aku udah agak kapok Mbak pake 2 PRT, karena ngalamin sendiri nih, PRTnya sirik-sirikan… malah jadi bete-betean dan sirik-sirikan kerjaan gitu. Padahal aku anak cuma 1, rumah kecil (dua lantai sih dua lantai, tapi < 150m2) dan nyuci baju sebagian pake mesin (meski sebagian juga pake tangan, kaya yang berenda-renda gitu, kalo mau pake mesin, bener kata majikan adiknya Mbak, ya rusak tho…^^). Jadi bela2in pake 2 PRT hanya supaya ngenakkin PRTnya… ndelalah ga berhasil juga. Akhirnya yang satu ngadat dan pindah kerja ke tempat yang PRTnya ada 4 orang (buset dah ^^) Jadi mau ngomong apa ya… susah juga :D

    Mungkin boleh dishare, expectation dari Mbak dan PRT pada umumnya seperti apa… jadi dari kita para “majikan” (or mungkin ada istilah yang lebih enak didengar? ^^) juga bisa lebih fair, ya intinya sama2 saling ngertiin deh ^^

  27. AISAH says:

    WNI tapi cina…tapi diterpkan kayak karyawan…hemmm gimana ya…kyknya ngga bisa…besok saya tanyain ama adik…(kenp dia keluar)… karena kalo gaji sih memang umumnya segitu…

    susah ngejawabnya…apa yg diharapkan ya…? tapi tergantung mental para yg kerja sih…kalo aku..pokokya kalo udh bener2 capek n ngga kuat…(bisa pingsan lo diterusin) aku langsung istirahat dan diterusin lg besok…dan yg terpenting terbuka, terus terang n jujur ama boss dan solusinya gmn…gitu… kalo kena marah sih sering…tp dasar sy mental baja..jd ya hanya sebentar aj udah biasa lg ama boss…tp kesalahan itu ngga sy ulangin lagi…

    saya ngga bisa jawab banyak…saya sendiri hanya kebagian masak n tanggung jawab dapur…..kalo saya ada acara diluar n ngga sempet masak saya selalu ngomong terbuka ama ibu….temptku agak santai sih…jd ngga ada pengalamn banyak tntg PRT dan semua mayoritas ngga dpt gaji lho..hanya uang jajan…tp pada sekolah atau ngga kursus….

    selain kata “majikan” itu apa ya…kalo sy sih bilangnya boss, dan dijogja jg saya jarang disebut pembantu “pdhl kerjanya ya kyk pembantu”…yg ikut bpk gitu kalo dijogja bhs jawa nya”yg nderek” .

    ini kira2 lebaran pada butuh pembantu pengganti ngga? katanya sih lebih mahal?(khusus lebaran).

  28. Monika Tanu says:

    @Aisah: Maksudnya “ga bisa diterapkan sistem seperti karyawan” tu gimana Mbak? Hmmm… kalo aku sih kayanya mempekerjakan orang ga akan sampe mau pingsan… gile tega bener… :D Memangnya masih ada yang seperti itu ya? Aku kira cuma di sinetron aja, ternyata ngga ya… hehehe. Memang ga ada habisnya sih ngebahas topik ini. Intinya balik-balik lagi ke “gimana orangnya”.

  29. mama kiki says:

    Hi Moms Semua,

    Saya kiki, working mom 1 anak umur 17 bln.

    Ikutan yaa.. jd kira2 gaji mbak2 tahun 2010 itu sekitar 350-700rb an ya..?

    Kira2 saya nge-gaji mbok saya cukup gak yaa..?? di rumah saya dibantu 1 tetangga rumah p.p. untuk nyuci+setrika 250rb/bln (2 dewasa + 1 anak, datang 2 hari sekali, kadang bantu nyapu ngepel + cuci piring) – pegang beberapa keluarga di sekitar rumah.

    dan 1 PRT menginap (masak 1-2 menu sehari, nyapu, ngepel, cuci piring, beberes rmh + jaga anak), suami saya kebetulan selalu kerja on shift time, jd dari pagi sampai sore bs ikut memantau anak saya (mandiin, ngajak main, bobo siang + nyuapin makan).

    PRT saya (43th) ambil dari agen, dgn uang admin/ongkos antarnya 350rb, dengan gaji 350rb u/ 3 bulan pertama dan 400rb untuk bulan berikutnya.

    Kmaren, PRT saya bilang, klo sodara nya di gaji 1jt/bulan dgn jobdesk yg sama dgn dia.. welehhh… jd bingung apa iya standard gaji PRT sekarang segitu..?? jd dag dig dug jgn2 ini tanda2 PRT ku gak balik lg habis lebaran ini..

    Kalo tiap beberapa bulan ganti PRT, agak malu juga sm tetangga, takut dikira sy galak maka nya PRT gak betah di rumah.. apa saya harus menaikan lg gaji PRT saya..?? menghitung pengeluran saat ini untuk PRT saja sudah 650rb/bln..

    Kalau sy memberhentikan pembantu p.p. saya (40th), kasian.. anak nya 2 (masih sekolah), org nya rajin, kerja nya cepat, beberes rumah rapi, tapi klo urusan cuci baju kurang teliti (baju luntur, baju anak berubah warna kusam, kawat bra sy rusak semua, cup bra berubah bentuk), bs buat spare klo PRT mudik.

    Maksud hati ingin pake 1 pembantu menginap aja.. biar bs saving sedikit (gaji 500rb tapi kerjaan all in) :p ada gak yaaa.. huufftt

  30. Monika Tanu says:

    Mama Kiki, salam kenal… thanks ya sharenya… memang susah sih ya urusan PRT ini. Standar setiap orang (dan keluarga) beda-beda. Cuma satu hal sih yang saya belajar dari pengalaman: ga pernah ada jaminan PRT bisa betah ama kita. Susyeeehhh… ^^ Bener2 tergantung ama orangnya. Mau kita gaji setinggi langit, kalo value dia bukan gaji, ya kayanya juga ga guna. Mau kita kasi temen biar betah, kalo berantem ama temennya, sirik-sirikan, ya ujung-ujungnya ga balik juga. Mau kita hire PRT pp untuk bantuin dia, kalo buat dia justru jadi penghambat gajinya naek, ya tetep aja… hehehe… Ada yang anaknya 1, PRTnya 3, BSnya 1. Ada yang anaknya 2, PRTnya seorang saja, dan awet bertahun-tahun. Ada yang anaknya 2, PRTnya 2, gonta-ganti orang terus. Hihihi… pusing ya… saya masih ga habis pikir kalo orang di luar negri sana gimana sih ya… apalagi yang kerja kantoran dua-duanya juga… ya solusinya daycare sih ya kayanya.

  31. Livy says:

    Hi moms, salam kenal.
    Aku housewife dengan 2 anak SD. Mau minta sharing dari moms semua disini, apaka ada yang pernah cari PRT lewat pasang iklan di koran, yah? Seberapa amannya? Bagaimana cara menyaring nya? Supaya kita tidak salah pilih orang…? Soalnya…capek juga ya, cari PRT lewat agen…ongkosnya mahal, udah gitu…kualitasnya lebih banyak yang gak jelas ketimbang yang bagus. Jaman 5 tahun yang lalu, kayaknya cari PRT lewat agen masih bisa dapat yang serius kerja. Lha 2 tahun belakangan ini, PRT kalau gak becus kerja, ya…kerjanya pacaran, boongin majikan, tidur (ataukah ngumpet dikamar) hampir seluruh waktu, kecuali kalau dipanggil. Kerja kudu disuruh melulu…walahh…capek deh… Mohon sharingnya dari moms sekalian,ya…ma kasih sebelumnya….

  32. Monika Tanu says:

    Halo Mbak Livy… wah aku sih ga pernah ya… cuma apakah orang yang dicari itu menyimak koran juga ya? *pengalamanku sih, selama ini ga pernah dapet PRT yang cukup tertarik untuk baca koran… yang ada sih maunya nonton TV terus… ^^*

  33. zoey says:

    wah topiknya menarik yaa… hehehehe aku mo share juga nih..

    aku baru merit 1 tahun, rumah 160m2, 2 lante, blum ada anak, yang tinggal di rumah cuma aku ama hubby, ga ada hewan peliharaan. aku sih ngasih gaji pembantu 600rb per bulan, kalo obat n kebutuhan dia yang lain aku ga nanggung soalnya kadang kalo dibeliin ga dipake sayang kadang juga kalo pas kedapetan orang yg ‘kurang menghargai’ dipakenya diboros2in (sampo, sabun, dll) jadi mending dia aja yang beli sendiri. kerjaan pembantuku standar nyapu, cuci, ngepel, beres2, nyetrika, ngurus tanaman, masak, btw kalo nyuci pake tangan.. tapi kalo meresnya aku suruh pake mesin.. hehehe soalnya mesin cucinya aku beli mahal jadi sayang kalo dipake ama dia soalnya tombolnya rada ribet dan banyak… kalo yang 2 tabung sih terserah dia aja kali yaa.. hehehehe tapi aku ada rencana beli mesin cuci yang 2 tabung buat pembantu tapi hubby ku ga ngasih.. katanya ngapain ada mesin cuci 2 (pengennya satu aku pake pas kalo dia mudik, yang 2 tabung buat pembantu) hehehehehe.. trus kalo mudik aku biasanya ngasih ongkos pulang, setengahnya dikasih pas pergi, setengahnya lagi aku kasih kalo dia balik ke rumah… atau kalo tanteku diurusin ke travel n dibayarin tiketnya jadi besar kemungkinan dia ga molor kalau balik ke rumah karena tiket uda dibeli pulang pergi… kalopun molor ya rugi di dia karena nanggung ongkos pulangnya sendiri hehehe

    kalo menurut aku gaji pembantu di jakarta sebenarnya termasuk murah… kenapa? kadang aku dulu mikir 600rb tuh kebanyakan tapi kadang coba dipikir dari sisi dianya.. buat perawatan badan dia (sabun, sampo, odol, sikat gigi, softex dll) sebulan mungkin bisa abis 100rb (kadang suka geli sendiri sih kok merk sabun sampo softex rata2 sama kayak punya aku Po*d’s fl*wless white, pant*ne, cha*m, dll… ck ck pembantu jaman sekarang… boleh juga pilihannya) berarti kan sisa 500rb, trus kadang dia seneng beli cemilan sendiri mungkin sebulan abis 50rb kali ya, jadi sisa 450rb seandainya ga dipake lagi brarti sehari dia dapet 15ribu untuk smua pekerjaan rumah tangga… sekarang kita kita ni para housewife kalo pas pembantu mudik, kira-kira rela ga sehari 15 ribu buat ngasih orang untuk ngerjain cuci piring, nyapu, ngepel, urus tanaman, nyuci baju, nyetrika(kerjaan paling aku sebeeeellll) ????? kalo aku sih rela bangetttt… kadang kita ke mol aja buat beli 1 gelas kopi aja rela keluar 50ribu.. kalo sekali makan di mol rata2 1 orang 100an ribu lebih kan ya?? kadang aku mikir kalo untuk begitu aja aku keluar duit ga “berat” kenapa buat urusan rumah mesti berat….. gitu aja sih pertimbangan aku… tapiiiiiiiiiiii tentunya gaji pun kita mesti dijaga pasarannya karena kadang kalau kasih gaji ketinggian akan merusak harga pasaran gaji pembantu….. kalau mau ngasih lebihan.. mending kasih diluar gaji… jadi misalnya kalo emang ada rejeki lebih sebulan kasi 600rb + 400rb –> bilang aja bonus yg sisanya… jadi dengan begitu pasaran gaji pembantu pun terjaga…. hehehehehe setau aku gaji pembantu sekarang (ga dari yayasan) 500-800rb… ga tau deh kalo yang rumahnya gede ada kolam renang mereka dikasih berapa… mungkin ada yang mau share juga??

    oia semua pembantu punya lebih punya kurang… jadi dimaklumin aja…
    * pembantu 1 dulu pinter masak, kerjanya cepat, bersih, tapi yang aku ga sreg dia suka masak sendiri buat dia… padahal uda aku bilang masak itu untuk semuanya… biar hemat bahan.. tapi ya itulah kekurangan pembantu 1 ini… selalu menu masakannya maunya beda ama kita…. heran…
    * pembantu 2 dulu mbok mbok, nurut banget, smuanya oke, kecuali 1 ga jujur…. jadi kembalian kalau disuru belanja ke minimart, kalau ga ditanyain ga dikasih… walaupun cuma 1000 atau 500, tapi kan masalahnya bukan duitnya.. CARANYA itu ga bener.. kalau ditanya kok ga dikasih ke saya.. jawabannya selalu simpel : lupaaa… ampun… ya inilah kekurangan pembantu 2
    * pembantu 3 dulu masih muda, digaji aga kurang dari standar mau, kalau mudik ga pulang secara agamanya nonmuslim… tapiiiiiiiiii kerjaannya smua kurang… kalo masak kurang enak, bersih2 kurang bersih, nyuci cuciannya aga bau.. itulah kekurangan pembantu 3
    * pembantu 4 dulu mbok2 SKSD hehehe gapapa sih.. kita jadi kayak keluarga gitu… kalo mudik ga pulang karena agama nonmuslim, pinter banget masaknya.. bersih2 oke… lainnya kerjaan juga oke… tapiiiiiiiiiiiiiiiiiii kalo pulang dari mol suka nyebelin kalo bantuin bawa belanjaan suka dibukain diliatin ( wah baju baru yaaa.. mau dong…) ampun deh… kadang kalo mood lagi ga bagus suka aku samber plastiknya tinggal pergi… hiks ga tega juga sih… trus kalo ada tamu atau teman atau keluarga dateng.. suka ikutan nimbrung ngobrol n ngasih koment gituuuu.. aaarggghhh kadang “ngusir” alusnya suru bikin minum ato blanja kemana gitu.. inilah kekurangan pembantu 4
    (pembantu 1-4 ini sebelum aku merit… sekarang yang ke 5 yg uda merit)
    * pembantu 5, umurnya muda ga tua juga ga 36an gitu… oke banget kerjaannya smuanya…. tapiiiiiiii suka minta ijin pulang kalau pas ga mudik… alasannya macem2… trus kalo pulang janji 5 hari jadi 1 minggu kadang 10 harii… ya itulah kekurangan yg satu ini….
    intinya manusia semua ga ada sempurna ada lebih ada kurang kita pun begitu… hehehehe

  34. Monika Tanu says:

    Mbak Zoey, mau nanggepin satu hal aja…hihihihi… yaelaaaa, tak pikir cuma asistenku aja yang melek merk… Ponds, Charm, Rejoice, Ciptadent, pembersih mukanya Sari Ayu dan bedaknya Mustika Ratu (sorry gamblang, paling males menyamarkan merk nih, nulisnya susah ^^) untung lotionnya masih pake Marina, kalo udah pake Vaseline, waduh… ^^ Efek iklan TV sih sepertinya… :) Jadi intinya memang PRT jaman sekarang udah lain dari jaman dulu, so setuju banget ama Mbak Zoey. Aku sih selama orangnya juga memenuhi basic criteria: JUJUR, sadar kerjaan (kerja ga harus disuru-suru — pernah dapet yang seharian cuma tidur aja kerjanya, bangun jam 7 pagi, tidur lagi jam 6 sore, disuru nyapu-ngepel jawabnya “Kan udah kemaren,” *tobaaattt*), makan sewajarnya (pernah dapet yang sehari bisa makan 3 telor dan 1 ayam sendiri ^^), ga sayang mau kasi gaji lebih sekalipun… asal tentunya kita harus sama-sama jaga pasaran gaji juga, bener ga ibu-ibu?

  35. Nurul says:

    Wah baru cari-cari pembantu ketemu deh website ini. Sharing juga deh, emang susah menyikapi PRT sekarang, kalau prt pinter banyak maunya, kalau bodoh nggak ngerti-2 pekerjaannya. Saya selalu punya 2 Prt biasanya saya gaji 400.000, masih saya kasih uang jajan per bulan. Kebutuhan pribadi juga saya penuhi, jalan-jalan / wisata juga saya ajak, makan kita yang nanggung. Dirumah cuma ada 4 orang (saya, suami dan 2 balita). Makan sehari-hari dan jalan sama dengan yang kita makan. Saya dan suami kerja. Prt yang satu menurut saya rajin dan cekatan, tapi menurut informasi tetangga suka mukulin anak saya yang besar, dan bahkan anak saya yang kecil sampai trauma sama dia (ketakutan jika didekati PRT tersebut). Sebelum sempat saya cari kebenarannya dan berhentikan, abis lebaran prt tersebut berjanji akan balik lagi tapi nggak balik dan jadi prt tetangga di bogor. (oh ya rumah saya pindah dari bogor ke bekasi). Sedangkan yang satunya sebenarnya tidak cekatan, lamban, dan maaf bodoh (tidak cepat mengerti pembicaraan atau instruksi), pendiam tapi prt ini yang tetap bertahan di rumah. Sekarang sudah lebih dari 3 tahun, bahkan ketika orang tuanya meminta dia menikah, dia menolak dengan alasan masih sayang anak saya. Dia memang sangat sayang anak saya yang kecil (3 th) tapi bermusuhan dengan anak saya yang besar (4 th). THR 1x gaji. Pulang kampung saya yang nanggung, tapi biasaya bareng saya. Memang membingungkan bukan…. Buat yang punya prt terpercaya dong diinfokan ke saya, saya masih butuh 1 prt lagi.

  36. Gya says:

    Aduh…emang bener nyari pembantu yang bener itu susah banget, saya saat ini sudah ganti pembantu sudah tidak terhitung, padahal pembantu pulang hari…ya terpaksa karena mencari pembantu yang nginap susahnya minta ampun…gara-gara pembantu saya sampe sering ijin ke kantor. Biasanya pembantu datang jam 6.00 kerjanya cuman ngasuh ama bersih bersih dan setrika, jam 5 saya udah pulang, tapi mereka tidak masuk kerja seenaknya sendiri, 2 hari gak masuk tanpa kabar, hari minggu gak datang, kalo saya gak kerja karena sakit pulangnya cepat, dulu punya pembantu tidur dirumah, eh malah pacaran sampai menikah dengan istrinya orang, padahal saya tidak pernah marah, menuntut (terkadang pekerjaan nyuci, bersih bersih saya kerjakan sendiri di hari minggu) kalo masak memang saya, berhubung saya sendirian di rumah dan jauh dari orang tua, jadi anak anak saya murni di jaga pembantu, saya juga mendengar anak anak saya sering di pukul dan di bentak, dan memang pembantu saya keras, benar benar dilematis terutama untuk ibu yang tinggal sendirian di rumah, sampe para tetangga heran dengan pembantu saya yang ganti-ganti, padahal para tetangga juga tahu saya orangnya sangat pendiam, tidak terdengar bentakan atau sikap cemberut apalagi melotot, tapi anehnya tetangga depan rumah yang terkenal jahatnya seluruh perumahan, malah pembantunya bertahan sampai 3 tahun, ini kan aneh? padahal pembantunya nyata nyata mengeluh tertekan, dan anehnya lagi pembantu depan rumah mengerjakan 3 rumah sama 2 anak kecil dan gajinya lebih kecil daripada gaji yang saya berikan ke pembantu saya yang pekerjaannya bisa tiduran karena rumahnya kecil dan urusan masak saya handle?

  37. ummie akbar says:

    boleh nimbrung dong.sy jg pny bnyk pengalamn dg prt.klo boleh sy sampaikan pendek katanya,prt jaman sekarang beda jauh dengan jaman dulu.sekarang banyaknya minusnya,dulu banyak baiknya.itu aja.kadang sy pikir pny prt malah makan hati.pengen banget ga tergantung sm prt.klo boleh kasih gambaran yg layak,mustiny prt tuh ada standar keahlian kyk tkw yg mo k luar negeri gitu.jd smuanya jelas.trus sy mulai mikir gmn klo d bikin lembaga2 profesional yg punya standar.contohnya utk solusi momong si kecil,ada penitipan anak 24 jam, atur aja piketnya.slama ini daycare cm buka hr kerja pdhl kyk dokter yg kerja d rmh skt musti piket 24 jam gitu gmn,jgn smp kluarganya terbengkalai.trus pegawainya musti terlatih,udh d bekali ilmu,ada pengawasan,bagus klo bs ikut ISO.urusan cucian,ada laundry yg kluar udh setrika.pake standar n pengawasan jg.urusan bersih2 ada cleaning service yg on call,urusan makan ada catering yg bs melayani kebutuhan khusus(ex:diet penyakit tertentu),jd ada ahli giziny.pokokny smua musti terlatih,ada standar n pengawasan.so pasti smuanya d tunjang dg kesejahteraan masy yg pendapatan rata2ny musti tinggi.dlm kondisi spt ini tdk ada lg saling merendahkn, smua setara,sm2 penting,saling membutuhkn,saling bs d percaya.yah,itu gambarn indonesia masa depan kali ya klo udh maju..

  38. Tita says:

    Sy lagi cari referensi untuk asisten domestik … kebetulan nemu halaman ini …
    pembicaraannya seru … apalagi dengan hadirx mba Aisah (angkat jempol buat mba Aisah)

    Memang urusan domestik yg satu ini engga pernah semudah kelihatannya.
    Mama saya full time mother, tapi dengan kegiatan organisasi yg seabreg … tetep perlu PRT

    Betul, masalah gaji bukan subyek utama …
    Mama saya pernah pake PRT yg secara semuax uda cocok, gaji cukup, kebutuhan bulanan kita yg beliin
    kalo ke luar kota or ke mall diajak makan yg sama (dia liat sdri, banyak BS / PRT yg cuma disuruh berdiri
    disamping majikanx yg lagi makan, or BS yg makan nasi bungkus di Foodcourt)
    Kalo saya belanja baju, dia sy belikan, suruh milih sendiri …. tapi toh kabur juga, diajak teman katax.
    Yah, sakit hati sih … uda dibaikin koq ya balesx gitu …

    Setelah bolak-balik ganti PRT akhirx ketahuan yg cocok sih PRT pertama … dg niat tulus mengabdi
    (dulu dia masuk masih umur 16, trus kerja bertahun-tahun sampe dia keluar cuz mau nikah)
    Abis gitu pas liat mamaku ga ada asisten domestikx (aku n kakakku uda pada nikah, pindah doong …)
    di rumah cuma ada ortu yg getting older and ponakanku yg emang lebih lengket ma nenekx daripada mamax.

    Dia kasihan tuh sama mama, jadi minta balik kerja, meskipun pulang hari … dya bw anakx ke rumah
    malah lumayan ada temen main ponakanku.
    Gaji dia 350 rb, dan uda 3 tahunan ini dia di rumah dan saya bersyukur sekali, di jaman begini masih
    bisa nemu yg kaya gini …

    @ mba Dewi, betul banget … dengan banyak-banyak berusaha, kita juga bisa koq lepas dari
    ketergantungan ma PRT.
    Hal ini juga terjadi ma saya … dr kecil emang uda ada PRT, jd saya emang ga biasa kerjain urusan rumah.
    Pas nikah, tinggal sama suami berdua (di luar pulau), jauh dari rumah …
    deg-degan jg sih, takut ga bisa ngurus suami, tapi toh akhirx bisa juga …

    Trus pas pindah kerjaan, pindah pulau lagi, tp di kota yg sama dg mertua tinggal,
    akhirx tinggal pondok mertua indah yg emang punya komitmen ga pernah pake PRT
    Malu dong jadi menantu ga bisa ngurus rumah ….
    Tapi untungx mertuku ngerti, cuz ibu mertua jg punya background yg sama ky aku …
    Jadix skrg uda hampir 2 tahun, dan aku masih belum pandai ngurus rumah, masih terus belajar.

    Tapi terbukti tuh, skrg mertua lg pergi 3 bulan nengok cucu pertama di Palembang,
    dan tinggal saya ma suami ngurus rumah berdua … dan ternyata berhasil juga loh,
    meskipun nyapu halaman jam 7 malam (pulang kerja) atau pagi (uda pake baju kerja) sambil nunggu
    jemputan … yg penting niat untuk berusaha

  39. rosalynn says:

    saya juga ingin berbagi soal pembantu….
    hari ini pembantu(biasa sy panggil bibik) saya berhenti. alasanya saya suka ngomel, jd dia ga betah dengan omelan saya.
    sebetulnya, kalau mau dirunut dr belakang, awalnya 3 tahun yg lalu yg ingin punya pembantu dirumah tuh bapak, krn drumah lumayan rame (dewasa 5 org, anak kecil 2 org). 4 org dewasa ni kerja, jd tggl ibu yg ga kerja.jadi bisa dibilang rumah sering berantakan krn ponakan2…lalu dicari org yg kerja dskitar komplek, yg kerjanya paling lama cm 2 jam-an, klo dr gaji ya lumayan, sekitar 300 ribu, dpt THR pula. kerjaan standarlah, nyapu, ngepel, cuci piring, nyetrika,nyikat kamar mandi (3. tp sminggu sx). lalu dapatlh si bibik nh, umurny skitar 40 tahunan. slama ni, klo menurut sy kualitas kerjaanya rendah bgt…klo nyuci piring, sering msh ada lemak, atw sisa kotoran dr pemakaian yg sbelumny, trus klo nyapu pasti slalu ada yg tertinggal, ngepel jg kayak gtu….masa’ air d 1 ember kecil dpake bwt ngepel seluruh rumah (luas kurang lebih 500 m2) masuk akal ga sh??;-(
    jadi waktu awal2 bibik kerja, sy srg ngomel (alias ngasih tau) klo kerjaany ga bener, n dy srg m’bantah klo dy biasa ngerjakan sprti itu drumah tetangga…(ampunnnn….!!!!), bahkan d awal2 dy krj, si bibik ini nyuci piring pake rinso, nyikat bak cuci piring pake sikat wc. n kesalahan fatal yg menurut sy sgt ga pantas, dy bersihkan meja pake sapu….ya ampun, n lgsng sy tegur..n itulah akibatnya, dy mnt berhenti hr ni.
    nah itu cerita awal br masuk + tadi…
    lalu 2 tahun yg lalu, kakak sy pndh rumah, otomatis yg tggl drumah, tggl 3 org dewasa (sy+ortu), b’arti makin ringan kn kerjaanya….tp ttp aja, klo ga ketauan, joroknya lgsng dilaksanakan…
    lalu 1 tahun ter’akhir, sy tugas dikota lain, jd seminggu sx plg, makin ringan kn kerjaannya….tp itu yg bikin si bibik ni makin sombong, dy tau klo dy dperlukan ortu drumah, krn ortu maunya rumah yg bersih, biar tenang….jd jam kerjanya makin pendek, abis nyapu+ngepel lgsng pulang, klo ada sy (alias pulang kerumah) br kerjaannya nambah, krn ada setrikaan+cucian (klo soal nyuci, sy ga berani nyerahin k bibik, takut ga bersih)….
    klo dhitung lebih dr 10x si bibik mnt berhenti, krn ga suka dgn omelan sy….jd yg turun tangan spy dy ga b’henti ya ortu+kakak.t’hir x, sy yg mnt dy utk ga b’henti, krn yg gaji dy ya bapak, bkn sy. n sy janji ga akan ngomel walaupun dgn embel2 klo ada kesalahan tanggung sendiri dgn bapak akibatnya. n emang benar, bapak jauh lebih galak n keras ngmongny dbandingkan dgn sy. tp dy nurut aja…jd sy rasa masalahnya bkn krn omelan sy tp krn dy ga terima d kasih tau sama org yg jauh lbh muda drpd dy.
    rasanya semua uneg ttg si bibik msh pgn sy tulis….saking jengkelnya…
    tp lumayaannn legaaaa

  40. rosalynn says:

    ada yg kelupaan….tah ni ada kaitanya atw ga…tp semenjak si bibik kerja drumah…
    ada beberapa kejadian yg aneh bin ajaib..
    1. sy dhipnotis subuh2 dkamar sy sendiri. sy ga sadar wkt nyerahkan 2 hp+charger+kunci motor. bapak ngliat org yg kluar dr samping kamar sy n teriak sekuat2ny, tetangga yg jarak rumahnya sampe 200 meter dr rumah bs dengar, lah sy yg cuma 20 meter bisa ga kedengaran. kejadian ini t’jadi stlh pagi sebelumnya si bibik beresin kamar sy (biasanya sy paling ga mau org nyentuh kamar sy, tp kok ini boleh???)
    2. kakak kehilangan motor ddpn rumah, drumah rame org, tp ga ada satupun yg sadar….
    3. rumah 2 x kemalingan, n yg paling fatal d ambil justru laptop bapak….
    jadi….

  41. tresiana says:

    kalo menurutku orang2 sekarang terutama diIndonesia,terutama dikota2 besarnya makin manja aja,kalo tidak ada anak kecil dirmhnyakan bisa kerjain dan selesaikan pekerjaan rmh tangga sendiri,kecuali yg punya anak balita lain krn repot..diluar negri aja orang2 bulenya pada kerja sendiri,pake pembantu jg jarang ada yg nginep,apalagi dinegara china

  42. mei says:

    Hi..salam kenal.
    Mau ikut berbagi juga nih soal prt. kami menikah sudah 11 thn. Bermacam -macam pembantu dari yg kerjanya tidur seharian, nonton tv seharian, ngabisin pulsa majikan u telefon, sibuk makan & masak u dirinya sendiri sampe yg extrim ada yg iseng maen jalangkung sampe sekertaris saya yg punya indra ke 6 bisa liat kalau si prt diikutin hantu cw putih rambut panjang…hii….sampe aku panggil hamba Tuhan u doain dan bersihin rumah.
    Paling lama mrk kerja 2 thn dari saya mulai nikah sampe sekarang dng 3 anak….puluhan prt kayanya sudah pernah bekerja dan mendapatkan pelatihan dari saya secara gratis…bagaimana bekerja bisa cepat tapi bersih…eh tetap aja kalau yg emang orangnya males..pasti kerjanya dilewat lewat , padahal kalau dierjakan yg dilewat itu cuma butuh 2 detik u dibersihkan ..uh…cape ..jadi harus disuruh dan diawasi..kalau tidah iih…lantai…katanya ud di pel tapi kotor banget….

    Saya juga setuju u tidak tergantung pd prt..saya pernah kuliah di sydney selama hampir 3 thn. Mrk gak ada yg pake pembantu tapi…setidaknya mereka meminimalisir pekerjaan rumah dengan teknologi supaya tenaga & waktu bisa lebih efisien..seperti mesin cuci 1 tabung, pakaian tidak dijemur tapi langsung dimasukan ke pengering pakaian, ada mesin pencuci piring walaupun kalau pengen piring benar2 bersih piring tetap digosok dulu pakai sabun u membilasnya baru semuanya dimasukan ke mesin…selesai piring bersih dan langsung kering gak usah ngelap lagi, mrk sebagian besar memasang karpet jadi gak usah sapu pel tiap hari ..paling 1mg sekali dibersihkan walau karet tidak cocok di pakai di Ind….he..he.. jadi intinya….kita kalau bisa alih teknologi.sedikit demi sedikit..supaya efisien…karena mereka kebanyakan orang yg bekerja penuh waktu atau sekolah jadi waktu yg tersisa u bersih2 dilakukan saat week end, walau biasanya pakaian yg harus disetrika berjibun di kamar u sementara waktu dan memakai setrika yg ada uap panasnya juga sangat membantu mempercepat waktu menyetrika…dari pada setrika kering biasa…
    Saya juga sedang terus melatih diri & anak 2 u bisa mandiri..setidaknya kalaupun tidak ada pembantu kita siap…atau kalau mereka harus sekolah ke luarnegri..mereka…tidak akan nagis nagis minta dikirimkan si bibi..he..he…

    Tapi ada yg bikin sedih….suami saya bukan tipe orang yg mau bekerja sama kalau sedang tidak ada prt..kebiasaan menaruh barang sembarangan tidak pada tempatnya membuat rumah berantakan dalam sekejap.., sebis makan pring tidak di simpat di tempat cucian, tetap menyuruh yuruh saya mengambilkan ke perluannya..walau itu biasanya tugas prt . Anak 2 jadi melihat contoh yg membingungkan karena saya dan sekolah mengajarkan anak u rapih & mandiri sambil saya juga melakukan setiap peraturan & ucapan saya ….tapi…suami melakuan hal sebaliknya……saya jadi kasihan melihat anak2 ..karena kami menjadi contoh yg tidak baik…tapi…puji Tuhan.. mereka..sedikit sedikit mulai mengerti bahwa..penting..u bisa mandiri..karena mereka ingin katanya bisa bersekolah ke luarnegri seperti saya…amin.

    saat menulis…prt saya baru 2 hari yg lalu minta pulang…jadi sekarang tanpa prt….suami..seperti kebakaran jenggot karena dia tidak bisa seenaknya berantakan di rumah karena ada saya yg biasanya melotot ..walau tetap saja dia tidak merapian barangnya..& saya lah yg repot mengurusi suami…sampe teman2 saya yaitu ibu2 di sekolah anak saya berkata katanya….anak sulung ( maksudnya suami saya) kamu lebih merepotkan dari anak2 yg lain….wih kadang2 kalau u cape..tinggallah saya yg hanya bisa nangis & berdoa karena kesal perlakuan di anak sulung……biasanya anak saya yg lain akan mengambilkan tissiu u menyeka air mata saya dan anak2 segera berdoa minta Tuhan mengirimkan pembantu di rumah kami karena mereka tidak tega ibunya diperlakuan seperti prt…..Wah….!!!

  43. tanti says:

    Salam kenal semuanya…
    Saya ketemu halaman ini ketika lagi nyari info berapa gaji PRT yang layak untuk
    daerah Jkt bekasi..
    Saya ibu dua babies ( 2 tahun and 10 bulan ), suami istri ngantor..
    Saat ini PRT kami 2 orang, kerja jaga baby dan rumah tangga (masak, nyuci,
    beres2 rumah, jaga anak).. Gaji PRT senior 700 rb yang junior 600 rb.
    Benernya lagi mikir mau naikin gaji PRT seniorku ( pasti pada kaget ya? )…

    Saya mungkin beda cara pandang ttg PRT ini…
    Saya juga punya pengalaman dapet PRT gak bagus, bolak-balik ganti PRT juga
    udah ngalamin, ngambil dari yayasan juga udah, nyoba pake BS juga udah…
    Dinamika rumah tangga kayaknya banyak seru soal PRT…always soal PRT….fuuh…

    Saya pikir PRT tidak selalu buruk, mereka juga manusia seperti kita…yang mungkin lebih educated saja dari mereka….PRT juga ada yang bad ada yang good.. tinggal faktor luck aja yang mungkin bisa mempertemukan kita dengan
    yang baik dan klik sama kita..
    Dari mereka, saya belajar untuk lebih sabaaaar…..menerima kekurangan(tidak
    perfeksionis….impossible kan PRT disuruh perfek kayak kita) dan terutama
    Menghargai…(ini kerasanya saat mereka pulang kampung….capek ya meski
    ngurus anak sendiri, rumah sendiri…)
    Sya juga kadang berusaha melihat dari sisi mereka, bahwa mereka juga punya
    kehidupan, keluarga, dan juga harapan masa depan…
    PRT yang bad(buruk kelakuannya) memang banyak, yang good( bagus ) jarang
    banget….tapi yang sedang/standard banyak…seperti 2 PRT saya sekarang…
    So, saya berusaha agar yang standard ini, bisa tetap bekerja sama dengan saya
    (kita saling membutuhkan kan?) dengan prinsip saling menghargai kepentingan
    masing-masing dan memahami kehidupan masing-masing….
    Saya percaya PRT juga manusia sperti kita, punya rasa…
    Hanya soal timing dan sense kita bagaimana mengatur klik 2 pihak bisa keep
    enjoy dengan hubungan kerja ini….
    Salam..

  44. Monika Tanu says:

    @Mbak Tanti: Halo, salam kenal Mbak Tanti… aku setuju banget, terutama soal “faktor luck”nya. Kebetulan ARTku udah ikut aku ampir 4 taun, dan sekarang karena aku lagi ga di Indo dia dialihkan bantu mamaku (dan aku tau lebih ribet karena generasi di atas kita kan beda standar ^^ Ga bersih dikit udah jadi masalah, sementara generasi kita kan banyak excusenya), jadi aku sependapat bahwa kalo pas dapet yang bae, ya bae… cuma kalo pas dapet yang sableng, ya gimana ya :) Seperti yang saya baca dr sharing moms lain disini. Saya juga udah pernah soalnya dapet yang cuma kaya tamu doang, jam 6 sore udah tidur dan bangun jam 8 pagi, disuru ngepel jawabnya “kan kemaren udah”… GUBRAGH :) ) Kalo ama yang kaya gini gimana kita ga akhirnya bohwat ya :D Kalo saya bilang sih balik lagi soal expectation kita, kalo kita expect mereka bangun jam 3 pagi untuk bantuin kita ngurus anak rewel ya namanya ga manusiawi… wong anak ya anak kita, ART ya cuma bantu *harusnya, tapi faktanya saya sering liat cukup banyak orang yang akhirnya semua diurus ART* dan balik lagi expectation ini memang subjektif sekali sifatnya.

    Misalnya buat saya, ART kalo lagi ajak main anak saya, ga boleh sambil pegang HP. Mungkin buat org lain ini ga manusiawi, cuma karena kondisi saya di rumah dan saya juga handle anak sendiri, ga sepenuhnya kasi ART, buat saya itu wajar toh ART cuma bantu ajak main anak beberapa jam dalam sehari. Nah buat orang lain yang ngantor (misalnya) dan seharian anak sama ART, ya mungkin aturan ini bisa lebih dilonggarkan, karena seperti Mbak Tanti bilang, kita juga coba liat dari sisi mereka… Memang susah2 gampang deh urusan ART ini :) Kadang kita udah kasi semua yang kita rasa baik, tetep aja buat mereka kurang… misal Mbak Tanti naikkin gaji sampe 1 juta sekalipun, kalau mereka bandinginnya ama gaji baby-sitter yang 1,5 juta dan kebetulan orangnya ‘kurang berwawasan luas’ dalam artian ga bisa liat dan menimbang2 kerjaan mereka vs baby-sitter, ya bisa jadi orang ybs tetep ga puas… Balik lagi soal luck dan karakter orangnya sih ya.

  45. UTI says:

    Ass….to all moms,
    Saya sama seperti mbak Tanti menemukan blog ini karena mau tau berapa sih standard gaji PRT sekarang ini, karena pengen tau idealnya berapa % sih kalo kita mau naikin gaji mereka….

    Yg pasti usia saya sama atau lebih tua dengan ibu2 kalian, (….nah looo ada nenek2 ikutan curhat)….. cucu saya alhamdulilah sudah 6 orang dari 7 orang anak ….yg paling besar umur cucu 16 th, yg paling kecil umur 2 bln….

    Uti (panggilan cucu2 untuk saya) punya banyak pengalaman dengan PRT dari mulai belum punya anak sampai dengan hari ini…
    Diawal berumah tangga,Uti punya pembantu yg sudah lama bekerja dirumah ibunya Uti….pembantu2 pada era tahun 1971 (awal Uti berumah tangga) mereka adalah pembantu2 yg benar tulus,penuh pengabdian dan kita juga punya rasa sayang kepada mereka dan mereka juga merupakan bagian dari keluarga kita…..

    Berjalannya waktu, Uti pernah juga punya pembantu yg nakal, yg pencuri, yg ber affair dengan supir, yg kerja hanya 1 minggu terus minggat, yg lebaran pulang dan nggak balik lagi….pokoknya semua cerita diatas juga pernah Uti alami……

    Tapi Uti juga dapat pembantu yg bekerja dengan loyal dan bisa bekerja sampai 5-6 thn, mereka2 ini berhenti karena sudah capek karena factor usia (mulai masuk kerja umurnya sudah 50 an) atau yg usia lebih muda alasan berhenti karena mau menikah.

    Dari mereka2 yg betah bekerja lama dengan Uti, Uti menetrapkan mereka adalah bagian dari keluarga…misalnya, pada saat mereka menikah, Uti dan anak2 menyempatkan hadir kekampungnya…(Uti bilang sama anak2,kita liburan kedesa dan anak2 happy banget karena anak2 tetep bisa ber-sama2 dengan “mbak”nya)

    Hari Sabtu Minggu, Uti sengaja kasi mereka kelonggaran bekerja….yg mau jalan2 silahkan, dihari itu Uti yg masak sendiri atau makan diluar atau beli makanan jadi…
    (lama2 mereka juga dirumah aja dan tetep mengerjakan pekerjaan mereka….ternyata mereka kalau diberi kesempatan malah malas, tapi kalo dibatasi malah ada saja izin keperluan ini itu)…
    Yg kocak sekarang ini mereka kenal juga dengan Mothers Day…dihari itu Uti ajak mereka jalan2 ke mall sambil makan2….
    Kalau selama bulan Ramadhan kita selalu sama2 teraweh ke mesjid dekat rumah…

    Untuk urusan cuti lebaran,Uti selalu berembuk duduk bersama dengan semua PRT (si mbak,supir,satpam) untuk mengatur jadwal pulang kampung dengan syarat Uti tidak mau ditinggal semua pulang kampung, tetap harus ada yg tinggal….untuk berapa lama cuti lebaran, Uti memberi kelonggaran yg wajar 10-12 hari…..

    Panjang ya cerita pengalaman Uti….alhamdulilah sampai hari ini PRT yg kerja sama Uti ada yg sudah 14 thn,8 thn dan ada yg 3 thn…..bukan berarti yg lama nggak bermasalah…pasti ada,hanya Uti selalu mencoba memahami mereka dan berbicara dengan mereka dengan kapasitas tingkat kemampuan mereka….

    Dan secara rutin Uti sebulan sekali duduk bersama mereka semua sambil santai untuk sharing apa saja yg mereka ingin sampaikan..dan Uti mendengarkan dengan empathy.
    Keseharian Uti sekarang juga padat dengan kegiatan sosial yg bisa dibilang yg banyak tinggal dirumah adalah mereka semua…..anak2 Uti sudah tinggal dirumah masing2 dan tinggal sibungsu dan sudah bekerja, suami Uti juga beraktifitas cukup padat.

    Jadi Uti hanya mau sharing dari pengalaman ini…kita belajar dengan waktu untuk belajar percaya, jadikan mereka bagian dari keluarga, akui tanpa mereka kita juga tidak mampu melakukan pekerjaan dirumah (nyapu halaman,cuci mobil,ngepel serumah,angkat tabung gas,galoon air,buang sampah,nyetrika & cuci baju,masak, ngelap kaca,anter baju ke laundry,cari barang yg kita juga Yg nyimpen entah dimana,dan masih banyak lagi pekerjaan sepele tapi menyebalkan….)

    Dan memang Uti akui untuk cari PRT bukan pekerjaan mudah karena gaya hidup sekarang bahwa PRT bukan pekerjaan utama, tapi kalo ada tawaran jadi PRT itu hanya batu loncatan untuk pekerjaan lain yg mereka anggap lebih menjanjikan… Jadi SPG adalah pekerjaan cukup bergengsi untuk dikabarkan dikampung mereka.

    Masih banyak sekali cerita pengalaman Uti dengan pembantu2 yg pernah tinggal sama Uti…..nanti kapan2 Uti sambung lagi ya…

    Syukuri apa yg kita terima hari ini, setiap hari adalah hari baik…..

    Dan

  46. you lee says:

    ikutan sharring yach…iseng2 google : cara mengatasi pembantu, lagi bete sama PRT saya kalo kerja musti diawasin kalo gak byk yg di lewatin. PRT saya pembantu pulang hari,kebetulan rumah saya kecil (tipe 36/72), anggota keluarga 2 dewasa (suami bekerja, saya ibu RT) dan 2 anak (2thn dan 3 bulan,urus sendiri tanpa BS),cuci baju pake mesin cuci (sama sprt ibu2 lainnya,takut mesin cuci rusak,maka saya yg cuci,toh pake mesin tinggal pencet2,udah kering baru PRT yg jemur), gajinya 400rb/bulan, kerjaan standard lah..: setrika, jemur baju,sapu,pel,lap2,cuci piring,sikat2 sepatu,keset,sikat kamar mandi,kadang gunting rumput sambil nungguin saya selesai masak. PRT yang satu ini udah 3 bulan kerja dan kayanya masih betah2 aja,kerjanya krg rajin krg bersih tp gak males banget,biasalah suka dilewatin kalo pas saya gak liat. contohnya kalo sapu pel, kolong2 kursi, ranjang,blkg lemari suka gak disapu pel, pernah saya tegur dan saya praktekin cara sapu pelnya eh hari ini kepergok dilewatin lagi tuh kolong2. lap kaca juga suka dilewat,pas ditanya : oh yang ini emang saya gak lap, kalo yg ini saya lap…hehehe… Mungkin kliatan kinclong jd males lap lagi,soalnya kan saya suruh lap tiap hari. oh ya pembantu ku ini pandai menjawab kalo ditegur,pokoknya selalu membela diri walaupun dia yg salah selalu ada jawabannya hehehe,trus kalo udah ditegur pasti baik2in saya,lucu juga yah…tp saya berusaha tidak terlalu akrab dengan PRT supaya gak kelewat batas jd tidak sopan, biasa saja,bicara kalo perlu kalo gak perlu ya gak bicara. Oh ya saya selalu ucapkan terima kasih setiap dia pamit pulang, termasuk kalo saya suruh ambilin sesuatu. Jadi kata2 tolong dan terima kasih menurut saya penting. Jengkel deh dengan sifatnya yg suka melewati pekerjaannya,pdhl rumah saya kecil, PRT lagi kerja pasti keliatan sama saya,kecuali saya lg urus anak pasti konsen ke anak gak perhatiin PRT. Cara atasinnya : kalo dia suka gak sapu pel kolong2, seminggu sekali saya suruh geser tuh sofa,box bayi,meja,suruh lap pel lantainya. Jadi gak berdebu amat tuh kolong2 dan gak jd sarang binatang (saya anti nyamuk,semut dan cicak ihhhh cicak…brrrr). PRT saya kerja dr jam 8 pagi biasanya pulang paling siang jam 11 siang, kadang jam 10.30 juga udah pulang tergantung kerjaannya, paling siang itu jam 11 krn harus sikat kamar mandi (senin dan kamis), krn hrs tunggu semua selesai mandi dulu br boleh disikat dan saya paling cerewet kalo kamar mandi gak bersih. Awal kerja disuruh dtg jam 8 pagi selalu dtg jam 7.30 (kepagian) alasannya kalo jam 8 anaknya minta ikut. ya sudah saya ikutin aja jam nya dia, saya atur jadwal tidur anak saya jadi jam 10 atau 10.30 pagi pas PRT udah selesai kerja dan pulang. krn PRT dtg jam 7.30 jadi saya bangun lebih pagi dr biasanya jd bisa masak lbh awal, PRT dtg tinggal bersihin dapur. Tapi akhir2 ini saya kecapean,bawaannya pengen cepet2 istirahat krn saya punya bayi masih ASI jadi suka begadang (setelah selesai mandiin bayi dan selesai masak pengen lgsg tiduran – anak pertama kebetulan dimandiin papanya kalo pagi2), jadi kalo pas PRT msih kerja saya suka bantuin jemur baju (kalo udah siang PRT jemur bajunya asal, suka ditumpukin dan gak dijepit,pengalaman baju terbang2 ke rmh tetangga, stlh saya perhatikan,dia sepertinya takut hitam (suka bilang : aduh panas banget kena kulit)kena matahari maklum jemur jam 10 an) kadang saya jemur stlh PRT pulang krn saya cuci baju stlh semuanya mandi, kalo PRT nungguin saya gak bisa istirahat, eh…skrg dtg jam 8 pagi, jd makin siang dong pulangnya,waduh masa saya musti bantuin lagi kerjaan dia yg lain biar cepet pulang. Akhirnya saya ikutin lagi jam nya dia, saya bangun lebih siang dr biasanya, jam tidur anak2 pindah ke jam 11 siang, dan saya cuci baju pagi2 begitu bangun tidur lgsg nyalain mesin cuci, jd PRT bisa jemur jam 9 pagi gak terlalu panas, hasilnya jemuran lbh tertata rapi dr biasanya. Kalo kerjaan yg suka dilewat biasa saya bilang baik2 : tolong ya..ibu minta tolong nih..bisa gak? biasa dijawab PRT : tolong apa bu? baru deh saya kasih tau…dan diakhirin dengan kata2 tolong yah…tolong banget (dengan harapan tuh PRT jd gak enak hati hihihi). Kalo msih dilewat juga, ada dua pilihan : kita mondar mandir deket dia biar berasa diawasin atau kita tutup mata aja pura2 gak tau, toh kita butuh tenaganya, kalo gak ada dia, kita repot. Dan skrg saya gak mau bantuin kerjaannya lagi, jadinya keenakan, saya perhatikan bukannya gak enak hati malah jd sering ninggalin kerjaan buat saya (lupa atau sengaja, saya gak tau) Oh ya bicara hrs dengan lembut walaupun emosi memuncak usahakan jgn bentak (pengalaman dpt cerita dr pembantu kalo majikan yg lama suka ketus nyuruhnya bikin bete,PRT juga manusia punya rasa punya hati hehehe). Oh ya cara ngatasin pembantu yg suka ijin atau bolos, saya potong gajinya sesuai hari dia bolos, kalo kerja dibayar gak kerja gak dibayar. Pengalaman punya PRT sering bolos, gaji utuh gak dipotong seminggu bisa 3 hari ijin, pdhl hr minggu tidak kerja. jd 3 hari kerja 3 hari ijin. Pernah juga punya PRT sudah berumur 50 thn an, jauh diatas umurku yg 30 thn, wah…malah berasa lbh pengalaman lbh tua jd krg sopan dan berani sekali komentar masakanku yg diatas meja makan, katanya : masaknya byk amat bu, biasanya sebanyak itu buat 2 hari. Gak punya hak lah komentarin saya mau masak berapa banyak,gak sopan komentarin isi meja makan majikan. PRT nya kerja cuma 2 hari akhirnya berhenti, saya gak tega pecatnya,saya siasatin aja : saya suruh aja naik kursi lap2 yg tinggi2 sambil blg awas jatuh ya…ati2..jatuh (takut2in) akhirnya dia takut berenan dan minta berhenti hehehe. Pernah juga punya PRT yg mencuri,maaf aja lgsg saya pecat. punya PRT yg gesit,rajin,jujur juga pernah sayang cuma 3 bulan dirmhku, dia hamil jd pulang kampung,mau hamil dan melahirkan dikampung pdhl cocok sekali :( . Semua PRT ku kerja pulang hari gak mau cari PRT yg nginep berasa aneh ada org lain dirumah, dan kayanya pembantu nginep lbh makan ati deh kan seharian ngeliat tingkah lakunya (khusus PRT yg bad yah, kalo yg good gak bete kali yah) Jadi berasa lega nih stlh baca cerita ibu2 diatas, ternyata byk yg jauh lbh jengkel sama PRTnya dibandingkan saya. Saran saya buat ibu2 yg hrs meninggalkan anaknya sendirian dirumah sama PRT atau BS, pasanglah kamera cctv, sesekali inspeksi dadakan pulang siang2 dr kantor buat jenguk keadaan anak dan BS/PRT nya. Kalo PRT/BS sudah berani mencuri mendingan berhentikan saja secara baik2 dr pd mencuri brg kecil jd mencuri brg besar. Kalo ada budget lebih, titipin daycare aja deh. Telepon rmh kunci aja biar gak bisa semena2 pake telepon (kakak saya pernah byr tlp 800rb sebulan gara2 dipake PRT tlp cowo2). Sesekali boleh berkunjung kekamar PRT/BS bukan bermaksud tidak sopan, sering kedapatan brg2 majikan pindah ke kamar PRT. Kalo PRT/BS demen mainan hp susah juga yah siasatinnya…masa gak boleh pegang HP? kalo kita butuh tlp mereka susah dong. Pernah liat di mall, BS asik main HP, anak asuhnya dicuekin aja gak diperhatiin, malah disuruh tungguin susternya mainan hp di pojok (anaknya ditarik2 suruh tungguin )jengkel deh liatnya. Kalo PRT dr yayasan emang susah yah..sering denger keluhannya : byr mahal,bolak balik tuker PRT,PRT gak beres kerjanya dll. Kalo bisa pake yg pulang hari aja ( warga kampung disekitar rumah kita) Semoga sharingnya bermanfaat yah..maaf kalo ada kata2 yg salah.

  47. you lee says:

    oh ya tambahan nih stlh baca curhatan rosalynn : jgn cari PRT yg umurnya jauh lbh tua dr umur kita (majikannya) hehehe…mending cari yg umurnya lbh muda dr kita :)

  48. Bunda Kunyil says:

    hi moms…
    Makasih atas surveynya…, gimana untuk periode 2012 ya…
    saya adalah ibu dengan 2 anak yang berumur 6 tahun dan 3 tahun. Asisten rumah tangga, yang kami panggil Yuyu, berumur jauh lebih tua dari saya.., dai sudah tinggal bersama kami sejak anak pertama kami lahir.

    awal-awal memang BT, karena ketika saya mencoba menerapkan hal-hal yang saya pelajari dari membaca atau pengetahuan yang disampaikan oleh Ibu dan mertua saya dalam mengurus anak dan rumah.., Yuyu ini sering ngeyel, karena dia merasa yakin dengan pengetahuan dan pengalamannya selama bekerja menjadi pembantu rumah tangga. Dia bilang pengalaman dia bekerja sudah sejak dai berumur 10 tahun (usianya ketika bertemu dengan kami adalah 36 tahun, dan saat itu saya masih berusia 25 tahun). belum lagi suara dia yang selalu lebih keras dari saya ketika ada hal yang tidak berkenan,. fiiuuuh.., kalo dia lagi nggak mood atau saya pulang sore tanpa memberi tahu Yuyu sebelumnya…waah bisa keeseokan harinya saya bisa dicemberutin sama dai seharian.

    tapi informasi yang saya terima dari tetangga, bahwa selama saya tinggal ke kantor atau saya tinggal tugas di luar kota, dia sangat telaten dan sabar dalam menjada anak-anak saya…, dan setiap saya pulang kantor pun rumah saya selalu rapih…,akhirnya saya memutuskan mengalah dan bernegosiasi dengan dia karena yang saya percaya menitipkan rumah dan anak-anak tercinta saya kepada Yuyu.

    pernah dia mengeluh capek mengerjakan seluruh pekerjaan rumah di hari kerja, kemudian saya mencari tenaga tambahan untuk membantu dia membersihkan rumah…, nah urusan ini ternyata bikin repot…, karena tenaga tambahan ini gak pernah betah, belum lagi laporan dan omelan Yuyu atas pekerjaan si tenaga tambahan yang saya dengan setiap saya kerja. Akhirnya saya dan suami memutuskan bahwa Yuyu ini bukan pribadi yang bisa bekerja sama, maka saya ajak si Yuyu ini bicara tentang keuntungan dan resiko jika tidak ada tenaga tambahan.

    upah bulanan yang saya berikan kepada Yuyu, berawal dari 400rb (2005) dan sekarang, saya memberi dia sebesar 1.050 rb, juga bonus tambahan ketika tahun ke-5 dia bekerja dengan kami. Tugas utama yang saya minta ke Yuyu adalah memasak, menjemur pakaian, menjaga 2 anak dan menyetrika. dasar si Yuyu kerajinan, kalau saya kasih uang jajan tambahan…, dia kasih saya kerja tambahan juga…, yaitu menguras kolam ikan..he..he..

    sekarang saya bingung niih…, Yuyu bilang dia pengen minta istirahat 3 bulan.., pengen garap kebon katanya… waduuuh gimana cari gantinya yaaa… Dia sih bilang, bahwa dia akan kembali selambatnya awal tahun depan…hiks..,

    Moms.., bagi info sih…, dari survey diatas kan sebagian besar ada 2 asisten rumah tangga.., nah berapa sih total biaya yang dikeluarkan untuk biaya 2 asisten tersebut..Tks sharingnya yaa

  49. Rina says:

    Dulu sebelum tinggal di luar, pembantu saya tiga (dua ngasuh anak saya waktu itu baru lahir 1 sama 1thn 1) satunya lagi khusus beres2 rumah dan masak…seumur hidup selalu punya pembantu, begitu pindah keluar negeri, deg2an juga bisa gak yah gak pake pembantu. Untungnya setelah melalui proses adaptasi (3 bulan pendarahan karena stress hehe) sekarang malah kalau mau balik indo kayaknya gak perlu2 amat sama pembantu…untuk anak biar dimasukin sekolah playgroup aja, trus sebisa mungkin jadwalnya disesuaikan lah..paling2 buat nyetrika aja yang males hehehe…

  50. Evelyn says:

    Saya ibu rumah tangga 24thn,dengan suami 22 thn dan baby 15bln. Hari ini pembantu rumh tangga yg sudah hampir3thn ikut saya “mungkin” akan keluar. Semua brasal dr hal sepele,pagi ini td baby ku dia kasih permen dan spontan suami ku marah(bukan marah yg bentak2dsb) cmsempat terlontar kata2 “itu bawa penyakit”. Mungkin karena memang usia prt yg sudah 50thn dia jd sensi dan peka, nangis deh si ibu ini seharian, susah juga, suami org yg keras dan tegas,sedang prt saya satu ini manja nya luar biasa. Mslh kerjaan dia bisa dibilang nilai 8. Karena disamping ga pelit,ga perhitungan,ga hp2an, ga jutek’an, dia juga sgt menyayangi baby sy. Hanya kadang teledor n sembrononya,baby yg masih umur segitu dikasih macem2 makanan. Dengan alasan “biar sehat” pdhl udh sering saya n suami tegur jgn kasih makanan macem2, jgn kemproh istilahnya. Dan pagi tadi memuncaklah sudah. Sedih rasanya, krn sudah sy anggap spt keluarga sendiri,sy makan apa dia juga,pakaian sy baru,dia juga. Istilahnya udh dekett gitu. Gaji nya sebenrnya nggaktinggi, sy cm kasih dia 650rb sebulan harian sy kasih 5rb ,minggu dia libur. Dulunya sih si ibuk ini tidur dalam,tp karena anaknya masih kecil jailah dia nglaju. Agak susah juga mendamaikan suami dan si ibu ini. Hanya bs berdoa smoga yg terbaik sj. Menurut sy prt itu jg sosok yg equal dgn kita para “majikan” cm mrk bertugas u/membereskan apa yg u/ kita blm beres. Kalau mslh spt apa prt itu kembali ke pribadi msg2 prt nya. Namun share sj, slm ini prt di keluarg saya smua rata2 betah lama bahkan sudah 2kali smpai meninggal -+65 thn ikutnya kerja di keluarga sy. Salut dgn smua ibu2 yg share disini,smoga kita smua sm sm irt/pun karir woman bisa dengan bijak menghadapi keluarga dan “keluarga tambahan” kita yg satu ini.

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation