Bisnis dari rumah untuk para wanita dan ibu pada umumnya

April 4th, 2008

Ngebahas soal bisnis dari rumah sama menariknya dengan rumpian soal standar gaji Pembantu Rumah Tangga yang baru-baru ini saya posting summary-nya. Terlebih karena saya seorang wanita, seorang istri, seorang ibu. Kabarnya, bekerja dari rumah adalah impian banyak perempuan, apalagi kalau sudah diberkati dengan role yang terakhir itu.

Saya sendiri ga sadar kapan pertama saya bisa terdampar di belantara bekerja dari rumah ini. Bisa kerja kantoran adalah impian saya semasa kuliah dulu. Saya ingin jadi karyawan di sebuah bangunan pencakar langit yang megah dengan lantai marmer berkilauan, saya ingin pake blazer dan terlihat keren seperti foto-foto figur wanita karir di majalah-majalah wanita yang disebut sebagai penyandang fun fearless female, saya ingin meraih posisi setinggi-tingginya di kantor.

Kalo Robert Kiyosaki denger, saya bisa diketawain. Cita-cita kok jadi karyawan. Cita-cita mbok yao jadi kaya, gituh.

Posting ini saya tulis saking banyaknya indikasi kehebohan moms yang semakin aktif berjualan di dunia internet. Jualan lewat milis? Biasa. Multiply? Mulai biasa juga. Saya sempet liat guestbook salah satu teman yang isinya penuh promosi orang. Setau saya guestbook diperuntukkan bagi visitor untuk mengomentari web yang bersangkutan… sekarang kecenderungannya orang ga peduli dengan web yang dikunjungi, selain menjadikan web tersebut target empuk untuk dijejelin promosi.

Dengan banyaknya rumor soal baby-sitter yang kelakuannya makin ga manusiawi ama anak asuhannya (padahal secara gaji katanya sih udah UMR punya –saya ga tau, ga pake BS), dengan semakin padatnya Jakarta dengan habit macetnya yang ngga memungkinkan para ibunda menyempatkan diri makan siang di rumah sambil nengok anak tercinta, saya mulai membayangkan dunia yang *mungkin* akan lebih indah seandainya para ibu memang “seharusnya” bekerja dari rumah aja. Kalaupun ada yang bekerja kantoran, itu hanyalah sebuah anomali.

Mungkin banyak yang ga setuju dengan pemikiran ini, apalagi mereka yang merasa pengakuan dirinya diperoleh dari bekerja kantoran. “Gileee, di rumah doang? Bisa mati gaya gue. Mo gaol gimana?!” atau “Ga ngantor? Terus gue disuru anter-jemput anak doang dan terpaksa dengerin rumpian ibu-ibu rumah tangga kurang kerjaan yang nungguin anaknya sekolah?” (Nah yang satu ini bener-bener keluar dari mulut temennya temen yang kebetulan emang ngantor dan sukses di karirnya ^^)

Nah yang saya ingin challenge, kenapa juga bekerja dari rumah itu = ga gaol? Kenapa juga kegiatan anter-jemput anak dan nungguin anak di sekolah = kegiatan wasting time orang kurang kerjaan? Kenapa juga rumpian ibu rumah tangga = gosip soal infotainment yang ga penting punya?

Temen saya Shanti yang sekarang bantu mewakili saya meeting dengan client punya strategi bagus; mengakali waktunya yang dia dedikasiin untuk mengantar-jemput kedua anaknya sekolah (dan les) setiap harinya. Salah satunya dengan bawa laptop dan HP kemana-mana. Anak udah masuk kelas? Daripada nyetir pulang (ato bengong bareng para suster dan mbak di bangku depan sekolah); laptop menyala, dia bisa email, chatting ama tim kerja, kerjain dokumen yang belum selesai bahkan follow-up client.

Menyetir pulang, dia bisa menikmati kebersamaan dengan anaknya yang bercerita soal aktivitas di sekolah, teman-temannya yang hari ini sibuk memamerkan barang oleh-oleh liburan long weekend yang lalu atau sekedar mampir ke pusat perbelanjaan melengkapi stok bahan masakan yang kurang di rumah.

It seems to good to be true, pada saat yang sama kita seolah-olah bisa dapetin semuanya: job (yang akan terus mengasah otak dan kemampuan kita), pengakuan (bahwa kita ga sekedar ‘merongrong suami’ dengan complain uang belanja pas-pasan tapi juga try to help him meskipun mungkin ga sebanding dari segi angka — who knows, someday?), dan kita tetep bisa memantau perkembangan anak-anak kita… ga usah takut suatu hari nanti menyesal kalau mereka dapet perlakuan ga semestinya dari asisten yang sudah kita percaya…

Tentunya itu semua ga gampang. There is a price we have to pay. Komentar ga enak orang laen, “Maruk deh lu. Suami dah kenceng cari duitnya, lu tetep ga puas ati,” keraguan keluarga besar (terutama mereka yang ga  satu visi ama kita), “Apa iya kamu bisa tetep konsen ama anak kalo nyambi kerjaan dari rumah?”, kelelahan emosional (terutama kalo abis didamprat client karena ga ontime, padahal kebetulan pada waktu itu anak kita lagi rewel-rewelnya ga mau ditinggal… mana bisa ngasi alesan beginian ke client? Sementara ibu-ibu yang ngantor bisa menitipkan anaknya selama jam kerja) dan kelelahan fisik (mesti ngebut kerja pas anak lagi tidur or setelah anak tidur –nyubuh ya nyubuh dehhhh…)

Tapi? Namanya udah bayar, tentunya ada hal lain yang bisa diperoleh sebagai gantinya, bukan. Salah satunya ya kepuasan pribadi.

Buat yang berminat dengan ideas ini, join yuk di http://groups.yahoo.com/group/ibudirumah, siapa tau kita bisa come out dengan ide-ide brilian lainnya…

18 Responses to “Bisnis dari rumah untuk para wanita dan ibu pada umumnya”

  1. maria says:

    Setuju mon!!! Saya juga udah bermimpi dr dulu utk kerja dari rumah sambil jagain anak. Cuma krn ada kebutuhan kuliah yah ditunda dulu niat itu smp taun depan….
    Sebenarnya salut loh kalo liat ibu2 yg berani bekerja dr rumah krn kan pasti bukan sesuatu yg pasti tiap bulannya, gak kyk kerja kantoran…

  2. marlene says:

    wah salut nech ama pola pikirnya..

    “saya mulai membayangkan dunia yang *mungkin* akan lebih indah seandainya para ibu memang “seharusnya” bekerja dari rumah aja.”

  3. fikri says:

    salam kenal mbak monika… ^^
    saya setuju banget dengan pemikiran mbak monika, coz saya juga punya pemikiran yang sama sebenarnya… hanya saja, saya belum ada kesempatan atau mungkin keberanian untuk mewujudkannya… T_T
    Tapi, ngga patah semangat donk… ajakan mbak monika untuk gabung di yahoo group-nya akan segera dilaksanakan nih :D
    Siapa tahu bisa semkain menambah wawasan, ya kan..? ;)

    Saya juga dah nge-bookmarks web mbak ini, bagooss !! :)

  4. renata says:

    seneng deh ada yang sepaham , selama ini kalo aku bilang aku kerjanya di rumah , pada ngga percaya ,dibilang enak bisa tidur siang, padahal ya sama aja kan , cuma ngantornya dirumah…

  5. rika says:

    kerja di rumah bwt ibu2 RT bagus bgt,soale pembokat zaman skrng pd ga bener jaga anak,kudu ada ibunya yg deket2 anak.so,ibu2 mendingan mikir ribuan kali bwy ninggalin anak.mending kerja dirumah toh 2x untung,anak kejaga,uang jalan.

  6. alma says:

    Salam kenal mbak Monika,
    Ide bagus tuh,di yahoogroups juga ada milist bundainbiz, untuk para bunda yang work at home. Mereka bangga banget kalau udah bisa work at home meskipun keputusan itu sangat berat buat mereka. Dan banyak info info usaha dan yang menawarkan usaha disitu. Tapi kalau mau buat groups lagi sih Oke, malah makin memperkaya teman dan ide. Aku sendiri sih bekerja karena memang tiba tiba aja udah masuk di zona ini. Jangankan untuk work at home, dalam menanti anak kedua ku ini (dah masuk minggu ke 37) aku pengen berhenti hanya demi mau kasih asi eksklusif ke calon anak ke-2 ku ini. Tapi lewat milist asiforbaby banyak yang memberi support mendingan usahakan dulu dengan asi perah, banyak ibu yang bekerja masih bisa kasih asix 6 bulan ke baby-nya kok. Kalau memang berhenti kerja dan mau usaha pengennya sih sudah cukup ide, modal, dan waktu. Naluri sebagai ibu sih pengen di rumah aja ngurus anak full time. Masalah finansial, sumbernya memang cuma jadi 1 sih, tapi kayaknya aku tuh orang yang fleksibel, bisa menyesuaikan kebutuhan dengan pendapatan, habis gimana lagi kalau nggak gt gak cukup kan?. Pernah dulu kursus bikin kue dan usaha kecil kecilan, gak tahu kemana untung kemana hasil. Kudu ada knowledge, jiwa usaha and plus bener bener struggle for work at home.

    Salam.
    Tetap semangat di rumah or di kantor sama aja lah.

  7. vebie says:

    tau dong ‘nik, komentar gue apa… I’d do anything to be just a mom for Vasya… tapi memang sikon belum mendukung secara hare gene apa2 mahal, sementara tentunya kita juga mau yg terbaik untuk anak kita… suami saya pernah berujar gini “anak harus mulai dibiasain kalo hidup itu keras” karena waktu itu saya mengeluh terus (tepatnya merengek) mau berenti kerja aja, urus anak. Pikir punya pikir, bener juga. Di balik “kepahitan” komentar suami, ada benernya juga karena dunia anak kita nantinya pasti tidak lebih mudah dibanding dunia kita sekarang ini. Dalam kasus saya, saya juga ga mau anak merasa terlalu attached secara fisik dengan ortunya sampai2 malah kecenderungannya menjadi manja. Cukuplah saat ini dia attached dengan opa omanya sehari2, sementara weekend adalah waktunya full day bersama ortunya. Sehingga dengan demikian anak juga bisa belajar untuk menempatkan diri di berbagai situasi dibanding kita “kekep-in” terus. Well, saya rasa dasarnya setiap ortu mau yg terbaik untuk anaknya. Apapun caranya, bagaimanapun bentuknya, kasih orangtua sepanjang jalan…

  8. Marleyne says:

    Mau ikutan jadi anggota milisnya mbak Monica nih :) cari-cari ide untuk buka bisnis dari rumah… impianku memang sama nih, biar bisa take care anak + suami and bisa menghasilkan uang :p Aku menunggu share teman2 juga nih, biar kita berkembang yaaa… :)

  9. Nenns says:

    Nah kaaannn …
    Temans, saya sudah MULAI kearah sana … (duluan Monik pastinya :p ) belajar “sesuatu” yang dimasa depan diharapkan bisa berjalan, berguna, menghasilkan, dan kita ENJOY dengan apa yang kita kerjakan. Bagus kalo kita PUAS dengan hasil yang diperoleh … lebih OK lagi kalo bisa bikin prestasi yg membanggakan .. seperti Monik, lihat aja award-nya … salut Mon!!

    hare gene ga banget ngandelin penghasilan dari laki doang, hehe … mereka bisa seenaknya aje ntar (waduh! jadi koar2 emansipasi wanita! lol ) ..

    AYO para wanita … semangat!!! lol

  10. Monika Tanu says:

    Hihihihi mentang-mentang laki lo ga ngerti bahasa Nen… ^^ *eh, ngerti yak???* Hidup feminism!!! Go go go!!!

  11. ina says:

    Hi Monika
    duh rasanya pingin deh ngobrol ma kamu..aku tuh ibu bekerja dari anak pertamaku bayi ampe mau lulus smp. sekarang it’s about time..gw pingin dirumah ma anak2 aja.. tapi kadang2 gw suka takut.. hhmm mau ngapain ya gw dirumah?? pingin bisnis apa ya dari rumah.. and then gw mikir kalo lagi nungguin anakku yang kecil di sekolah. ngapain ya? biasanya gue ngomong banyak kalo lagi meeting aja. apa bisa gw ngobrol ma ibu2 lain ya.. ih gak pede deh gw..he..he..anyway kalo ada masukan buat gw.. please dengan senang hati ya..

  12. devi says:

    Monik.. lebih asik lagi kalo sambil homeschool kayak kita :d hehehehehe. (Tapi HS belum tentu cocok buat semua orang sih)
    Joel belajar, Mama Papa juga jadi ikutan belajar. Jadi otak ini dapat apdet pengetahuan terus :) Kalo bisa nyambi kerja yang menghasilkan income tapi tidak mengambil jatah waktu keluarga, tentu boleh banget.

  13. Monika Tanu says:

    Wahhh kaya apa tuh misalnya Vi? Ayo dong sharing… suka denger sih soal HS ini, tapi aku ga yakin deh diriku cukup sabar buat menerapkan… makanya butuh gambaran lebih lanjut, HS tu kaya apa, sejauh apa kita berperan serta dan sejauh apa keterlibatan yang diperluin…

  14. Joyce says:

    momonnnn…masi inget gue…teman sebangku lo yang bikin lo kena marah..
    pa kabarnyah…gila udah lama bangeth lagi browsing gak sengaja nemu web lo niyyyy…
    btw web lo lucu…dan senangnyah jadi ibu yang bisa bekerja dari rumah..itu cita cita gue juga bowww…nantinyah…
    ayooo cerita2….=)

  15. Monika Tanu says:

    My goodness!!! Kok bisa nyasar kesini??? Aduh inget lah, si Johed… yang bikin si alim ini didamprat guru terus dipindah ke bangku paling depan deket meja guru wakakakakak…. Sekarang di Citi tohhhh??? Dulu bukannya Astra? Aduh makin mantap aja nih karirnya ^^

  16. iren says:

    Sukaaa deh postingnya yang ini, stuju!!!

  17. sita says:

    see…perfecto!!!!!
    bravo moms, gue juga dari kuliah dah kerja tp setelah ada si kecil semua jadi berubah walaupun awalnya berat kuadrat tp sekarang justru thanks god gue gak kehilangan moment2 terindah sebagai bunda.

  18. Sangat2 informatif dan berguna…sebagai tambahan untuk pengunjung blog ini, saya juga copy paste dari situs sebelah, katanya begini : Pertama silahkan anda membuat beberapa daftar dari ide-ide yang anda pilih, buatlah pilihan suka dan tidak suka, terus buat lagi daftar kekuatan dan kelemahannya, dan terakhir anda harus memilih sesuatu yang benar-benar anda sukai >>selengkapnya klik judul comment ini :-) semoga berguna.

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation