Temen ya temen, bisnis ya bisnis… kok dicampur?

March 12th, 2008

MLM (Multi-Level-Marketing) meninggalkan kesan jelek buat saya, terlebih ketika beberapa tahun lampau (jaman saya masih polos-polosnya), saya “terjebak” oleh seorang kawan lama yang saya anggep kakak sendiri. Senang sekali mendapati nomor telpon dia di HP, lama ga berkirim kabar. Dia ajak saya ketemuan sekalian ngobrol soal ‘prospek bisnis luar biasa’ (kata-kata yang sekarang definitely saya hindari ^^), yang tanpa curiga sedikitpun saya sanggupi dengan antusias.

Dalam bayangan saya, kami akan ngobrol panjang-lebar seperti dulu. Seperti teman lama, seperti kakak-adik. Karena dia bilang boleh ajak temen, saya ajak sahabat saya yang lagi ada di Jakarta untuk ikut bergabung. Sebetulnya sahabat saya ini sudah warning, “Errr… bukan bisnis yang mesti nyari downline-an gitu kan?” Dengan yakin saya bilang, “Ga mungkin lah! Saya tau banget temen saya, dia ga akan terpancing model bisnis yang itu,” How naive I was. Dalam bayangan saya, obrolan soal bisnis yang dia bilang prospek luar biasa itu nomer dua… yang penting kita bisa ketemu lagi setelah sekian lama.

Alhasil, terduduklah saya di sebuah seminar yang mengharuskan saya bayar Rp sekian-sekian (saya lupa berapa persisnya) Padahal siapa juga yang mau dateng ke seminar itu? Kok tau-tau ditodong ikutan? Bayar, pula. Duduk di antara orang-orang yang terpaku tak bergeming oleh penjelasan si pembicara, saya masih berpikiran positif… waduh, temen saya *yang ngakunya diajak temennya juga* pastinya kaget tau-tau terjebak di acara beginian.

Klimaks tercapai ketika akhirnya temen saya itu diundang maju ke panggung sebagai salah satu diamond or berlian or anything lah, yang sedang mendaki anak tangga pada masa depan nan cerah cemerlang! (oops sorry, now I am being sarcastic ^^) Dan detik itu juga saya tahu bahwa di mata teman saya itu, saya hanyalah sebuah prospek bisnis, uang berjalan (bernapas, berbicara, makan dan minum) yang akan menghasilkan rupiah bagi dirinya.

Sejak saat itu saya ga suka yang namanya MLM.

Saya ga bilang bisnis ini sucks, saya tahu banyak yang berhasil meraup miliaran rupiah (bahkan salah satu temen saya katanya berhasil dapet Mercy dan BMW dari bisnis ini dan salah satu om saya juga udah dapet passive income setiap bulannya), but… simply, the business is not for me. Dan saya ga akan bisa disuru jualan sesuatu yang “bukan saya”.

Mungkin saya salah satu manusia yang beruntung, ga usah mencampur-adukkan bisnis dengan teman, lantaran saya nyaris ga pernah dapet proyekan dari temen (hey, I told you the truth!) Jadi kalau saya ngontak temen, totally karena saya mendadak inget dia dan kangen lama ga bersua. Bukan karena saya lagi bokek dan butuh supply-an rupiah dalam bentuk proyek, downline, client dan sejenisnya.

Yang saya sayangkan cuma satu: kenapa pertemanan dan bisnis dicampur? Temen ya temen, bisnis ya bisnis…

9 Responses to “Temen ya temen, bisnis ya bisnis… kok dicampur?”

  1. felize says:

    wah bener banget nih, salah satu pengalaman gw juga. tiba2 ditelf temen lama, ajak ketemuan sambil nongkrong ditempat fave, tau2 disuruh ikutan bisnis mlm-nya, dan harus ngeluarin modal rupiah yang lumayan gede pula. giliran tawarannya ditolak, sampe mohon2 bikin orang nga enak hati.

  2. Monika Tanu says:

    Kaya gini nih yang bikin sebel… mungkin salah penerjemahan kali ya. Maju terus pantang mundur diartikan lain. Gue denger-denger sih di trainingnya ga ada anjuran untuk maksa –baik dengan cara halus atau kasar, tapi kenapa juga ya ngarahnya jadi begitu…

  3. xander says:

    setuju banget, i really don’t like this kind of business… hahahahaha…
    terkadang rasa ga enak ke temen yg nawarin itu yang mengganggu saya buat nolak, padahal dalam hati udah bete banget denger MLM… hehehehehe….

  4. Monika Tanu says:

    Actually mungkin harusnya kita mikir gini: dia aja udah ga ada sungkannya nodong kita, kenapa kita harus sungkan nolaknya :) )

  5. Ellaene says:

    lha justru itu, mon…karena namanya temen, kan jadi sungkan nolak tu.. :)
    aku juga pernah ngalamin ini…mungkin mereka2 itu kontak kita justru karena tau kita sungkan nolak temen kali yah…
    eneg deh kalo ngomongin mlm. gak menampik fakta kalo memang ada beberapa orang sukses dg cara ini siy…
    tapi mbok ya kalo orang yg ditawarin gak berminat, ya jangan dipaksa to ya…
    makenya dahlil ‘pertemanan’ lagi…aaarrrrggghh…

  6. FHu says:

    hahaha… jadi keinget jg kena yg seperti ginian..
    mirip banget ceritanya sama yg kualami.. Seorang teman lama yang lama sekali tidak bertemu. Cuma bedanya orang yg ngajak adalah cewe yg kutaksir sejak SD.. haks hakss…

    *suara efek mesin waktu…wuzzzz,,

  7. Christian says:

    menurutku sebenarnya bisnis mlm itu bagus apabila dijalankan dengan benar… yang bikin namanya buruk, adalah cara nawarinnya yg bikin gondok (pake acara ‘tepu2′)…
    yg salah mungkin cara mendidik marketingnya, yg hanya mementingkan hasil (pasive income), bukan proses (perasaan customer).

  8. Nenns says:

    Iya Mon, gue juga “not kinda this people” …
    eeehhh … belakangan ini juga baru aja gue kejebak lagi … emang lemot gue … Rasanya nohok banget begitu ketemuan di Lobby Hotel deket New World Hotel Ho Chi Minh City ..Mereka sengaja dateng dari Singapore … cuma buat cari jaringan MLM di Vietnam.
    Mulailah presentasi .. 3 detik pertama gue langsung “ngeh” ini MLM, yg secara di Indonesia gue tau udah tenggelam 7th-an silam ..
    Straight, gue bilang “Sorry im not kinda person you looking for, i dont want to be mean but sorry, im leaving NOW!” dashhhh ……!!

  9. felize says:

    wah iya jadi inget lagi, 2 hari yang lalu ada temen lama yang tiba2 call then ngajakin untuk ikut jojoba [jomblo-jomblo bahagia] private party, disuruh ajak teman juga, dan disuruh bayar sejumlah rupiah untuk ikut ke acara tersebut, jadi terpikir, ini MLM bukan ya? ;)

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation