Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang?

February 28th, 2008

Urusan PRT (Pembantu Rumah Tangga) emang ga ada matinya. Selalu menarik untuk dibahas, karena makin kesini makin jadi kebutuhan utama kebanyakan orang Indonesia. Mungkin belum segitunya buat yang masih honeymooners alias merit belum ketambahan bontot, tapi buat yang udah punya anak dan masih ingin berkarir (entah di kantor atau di rumah), kayanya lain cerita.

Kenapa mendadak saya terinspirasi bikin survey soal pasaran gaji PRT ini? Lantaran di kompleks perumahan saya, standar semakin meningkat. Ada pasangan yang cuma berdua tapi PRTnya 2 orang — alesannya biar betah karena di kompleks saya emang ga ada kebiasaan ‘nonggo’, bertandang ke tetangga kanan-kiri. Semua tutupan pintu di rumah masing-masing.

Ada lagi yang anaknya satu, bapak-ibunya kerja tapi punya PRT satu, BS (Baby-Sitter) satu. Wah, rusak deh standar saya yang punya anak satu (Aurel 4,5 bulan) dan doggie umur 1,5 taon ini. PRT saya cuma semata wayang. Ga pake BS-BS-an. (NB: pada saat saya terakhir mengomentari salah satu komentar yang masuk, 24 Nov 2011 — yang masih ada setelah saya posting ini 3,5 taun yg lalu ^^ Aurel udah 4 tahun dan saya lagi ga di Indo, so saya ga pake pembantu ^^)

OK, back to the topic. Bolehkah saya minta share Anda semuanya? Berikut saya lampirin pertanyaan yang sudah saya lempar juga ke beberapa milis parenting. Semoga bisa memberikan gambaran, kaya apa sih trend gaji PRT jaman sekarang. Biar kita juga lebih pede kalo PRT kita bergaol ama PRT tetangga… wong kita udah kasi apa yang memang berlaku di luaran :)

Ini daftar pertanyaan surveynya:

1. Rumah Anda seberapa luas? Berapa m2?
2. Job desc PRT tersebut apa aja? (Nyuci baju pake mesin cuci / tangan? Masak? dll)
3. Kerja mulai jam berapa, selesai jam berapa (weekend “libur” ga? Ada semacem uang cuti ga kaya baby sitter alias BS?)
4. Kerja sendiri/berdua/bertiga, dengan sesama PRT lain atau BS?
5. Ada berapa anak di rumah, ada berapa orang dewasa di rumah?
6. Ada hewan peliharaan atau tidak?
7. Activity untuk dia apa aja (misal: boleh jalan-jalan sama temen-temennya seminggu sekali, diajak ikut ke mall seminggu sekali, boleh maen ke rumah temennya, boleh pake telpon rumah untuk nelpon keluarga ato temennya dll)
8. Kebutuhan sehari-hari dia gimana; dia beli sendiri (udah termasuk di gaji dia) atau Anda yang beliin terpisah dari gajinya?
9. Makannya gimana? Dibeliin sayur suru masak sendiri atau selalu dibagi dari masakan dalem?
10. Terakhir: berapakah gajinya per bulan? Ada uang jajan per minggu? Ada bonus lainnya? Kalau ada, berapa?

Pertanyaan tambahan (per 27 Maret 2008) – saya tanyakan supaya bisa lebih ngasi gambaran:

11. Apakah Anda dan pasangan sama-sama ngantor? Atau salah satu di rumah?
12. Kalau PRT ini Anda bawa ikut ke mall, urusan makannya Anda yang pilihin atau boleh pilih sendiri? Dibatesinnya gimana? (Kalo Anda makan bakmi 15rebong terus dia pilih steak 30ribu kan bete juga… ^^)
13. PRT Anda ini udah berapa lama ikut Anda? Anda ambil ke yayasan atau ngga? Kalo ngga, dari mana?

Nanti akan saya share summarynya kalau pendapatnya udah terkumpul ^^ Summarynya udah saya buat per 2 April 2008 disini. Tapi kalo masih ada yang mau nambahin share, boleh banget lho!!!

100 Responses to “Berapa pasaran gaji Pembantu Rumah Tangga (PRT) keluarga muda jaman sekarang?”

  1. lauren says:

    Monika saya mau nambah data lagi nih curhat tentang pemabantu .Pembantuku ini jam kerjanya jam 4 pagi s/d 8 malam. Tapi ada berkali kali istirahat termasuk yang sudah pasti istirahat tidur siang jam 12.30 -13.00.

    Kalau ke mal saya biasanya belikan dia KFC, hokabento, bakso saboga, bakmi GM,bakso atau MR bakso.

    Mengenai uang jajan saya gak pernah kasi dan juga baru tahu ada uang jajan untuk pembantu dari website ini . Tapi menurut saya kue/snack yang saya berikan tiap hari ke dia ( dua kali sehari) yang juga merupakan buatan saya sendiri harga modalnya rp 3000-5000 ( jadi sebulan kira2x 120rb-200.000) tapi kalau snack ini di beli di toko kue tentu harganya dua kali lipat.contohnya aja risoles isi daging di toko kue harganya 3000/buah nah pembantu saya ini saya kasi 2 kue rioles . Belum lagi kalau saya buat bolu keju,brownies,pizza,martabak telur,apple pie,dlll.

    Pernah saya hitung2x biaya dia mulai dari gaji rp 600rb+ makan 500rb+air pam,listrik utk tv radio dan kipas angin dia , dan juga hadiah bulanan ada +/-100ribu -150 rb. Jadi total perbulannya 1.2 jt -1.25 juta lebih besar dari UMR anak SMA yang kerja di pabrik. Sedangkan pembantu saya ini cuma lulusan SD saja.Belum lagi fasilitas rekreasi ke mal dua kali seminggu plus dia ikut liburan keluarga kami gratis ke : ancil,seaworld, rangunan dan mekar sari. Semua gratis plus juga saya foto dia pake kamera digital saya.
    Selama 1.5 tahun dia kerja sama saya total foto dia yang sy ambil pakai kamera digital saya ada 60 foto dan masih sy simpan di computer.

    Mengenai gaji 1.5 juta yang di iming2x yayasan. ini gaji baby sitter jadi ceritanya pembantu saya ini di bujuk untuk jadi suster dengan iming2x gaji 1.5 juta. tidur di kamar AC dan jalan2x ke luar negeri spt singapore. malayasia.

    Saya sudah coba kasi pengertian ke dia bahwa gaji suster/baby sitter pemula untuk seumur dia (18 tahun) hanya 600-700rb gak mungkin 1.5 juta seperti yang di janjikan yayasan,

    suster tidur dikamar AC iya jika suster tidur dengan anak majikan tapi banyak juga suster yang tidur di kamar tanpa AC.

    Jalan2x keluar negeri saya pikir gak semua majikan mengajak susternya untuk ke luar negeridan juga sulit untuk urus paspor sebab pembantu saya ini cuma lulusan SD dan umurnya baru 18 tahun, gak punya KTp gak punya akte lahir.

    Tapi mungkin pembantu saya ini dah di cuci otaknya oleh yayasan jadi dia cuma percaya kata yayasan.

    Saya kecewa banget dia nipu saya dan gak ada kata maaf untuk bilang kalau dia gak bakal balik lagi setelah lebaran karena dia tertark untuk jadi suster seperti yang di janjikan yayasan.

    Semua hadiah dan bahkan ongkos mudik 350rb yang kita berikan untuk dia rasanya sia – sia saja kalau tahu begini lebih baik di hemat untuk biaya pengambilan pembantu baru dari yayasan yang mana tadi pagi saya cek beberapa yayasan biaya adm sudah naik menjadi 600-800rb.

    Semoga yang saya alami ini jadi pelajaran berharga untuk ibu2x lainnya. Yang pasti yayasan pembantu memang selalu mau untung besar jadi jika pembantu mau jadi suster maka yayasan mendapat uang 1 juta dari si pembantu sebagai biaya kursus untuk jadi suster.
    Nah kan lumayan tuh untung yayasan jadi double ( 1 juta dari pembantu+ 600rb biaya adm dari kita)

    dan kita sebagai majikan yang rugi apalagi jika pembantunya seperti pembantu saya ini yang tidak tahu bersyukur dan terimakasih bahwa slama dia bekerja dengan saya dia sudah sy anggap keluarga bukan pembantu

  2. lauren says:

    Saya jadi penasaran dengan 40 ibu yang mengisi survey di atas . Apa pembantunya balik lagi setelah lebaran 2008 ini???Tolong bagi pengalaman dengan saya . apa yang kalian berikan sebelum mudik dan hadiah apa yang kalian janjikan sehingga pembantu kalian balik lagi.

    Untuk pembantu saya sebelum mudik sudah saya berikan hadiah seperti yang disebut diatas+uang mudik 350 rb.

    setelah mudik saya janjikan naik gaji jadi 650ribu dan per april 2009 jadi 700rb. plus setelah mudik langsung saya kasi bonus 300 ribu. Tapi dia gak balik lagi ke saya karena alasan dia atas.

    saya tunggu sharingnya

  3. Monika Tanu says:

    Sama, Mbak Lauren, saya juga sama penasarannya nih… Moms, pls share ya, fasilitas dan gaji yg moms sebutkan di atas itu apakah berbuah manis? (yaitu pembantu balik lg setelah lebaran kemaren) Satu hal yang saya pelajari Mbak dari para pembantu ini: sedikit sekali dari mereka yang melihat apa yang kita kasih. Kalo ketemu sesama pembantu pun yang dibandingin biasanya hanya gaji pokok saja, urusan apakah kerjanya kita bantu atau tidak, ada jeda istirahat atau ngga, sering jalan-jalan atau “dirumahkan” terus, biasanya sih boro-boro dibahas. Ga keliatan gitu loh. Kaya kita aja, yang keliatan kan kurangnya terus ^^

    Tapi ya balik lagi sih ke orangnya… saya rasa kita yang sama-sama “berprofesi” sebagai tenaga yang meng-hire mereka *oke, ga nyebut majikan deh, udah ga jamannya kayanya*, mesti kompak. Yang saya liat sekarang ini sih justru banyak yang jadi “banting-bantingan” harga… malah kita yang ngikutin pembokat… misal akhirnya kasi gaji gila-gilaan yang bisa 2-3 kali lipat pasaran, meng-hire beberapa orang sekaligus (ada lho temen saya yang suami-istri-2 anak tapi pake 2 baby-sitter, 1 pembantu dan 1 tukang masak… saya ampe bingung, 8 orang dalam 1 rumah??? ^^ Mesti kerja apa saya kalo mau ikut-ikutan standar mereka ^^)

    Yang kaya gini ini sih yang bikin mereka akhirnya dengan mudahnya kemakan apa kata yayasan… gampang kok bo cari kerja sekarang ini, di Jakarta pula, mana ada yang mau kerja sendiri tanpa asisten… gaji? Coba aja minta di atas 500, masa iya hari gini mulainya 350 rebong… buat beli HP ada ga nutup *hihihi* Kayanya kita-kita perlu neh ikutan kursus cara memahami pikiran para PRT :) ) *males bangetttt*

  4. alessandra says:

    1. Rumah Anda seberapa luas? Berapa m2?
    200m2
    2. Job desc PRT tersebut apa aja? (Nyuci baju pake mesin cuci / tangan? Masak? dll)
    nyuci pake tangan, keringin pake mesin cuci, pel sehari 2X, setrika, lap2 rumah dan pekerjaan standar lainnya.
    3. Kerja mulai jam berapa, selesai jam berapa (weekend “libur” ga? Ada semacem uang cuti ga kaya baby sitter alias BS?)
    kerja mulai jam 6, selesai jam 11.00, Istirahat sampai jam 15.00. Kalo sore ngepel ulang dan siram tanaman, kalo ga ada kerjaan nonton tv lagi.
    4. Kerja sendiri/berdua/bertiga, dengan sesama PRT lain atau BS?
    Kerja dengan BS ngasuh anak 3 tahun, PRT untuk rumah tangga saja
    5. Ada berapa anak di rumah, ada berapa orang dewasa di rumah?
    2 dewasa, 1 anak, BS + PRT
    6. Ada hewan peliharaan atau tidak?
    Ada, kelinci 1 ekor
    7. Activity untuk dia apa aja (misal: boleh jalan-jalan sama temen-temennya seminggu sekali, diajak ikut ke mall seminggu sekali, boleh maen ke rumah temennya, boleh pake telpon rumah untuk nelpon keluarga ato temennya dll)
    bebas, PRT jalan2 ikut ke mall atau mau main sama teman asal kerjaan beres. BS ikut anak ke mana aja anak pergi kecuali ke playgroup, jadi BS bisa istirahat kalau anak sekolah + tidur siang. Mereka masing2 punya HP jadi ga pake tlp rumah.
    8. Kebutuhan sehari-hari dia gimana; dia beli sendiri (udah termasuk di gaji dia) atau Anda yang beliin terpisah dari gajinya?
    dibelikan terpisah dari gaji
    9. Makannya gimana? Dibeliin sayur suru masak sendiri atau selalu dibagi dari masakan dalem?
    dibeliin sayur suruh masak sendiri. Kalau makan diluar selalu dibelikan dan pilih menu sendiri.. Kadang kalo PRT ga ikut saya bungkus biar ga sirik ma BS
    10. Terakhir: berapakah gajinya per bulan? Ada uang jajan per minggu? Ada bonus lainnya? Kalau ada, berapa?
    BS 825rb, PRT 425rb dikasih uang jajan masing2 10rb seminggu, bonus ga ada, paling suka dibelikan baju atau jajanan.

    Pertanyaan tambahan (per 27 Maret 2008) – saya tanyakan supaya bisa lebih ngasi gambaran:

    11. Apakah Anda dan pasangan sama-sama ngantor? Atau salah satu di rumah?
    Suami wiraswasta, aku Ibu RT
    12. Kalau PRT ini Anda bawa ikut ke mall, urusan makannya Anda yang pilihin atau boleh pilih sendiri? Dibatesinnya gimana? (Kalo Anda makan bakmi 15rebong terus dia pilih steak 30ribu kan bete juga… ^^)
    Suruh milih sendiri, tapi kalo restonya mahal suka saya kasih option lalu mereka yang tentukan mau makan apa.
    13. PRT Anda ini udah berapa lama ikut Anda? Anda ambil ke yayasan atau ngga? Kalo ngga, dari mana?
    BS dah 1 tahun, lebaran balik lagi, gaji dinaikan jadi 880 rb.
    Anehnya PRT (1thn jg) ga balik lagi padahal menurut saya kerjaannya udah sangat ringan.. Di kamar dikasih TV dan kipas angin sendiri. Ternyata dia ingin punya gaji 500rb… aq baru dapat gantinya udah berumur, saya kasih gaji awal 500rb karena masaknya ok.. 3 bulan lg mau dinaikkan jadi 550rb. Sistem saya ubah, cuci pake mesin, makan di dalam sama2…. btw, kepaksa pake 2 soalnya lagi hamil muda, BS mau diberhentikan mau ganti PRT buat urus anak biar salary lebih murah, tapi aq males cari lagi gantinya karena udah cocok ama kerjaannya. Takut menyesal kalo ganti pake PRT ternyata bolot…. Jadi aq pertahanin aja buat ngurus anakku berikutnya kalo lahir nanti.. (Dia BS balita seh.. tapi aq ajarin aja d nanti)

  5. maria says:

    1. Rumah Anda seberapa luas? Berapa m2? 90m2
    2. Job desc PRT tersebut apa aja? Nyuci baju pake tangan, Masak kadang2, sapu + pel ruangan selain kamar, Lap perabotan,antar jemput anak sekolah & les, mengurus anak sulung sy laki2 berusia 6th, lap mobil, sikat kamar mandi setiap hari
    3. Kerja mulai jam berapa 05.00, selesai jam berapa 21.00
    4. Kerja bersama BS
    5. Ada 2 anak di rumah, 2 orang dewasa di rumah
    6. Ada hewan peliharaan atau tidak? tidak ada
    7. Activity : boleh menerima telp dirumah & mengaktifkan HP selama 24jam
    8. Kebutuhan sehari-hari tersedia dirumah ( khusus dibelikan setiap bulan ) Pasta gigi, sikat gigi, sabun mandi, pembalut, obat2an, vitamin
    9. Makannya bebas dan masakan dalem ( tidak dibedakan )
    10. gajinya per bulan Rp. 400br. setiap hari saya sediakan sarapan pagi ( kue, mie, nasi uduk, dll )

    11. Saya dan suami bekerja
    12. Kalau PRT ini ikut ke mall, urusan makannya saya yang pilihin
    13. PRT ini baru 3 bulan, tidak dari yayasan; kebetulan sepupunya PRT lama yang pulang mendadak karena anaknya sakit

  6. lia says:

    Mbak Monik, salam kenal yaa…. mau ikutan sharing aja ttg masalah pembantu.
    Saya lagi pusing, pembantu saya habis lebaran sih balik kerumah, tapi dia bilang cuma 1 bulan aja soalnya dia mau jadi tkw ke Singapore. Pas saya telpon ke pembantu tante saya minta tolong dicariin pembantu ganti dikampungnya, eh pembantu tante saya bilang kalo dikampung semua pada pergi jadi TKI di Arab, Malaysia and Hongkong. Mereka yg jadi tkw rata2 sukses, gajinya ternyata antara 1.5 – 2 juta perbulan. Dan kalau mau kesana juga gak pake ongkos, jadi PJTKI yg nyalurin dia cuma motong gaji mereka 2 bulan aja. Dan para calon TKI ini gak keluar duit sama sekali. Bisa dibayangin kan, gimana gak pada tergiur semua tuh para pembantu utk kerja diluar negeri. Walaupun pembantu saya sudah saya nasehatin ttg banyaknya kasus TKI yg dianiaya majikan, tp dia bilang pasrah ama yg diatas. Ya sud deh… :(

  7. Monika Tanu says:

    Speechless deh kalo udah kaya gitu yak… ‘da emang baca Kompas juga menggiurkan bener, betul2 mengubah nasib deh. Kita bisa bilang “ya income segitu, kan expensenya juga gede”, tapi secara pembokat biaya idupnya nebeng majikan, ya ga berlaku kali ya…

  8. anisa says:

    hi mbak monik,
    ikutan survey-nya ya..
    saya masiy tinggal di rumah ortu, tapi semua prt sampe supir sy yg ngegaji,

    1. Rumah, LT: 400, LB:350 (2lantai)

    2. PRT ada tiga, satu udah tua (cuma masak aja), yg dua masih muda2, (bersih2 rumah-ngepel sehari sekali, setrika, nyuci tangan cuma bajunya anak sy aja-yg lain pake mesin cuci itu pun kita sendiri yg ngeoperasiin, tinggal jemur aja, nyiramin tanaman & bersihin halaman, kadang2 nyuapin & mandiin anak saya-tp nggak selalu, soalnya saya ibu dirumah, selama saya lagi hamil muda anak kedua niy, salah satu nemenin anak sy yg pertama ke sekolah)

    3. kerja mulai jam 4pagi sampai jam 9 malem, kl yg tua lbh males dikit, bangunnya baru jam 6…hee…tp mereka bangun jam berapa sih sebenernya kita g ada yg protes, dan tentunya tidur siang.

    4. kerja bertiga

    5. anak 1(2.5th), dewasa 5org

    6. burung 3ekor, hamster2 ekor, kura2 2 ekor

    7. kalo yg tua, tiap pagi pergi ke Ceragem(itu lhoo..terapi kesehatan yg gratisan, dari jam 10-jam12), yg muda2 kl akhir minggu mau pergi boleh, kadang2 diajak ke mall/supermarket sama kita, tapi jarang sih…
    kalo nelpon, mereka udah pada punya hp sendiri
    tv & radio ada sendiri di area-nya mereka

    8. kebutuhan sehari2 beli sendiri, kecuali sabun untuk cuci pakaian dibelikan.

    9. makan ikut kita, tapi kadang2 mereka pengen beli sayur sendiri, uangnya ikut uang belanja kita.

    10. gaji, yg tua 500rb (abis…masak doang siyy, udah gitu tiap pagi pergi pula…ngalah2in saya..hihi), yg masih muda 550rb, yg satunya 400rb (soalnya blm setahun, masih baru), THR ix gaji, bonus, kalo ada acara dirumah, atau ada yg ulang tahun antara 20-50rb.

    11. saya sama mama dirumah. yg lain: papa, suami dan adik ngantor.

    12. kalo makan diluar saya yg pilihin, atau dikasih dua dari alternatif yg saya pilihin.

    13. kalo yg tua ini emang udah ancient history banget…hehe…ikutnya dah dari jaman mama masih jadi pengantin baru…duenggg….
    kalo yg muda pada belum ada 2 tahun lah..
    yang satu udah setahun, abis lebaran kemarin dia ngajak temennya satu lagi, emang saya yg minta, krn sy lagi hamil lagi…takut dia nggak betah kalo pekerjaannya tambah berat.

  9. Mimie says:

    Salam… saya adalah dari Kuala Lumpur, Malaysia. Berbangsa Melayu, berusia 29tahun (1980) disini ingin bertukar2 pandangan bersama anda semua berkenaan PRT.

    1. Rumah Anda seberapa luas? Berapa m2?
    Rumah apartmen, mempunyai 3 room 2 bath, luas 750 kaki persegi. Kalau di malaysia ngak pakai m2, jadi ngak tau berapa pakai m2.. sorry..

    2. Job desc PRT tersebut apa aja? (Nyuci baju pake mesin cuci / tangan? Masak? dll)
    7pagi- bangun siapkan sarapan anak ke sekolah, cuci baju mesin, sidai baju, sapu/mop lantai (2hari sekali), kemas kamar hanya seminggu sekali, masak tengahari (12pm) terus bawa ke malam. Tidurkan anak2 PRT ikut tidur juga.
    3. Kerja mulai jam berapa, selesai jam berapa (weekend “libur” ga? Ada semacem uang cuti ga kaya baby sitter alias BS?)
    Kerja dari 7pagi. PRT ikut waktu tidur saya.. kebiasaannya jam 8malam udah nonton tv sekali dengan saya, malam ngak ada kerja lagi, istirehat aja.. saya biasa tidur jam 11malam.
    2 minggu sekali akan hantar pulang ke tempat kerja suaminya, selama 2 hari sabtu & ahad.. (suami PRT kerja kontrak)

    4. Kerja sendiri/berdua/bertiga, dengan sesama PRT lain atau BS?
    PRT kerja sendiri aja, weekend saya yang akan masak.

    5. Ada berapa anak di rumah, ada berapa orang dewasa di rumah?
    Saya, suami dan 2 daughters 4 and 5 years.

    6. Ada hewan peliharaan atau tidak?
    Ngak ada..

    7. Activity untuk dia apa aja (misal: boleh jalan-jalan sama temen-temennya seminggu sekali, diajak ikut ke mall seminggu sekali, boleh maen ke rumah temennya, boleh pake telpon rumah untuk nelpon keluarga ato temennya dll)
    Dia bebas lakukan aktiviti jika selesai kerja.. tapi saya ngak begitu cerewek, jika dia udah jaga dan layan saya sudah bagus. Setiap kali saya ke mall, dia ikut juga, kadangkala dia ngak mau ikut, mau nonton aja di rumah.

    8. Kebutuhan sehari-hari dia gimana; dia beli sendiri (udah termasuk di gaji dia) atau Anda yang beliin terpisah dari gajinya?
    Kalau pulsa (dia rajin telpon anaknya di jawa timur setiap malam) dia yang akan beli sendiri dan pencuci muka. Saya hanya bagi sabun mandi, ubat gigi, berus gigi, shampoo. Pakaiannya diberi dan dibeli oleh saya.

    9. Makannya gimana? Dibeliin sayur suru masak sendiri atau selalu dibagi dari masakan dalem?
    Dia akan makan apa yang majikan makan atau apa aja yang dimasaki oleh saya atau PRT.

    10. Terakhir: berapakah gajinya per bulan? Ada uang jajan per minggu? Ada bonus lainnya? Kalau ada, berapa?
    Sebulan diberi RM500.00 (IDR1juta500ribu) untuk mgasuh 2 org anak, tetapi PRT saya juga memberi syarat jika saya mempunyai baby kecil atau 3 org anak kecil harus diberi RM550.00 sebulan. (IDR1juta = RM350.00)

    11. Apakah Anda dan pasangan sama-sama ngantor? Atau salah satu di rumah?
    Saya dan pasangan berkerja.. saya dari jam 8.30pagi-6.30petang. Isnin-Jumaat.

    12. Kalau PRT ini Anda bawa ikut ke mall, urusan makannya Anda yang pilihin atau boleh pilih sendiri? Dibatesinnya gimana? (Kalo Anda makan bakmi 15rebong terus dia pilih steak 30ribu kan bete juga.
    Akan ikut ke mall sekali, apa yang majikan makan dia juga makan, tetapi kebiasanya PRT saya segan sama saya dan ngak mau makan, hanya minum.

    13. PRT Anda ini udah berapa lama ikut Anda? Anda ambil ke yayasan atau ngga? Kalo ngga, dari mana?
    PRT udah ikut sejak November 2008 hingga August 2009 dan pulang ke Jawa Timur untuk hari raya.. janjinya lepas adiladha mau ke Malaysia semula.
    Hahaha.. dia ngak punya permit sama suaminya.. illegal.. tetapi saya harus berhati2, jika polis dapat tangkap saya bisa didenda RM10,000.00.. Tapi, Ahamdulillah PRT tidak pernah ditahan kerna saya telah menukar imejnya jadi kaya orang melayu dan bertudung kepala.
    Jika saya ambil dari agent/ejen saya perlu/butuh membayar ejen sebanyak RM8,000.00 dan bulan-bulan perlu bayar RM400.00 kontrak 2tahun. Saya mpunyai sejarah hitam, pernah ambil melalui ejen, tetapi PRT kerja selama 3 bulan dan lari/kabut ikut cowok Indonesia.
    Namun hingga kini saya ngak ada PRT, saya urus sendiri aja, dan menghantar anak ke rumah jiran yang perlu dibayar sebulan RM300. untuk 2 org anak. Saya udah bisa jimat banyak, kerna ngak perlu bayari bil2 letrik dan air yang tinggi setiap bulan. Dulu sewaktu ada org atau PRT dirumah bulanan letrik dan air ialah RM120.00, semenjak ngak ada org waktu siang hari di rumah hanya perlu bayar bil letrik/air RM50.00.
    Uang dapur juga makin kurang, dulu ada PRT masaki waktu siang perlu RM600.00 sebulan, sekarang hanya RM300.00.

  10. erna yusuf says:

    ati2 pada pembantu anda yang bekerja di rumah..walau udah digaji gede tetap nga jujur. seperti pengalaman yang saya alami. Diwaktu saya pulang kerja saya ganti baju. di baju tersebut ada beberapa uang 20 ribuan saya ingat sekali. tapi setelah beberapa saat saya tinggalkan pakaian tersebut.. saya mau ambil uang itu tapi telah ditukar sama uang pecahan 10 ribuan. Ngak jadi masalah dengan nominalnya sih.. tapi kejujuran seorang pembantu rumah tangga itu yang jadi masalah. yang kecil aja mau di ambil apalagi yang besar. jadi hati2 saja dengan pembantu dirumah anda. banyak cara untuk melakukan kecurangan oleh seorang pembantu.walau itu pembantu yang dibawa oleh orang kampung sendiri.. ok.

  11. widia says:

    ga ada habisnya deh klo ngebahas soal pembantu. mau kita baik segimana baik pun, tetep aja ladang di tetangga lebih bagus drpd di rumah sendiri. Pengalaman aku sih, klo ga nyuri uang ato barang, pasti larinya nyuri makanan. Padahal makanan ga kurang, dikasih cemilan, dan suka diajak jalan ke mall. Gaji juga minimal 500 rb. Biasanya PRT pada minta balik ke kampung seudah garansi dr yayasan berlalu…paling sebel deh kalo udah begini. Pembantuku yg kemaren keceplosan ngomong kalo tiap 2 bulan sekali dia ganti majikan krn disuruh sama yg bawanya.

    Rasanya susah sekali nemuin prt yg bagus saat ini ya mon. PRT di rumahku ga ada yg awet tp anehnya klo BS bisa awet sampe lebaran berikutnya. di aku sih, ada 2 anak. Dari umur 18 bulan sd 3 taon, aku pake 2 BS, para bs itu selain ngasuh anak juga ngerjain kerjaan RT . sayangnya para bs itu pada kawin jd cuma bertahan 1 taon tp hubungan kami msh terus terjalin..para bs itu msh sering telpon ke rumah sekedar melepas kangen.

    Saat ini, krn saking sering di BT in prt, aku putuskan utk totally @ home..ngurus rumah dan si kembar. Ternyata memang bisa…walau cape banget. Jadi utk para mommy, kita bisa hidup kok without prt…drpd cape ati mending cape badan. Dan pengalamanku, hidup yg kami jalani lebih enjoy dan fun krn bebas dr cape ati gara gara yg namanya pembantu

  12. tanti says:

    Saya ibu muda yang bekerja dengan 1 anak umur 11 bulan. guna memperlancar kegiatan saya, akhirnya saya mengambil PRT saat anak umur 3 bulan. Sempat gonta-ganti PRT juga. PRT pertama pulang karna ada masalah dgn suaminya. Kemudian, PRT kedua tidak krasan dgn alasan kompleks perumahan sepi, tp setelah diusut ternyata minta gaji tinggi (padahal sudah ditawarkan gj 500rb/bulan) dan akhirnya skolah BS. Akhirnya, dapet PRT yang krasan sampe skrang. PRT bertugas bersih-bersih rumah (45 m2), masak, cuci baju pake tangan dan yang utama adalah momong baby. Jadi urusan rumah tidak terlalu saya bebankan. makan ikut dengan kami, dan kebutuhan bulanan disediakan. Untuk pekerjaannya ini kami berikan 500rb per bulan.

  13. nelly says:

    wuuuaaahhh…ga nyangka..
    ternyata sharing masih berlanjut. kayaknya dulu sharing sekitar 1,5thn yang lalu.. ^^ memang se, prt tidak bisa lepas dari kehidupan ibu bekerja.

    sekedar sharing yang baru…
    dengan fasilitas yang dijanjikan, prt / nanny -nya balik ga si ?

    jawabannya iya dan tidak.

    prt-nya ga, nanny-nya balik.

    sebagai informasi aja..

    prt gaji 500rb + bonus 1 kali gaji, kerjanya paling 6-7 bulan sampai lebaran. pulangnya seminggu sebelum lebaran -.- dianter ke halte bis.

    nanny gajinya 680b + cuti 40rb x 2hari, kerjanya dari abis lebaran. bonus uang ujian (dia ikut ujian suster) + gaji 1 bulan + kue untuk lebaran.

    setelah balik, kerja nanny tidak sebagus sebelumnya. bisa ijin cuti semaunya.. (ini mungkin karena aku lemah juga, ga tega). bangun siang, jam 7… kerja ga konsen (ga selalu, tapi jadi banyak urusan), hp dua, minta naik gaji mulu… walaupun gajinya sudah dinaikin jadi 860rb + cuti @50rb x 2 hari… dengan pertimbangan kalau ambil di yayasan, gaji yang pengalaman (tapi bukan suster baby) sekitar segitu. pegang anak umur 3,5thn.

    perkiraan, dia balik karena masih menjalin kasih dengan pacarnya, yang kerjanya dibelakang rumah.

    kesimpulan (di jakarta, krn domisili di jkt):
    susah dapet prt atau nanny yang royal.. skrg kebanyakan sudah money oriented. kalau kerja milih. jadi kalau dapet yang loyal, hargailah mereka… jangan dengan memberikan uang tanpa alasan (karena itu akan mendidik mereka jadi kebiasaan). belum kepikir cara yang efektif juga se…

    aku bakalan sering2 ke website ini ni.. walaupu ga kenal sama yang punya..
    salam kenal ya, mon… websitenya jadi tempat curhat… hihihihi.. untung belum di closed.

    thanks, monik..

  14. Monika Tanu says:

    Salam kenal, Nel, iya mari curhat soal PRT… ga pernah ada habisnya selama kita pake jasa mereka :) ) Bener, kalo di Jakarta LUPAKAN deh yang namanya mau dapet PRT (kalo BS, aku ga ada pengalaman) yang kerja karena “ngeliat” kita… sepertinya sih mereka cuma kerja ama kita ya in term of money aja… jadi begitu ada tawaran lebih tinggi, meski bedanya cuma 50 ribu, ya udah deh… babay… mau kita udah baek kaya apa ama mereka, ga diliat… Dan mungkin kita juga harus mulai “bahu-membahu” membuat standarisasi soal gaji, bonus dll ini ya. Misal ada yang demi dapet PRT terus ngasi gajinya 2 kali lipat dari standar gaji pada umumnya, ya udah deh, rusak pasarannya… kaya PRTku kemaren, di aku kerja berdua, (padahal anakku cuma satu, rumahku kecil, jadi kerja tuh santei banget… bisa tidur siang segala rupa… demi deh, supaya betah) tetep aja tuh minggat ke yang PRTnya 3 orang dan 1 BS dalam 1 rumah…(anaknya padahal cuma 1 loh, saking bapak ibunya ngantor dua-duanya) Jadi akan selalu ada langit di atas langit… kita gaji PRT sampe 750 ribu pun, akan ada aja yang menggaji sampe 1,5 juta (‘kali yaaa…) Atau 2 juta? Whualah, S1 aja kalah bo! Hahaha.

    Nah kalo udah kaya gitu, masa kita mau terus kejer-kejeran ya ga sih… Lagian mau ada 3 pembantu dalam satu rumah, gajinya masing-masing 1 juta, kalo mereka males ya males aja. Ga ada hubungannya tuh kayanya, attitude ama gaji. Cape deh… hehehe…

  15. poppy says:

    Hai jeng monika, ikutan komen yaa

    mendingan pake prt yg pulang pergi aja kalo saya sih. lebih gesit (atau buru2 kerjanya ya?) krn mereka punya 2-3 majikan dlm sehari. yg penting rmh standard bersih (ga usah sempurna, kl mo sempurna mending di kerjain sendiri), cm jeleknya mereka suka bolos kerja, tinggal kita nya aja bikin rule bareng dia biar ga bolos, misalnya ada cuti tiap hr minggu, tp kalo ga masuk pas hr kerja hrs ganti di hr minggu dll), gaji biasanya tergantung nego, sekitar 300-400 rb sama makan siang (kalo dia masak buat kita). mreka rata2 lebih setia/betah krn udah rmh tangga biasanya jd fokus kerja.

    Kalo prt yg nginep tuh, suka bete in, udah kita kasih nginep + makan gratis, kadang suka seenak jiwa gitu kerja nya (males), gaji minta 500-600, baru datang udah minta pulang (belom wktnya gajian tuh) ato ga br brp bln udah minta pulang (ga ampe lebaran), trus di dinding kamar nya suka di coret2 in kisah cinta nya / kangennya ama pacar nya or gebetannya, emang yg beli cat tembok dia apa? hehehe
    apalagi kalo dpet yg yg inlove gitu, ampun jam nya tidur malah telpon2 an jd bangun sk kesiangan, bete kan?

    lgpula stok yg kerja pp lebih bnyk dan nyari nya ga susah2 amat dan gak perlu ganti ongkos ke kampung/agen

    terserah sih …..

  16. Monika Tanu says:

    Halo Mbak Poppy,
    Nah dulu saya pernah pake PRT harian juga, bener kaya Mbak Poppy bilang, penyakitnya ya itu, kalo lagi mau kerja ya mereka kerja, lagi ga mood ya udah… meliburkan diri… padahal namanya kerjaan rumah tangga, mana ada sih critanya liburan :D So agak sulit buat saya yang waktu itu kondisinya baru lahiran caesar… plus tinggal ga sekota ama ortu. Memang kalo PRT hariannya rajin dateng, problems solved. Jadi ujung-ujungnya, hoki-hokian kita lagi deh, dapet yang bener apa ga. Kalo dapetnya bener sih memang ga perlu pake yang nginep…

  17. Nina says:

    Anak sy 3, yg plg gede 15 th, 7 dan 5 th (sekarang), tanah 120 m..rumah 110m2

    Sy dulu sempat sampai punya 3 prt. sy byr terakhir 650 rb, yg ke dua..gaji awal 400 rb..tp..berhubung yg kedua..tiap 2-4 bln berganti orang..ngak pernah lebih dr 400.rb…. yg ke 3 pulang pergi…sy kasi 300 rb perbulan, kerjanya ..setrika dan ngepel kamar sy.

    Prt yg senior (usia 40)..nikah lebaran lalu…yg ke dua pulang nggak balik..dan saya tdk cari org lagi. Sy cape..dengan pbt yg hobinya main hp..tp kdg berusaha mengerti bhw mrk kesepian tinggal dirmh org.

    Namun sy bru mengerti makna sebenarnya dari pb rt..the real prt..pahlawan rumah tangga…ketika akhirnya prt yg pp…menawarkan dirinya utk menjadi pembantu pp yg ++ dari jam 6 pagi sampai jam stg 7 -7 malam…

    ketika sy menelusuri kehidupannya..sy terharu…dia ada 3 anak, suami …jual bubur namun sering kambuh sakit jantung dan tidak punya rumah..tiap thn selalu bingung..cari , pindah dan byr kontrakan.

    cita-citanya utk anak2nya lumayan….akhirnya saya berpikir sendiri…..apakah saya hrs mengikuti standart gaji..prt…sementara ..seorang ibu yg tidak berhenti bekerja dari pagi ke malam…pulang kerumah dan mengurus rumahnya…
    cukupkah standard gaji PRT..skrg utk membantu dia menunaikan kewajibannya sebagai orang tua dalam memberi pendidikan anak-anaknya? adakah sisa uang utk membeli makanan bergizi utk anaknya?

    Akhirnya sy putuskan daripada saya bermewah-mewah dengan lebih dari 1 PRT….lebih baik sy berikan dia gaji yg lebih ( sy naikan ke 900 rb perbulan) dan saya bertekat apabila rejeki lbh baik, akan sy usahakan sampai UMR.
    ditambah bonus..apabila dia pulang diatas jam 7 malam dan menginap dirumah saat saya dan suami berdua..diluar kota. Jadi skrg tidak ada prt yg menginap permanen, dan saya hrs merelakan diri utk bgn pagi menyiapkan sarapan buat anak yg plg gede krn sklhnya pagi dan mencuci piring stlh makan malam.

    ketika sy dpt rezeki lebih taun lalu..sy kasi dia bonus tanah..dan alhamdulillah dg izin Allah, tahun ini prt sy sudah menempati rumahnya sendiri. sy jg sering ajak anaknya jalan dg anak saya ke berbagai wisata spt dufan dan kidzania..

    Namun hikmah yg terasa, kami menjadi lebih dekat dg anak-anak. Inti..dari pesan saya….carilah prt yg memang ada niat ikhlas utk bkj demi keluarganya…bukan remaja remaja yg ingin menikmati kehidupan kota….dan menghamburkan uang gajinya.

    Salam

  18. botoh says:

    Hi mba, ikutan nanya yaa… di rumah kami hanya ditempati 3 orang saja. Saya, suami dan ibu saya. Kami belum mempunyai anak. Luas bangunan rumah kami 140m2. Kami mempekerjakan 1 pembantu yang pulang hari, bekerja mulai dari jam 10.00 pagi s/d selesai . Biasanya hanya sekitar 3 jam sudah selesai, tapi kita ounya perjanjian untuk batas maximal adalah 6 jam perharinya, tp itupun jarang sekali. Pembantu tsb tidak pernah ada hari libur (apakah seharusnya mendapatkan hari libr juga? karea kebetulan di komplek rumah saya kebanyakan pembantu tidak pernah mendapatkan libur? Setiap hari, saat pembantu pulang, saya selalu membawakan sebagian makanan yang dia masak untuk kami. Pekerjaannya selama ini mencakup memasak, menjemur (mencuci baju dilakukan oleh saya dengan mesin cuci ), mensetrika, membersihkan rumah + kamar mandi.Kira2 berapa gaji yang sepatutnya dia terima ? Dan jika suatu hari saya mempunya anak, apakah gajinya pun harus bertambah? (saya tidak akan memberikan pengasuhan anak saya kepada pembantu ). Terimakasih mba :)

  19. botoh says:

    Hi mba, maaf ada yang terlupakan , masih menyambung dengan pertanyaan di atas, pembantu saya baru bekerja dgn saya selama 3 bulan. Apakah saya sudah sepatutnya membrikan THR ? Dan bagaimana cara menghitung THR tsb? terimakasih :)

  20. Monika Tanu says:

    Halo Mbak Botoh… wah, kalo nyucinya udah pake mesin cuci, terus dapet bawaan makanan segala, kayanya udah enak banget ya Mbak kerjanya. Apalagi kalo Mbak belom punya anak, berarti beban kerjanya ringan sekali… kalau sekarang gajinya berapa Mbak? Bisa tolong dishare? Supaya dari Moms yang lain juga bisa kasi masukan yang lebih spesifik. Kalau di daerahku, Jakarta Timur masuk Bogor, pembantu harian biasanya gajinya sekitar Rp 300,000 – 400,000/bulan. Itu sekitar 6 hari kerja gitu. Dan Mbak sendiri ngantor apa ngga… (keliatannya ngga ya, kalau membaca dari statement terakhir ^^) kalau ngga, otomatis kan kerjanya si PRT ini hanya sebatas ngurus RT, biasanya sih sebaiknya menuruti standar gaji (dan standar libur) yang berlaku aja ya, istilahnya “biar ga jatohin pasaran”… IMHO lho… kalau ada Moms lain yang berpendapat berbeda, boleh aja ya dishare…

  21. Monika Tanu says:

    Kalau soal THR, karena aku mencoba memberlakukan prinsip “memperlakukan PRT seperti karyawan” (MESKIPUN!!! Hasil yang diharapkan ga bisa sama dengan hasil yang diperoleh kalau diberlakukan pada orang dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi –> long story lagi neh soal ini, later deh sharenya), THR sepertinya baiknya baru diberikan setelah min. sekali 6 bulan kerja, dengan sistem pro rata ya… lagi-lagi supaya ga “jatohin harga pasaran” aja, kan kita juga ga enak kalau akhirnya kita kasi segalanya di atas rata-rata, malah ntar dijutekkin tetangga… hihihi… (karena kejadian tuh, pernah ada kasus temenku yang antar tetangga ribut gara-gara PRTnya pindahan dari rumah yang satu ke rumah tetangganya, karena gaji dll lebih tinggi ^^) Apalagi jaman sekarang gaji tinggi dll tetep ga jadi jaminan PRT akan awet ama kita… plus di atas langit kan selalu ada langit… okelah kita berani gaji lebih tinggi di atas orang lain, tapi siapa yang menjamin bahwa ga ada orang diluaran yang berani gaji 2 bahkan 3 kali lipat dari gaji yang kita kasi?

    Pada akhirnya sepertinya kita para ibu-ibu emang mesti bikin standarisasi gaji PRT juga neh kayanya… supaya ga terus aja pusing urusan kaya gini… PRT pindah hanya karena beda gaji Rp 25.000-Rp 50.000. Kan males ga sih ganti-ganti orangnya, ngajarin orang baru lagi cara-cara kita, adaptasi lagi ama kepribadian dia dll?

  22. menie says:

    ikutan sharing yah..
    aku punya prt 1 gaji 550rb, kerjanya dr jam 6pagi = siram kembang, urus anak yg besar-3thn (makan, mandi) setelah anak yg besar sekolah baru mandiin yg kecil-3bln, lalu dia masak (makanannya), lalu nimang2 yg kecil, lalu beres2 rumah(sapu+pel), cuci baju udah ada prt pp(cuci baju+gosok+sapu pel 1x = 300rb), 8bulan kerja 4xpulkam, weleh2.. suka telp2 kekampung, kalo ada masalah (dikampung) dikit aja atau ditegur dikit, udah keluar BEGO MODE nya, bengong2…
    terakhir pulkam bilangnya sakit, tapi udah 1bulan berlalu tanpa kabar, no hp nya diganti, oiya sekedar fyi aja hpnya aku beliin sebagai bonus 1bulanan (lahir) anakku yg kecil.
    kalo dibikin list kerjanya kok kayaknya dikit jg ya..
    1. siram kembang
    2. mandiin + suapin anak yg gede (yg kecil asi jd ga pake botol2an, aku ftm jg)
    3. kasi makan piaraan (anjing)
    4. masak (suka2 dia, ga kemakan sama org rumah, lain seleranya, jd itung2 dia masak buat dia sendiri)
    5. pel kalo kotor (dapur-abis masak), rumah yg pel prt pp.
    6. gendong2 anak yg kecil(gara2 itu anakku jd bau tangan… ga perlu jg digendong2, secara dia kepengen punya anak cowo, anaknya 3 cewe semua)

    kalo udah malam jam 7an (anak yg gede udah selesai mkn malam, ganti baju, udah tinggal, dia mau ngapain terserah, anakku tidur ama aku

    untung prt pp (nenek2) masuknya rajin(setiap hari), tp suami marah2, gara2 udah ga ada prt, aku jd sibuk (anak yg gede makannya susah, paling cepat makannya 1/2jam, pernah sampai 3jam, tambah lg sekolahnya jam 8pagi, 7.30 udah hrs berangkat, jd aku bangun jam 6pagi harus uber dia makan trus mandi, trus dia berangkat sekolah sama suami berangkat kerja, baru aku urus anak yg kecil mandi, masak, siang anak pulang sama supir, trus mkn siang, siang jam 3 ikut klub chaki(seminggu 2x-kfc)

    emang kalo ga ada prt susah, tp kalo ada jg makan ati… jd dilema…

    kalo ada kita jd bs bangun lbh siang(sempat tidur siang), tp jd bikin kt keluar sifat pemalas… hehehe…
    oiya dirumah ada 1kakak perempuan(blom merit) dan ayahku jd 1rmh 4org dewasa dan 2 anak2.
    mereka bantu2 jaga anakku, tp jgn harap dibantu dipagihari(soalnya bangunnya rata2 siang-jam 9an…)

    sekarang lg bolak balik keyayasan cari prt(tp katanya kosong sampai abis lebaran) adanya bs(kemarin nanya gajinya 1,2jt wew, mahal bgt, soalnya bukan buat jg yg baby tapi yg 3thn…)

  23. Monika Tanu says:

    Hmmm… sepertinya memang sekarang “load” kerjaan ga ngaruh ya untuk pertahanin PRT… ya udah lah, kita ibu-ibu bikin “hukum” sendiri aja, bikin standarisasi yang setidaknya sama dimana-mana. Hahahaha… Iya sekarang PRT udah punya tips tersendiri, kalo mau melarikan diri dari majikan sebelomnya, gampanggg… tinggal ganti HP… ^^

  24. ian says:

    wah mohon maaf apabila sebelumnya lancang nih masuk blog ibu2 hehehe….. saya jadi tertarik buat sharing juga nih. mungkin bisa berbagi pengalaman berharga buat ibu2 semua.

    begini, belum lama ini saya ada pembantu 2 orang, yang satu sudah sekitar 3 tahun, yang 1 lagi baru 3 bulan dibawa oleh yang pertama.

    saya tinggal bersama orang tua saya yang kerja kantor tiap hari keluar rumah, sedangkan saya bekerja dari rumah. praktis yang mengawasi pembantu adalah saya. pembantu yang pertama ini mungkin rasa belah kasihannya terlalu besar atau bagaimana saya tidak tahu, atau takut atau apalah.

    yang jelas pembantu yang pertama ini dengan beraninya telah berpacaran dengan pembantu laki2 dibelakang rumah, ini dikarenakan kami sangat amat relax mengenai aturan rumah. dalam arti si pembantu boleh keluar rumah siang maupun malam. mungkin sudah naluri manusia untuk berpacaran ya, tapi ada hal lain yang lebih gila. disebelah rumah kami kebetulan ada bangunan rumah yang belum jadi, nah pembantu kami ini dengan lancangnya ngasi tukang2 yang kerja di sebelah makanan yang kami beli dari kantong sendiri!!! sampai2 ayah saya marah besar karena aqua galon yang biasanya habis untuk orang ber 6 termasuk saya dalam 2 minggu ini beberapa hari saja sudah habis. jadi 1 bulang kebayang bisa berapa kali ganti galon. belum lagi telur 20 buah yang baru dibeli, masa 3 hari sisa 7 buah, sedangkan orang tua saya waktu itu sedang keluar kota, dan saya tidak makan telur 1 pun. masa 2 pembantu makan telur 2 butir perhari? mewah sekali hidup mereka lebih mewah dari majikan, hahaha……..

    ya seperti kata pepatah, sepandai2 tupai meloncat toh akhirnya jatuh juga. kelakuan pembantu kami akhirnya ketahuan juga, setelah saya menangkap basah pembantu saya yang pertama sedang asik ngobrol dengan mesra dengan pembantu di belakang yang bediri diatas tembok rumah saya! (mustinya kl diluar negeri kan udah trespassing tuh).

    akhirnya ya kami mengsidangkan mereka, eh yang ngotot ga merasa bersalah yang pertama itu, malah tak ada kata maaf kecuil pun yang keluar dari mulut dia. yang kedua sih ngaku setelah dikonfront. yang pertama baru nangis sujut2 setelah kami bilang mau lapor polisi atas kelakuan mereka. sepertinya semakin kedepan qta generasi penerus semakin tidak memerlukan pembantu, karena semakin lama pembantu itu juga saling konfirmasi satu sama lain. kalau kerja berat gaji rendah pasti ga mau, kalau kerja ringan, gaji besar, rumah mewah, pasti cepat datang.

    ini saran saya plus saran dari beberapa teman yang sama2 curhat;
    1. cari pembantu yang masi kecil dalam arti masi blum tau dunia perpacaran dsb.
    2. cari pembantu yang janda, kalau masih berkeluarga, apalagi ada anak dan suami dikampung, biasanya si pembantu disetir suaminya, suru pulang lah, alesan anak sakit lah, waduh jadi ribet.
    3. cari pembantu jangan yang suka melawan orang tuanya, seperti melawan ketika disuruh pulang ato kawin, karena perilaku seperti ini nantinya akan beralih ke qta sebagai majikan, pembantu itu akan secara otomatis melawan ataupun berbohong ketika ditanya tentang sesuatu atau barang hilang. bagaimana cara tahunya? yah harus ada dirumah plus nguping sewaktu2 kalau mereka lagi nelpn hehehe….
    4. jangan tinggalkan rumah dalam keadaan kosong hanya diisi pembantu. pembantu dulu lain dengan sekarang. dulu lebih sopan, barang majikan hanya majikan. sekarang lebih ingin tahu, ada barang nganggur ya dicoba aja toh majikan ga tau kalo barangnya dipake.
    5. kalau ada uang lebih sebaiknya menginstall kamera pengawas untuk mengawasi gerak gerik mereka. soalnya kalau qta asal ngomong nuduh yang nggak2 mereka bisa ngomong ”ibu ada bukti ga” kalau ngga ada jangan asal nuduh dong. nah kalau ada bukti otentik mereka ga akan bisa ngomong apa2 jamin 1000000% !!!…..
    6. sebisa mungkin jangan tinggalkan anak kecil bersama pembantu atau baby sister sendirian, karena qta ga tau apa yang akan mereka perbuat kalau qta ga ada disamping buah hati qta. sorry, mungkin saya terlalu negatif, tapi setelah melihat beberapa rekaman kekejaman pembantu yang sampe nendang kepala anak kecil jadi miris (videonya cari aja di web banyak)…
    7. ga usah terlalu baik buat pembantu. saya sudah terlalu baik tapi dibalas sama air tuba. saya sebutkan saja sebagian kecil kebaikan saya; kalau jajan mcd, kfc, martabak, pempek, sate ayam dll selalu dibelikan 1 porsi per pembantu. duit 100 ribu perminggu kusus buat mereka beli makanan di pasar buat masak sendiri diluar gaji pokok. pulsa hp yang ternyata dipakai buat pacaran bukan nelpon keluarga seperti yang dibilang. bebas keluar masuk siang malam ternyata siangnya bukan bersih2 rumah malah makin ke tetangga belakang yang satu pacaran yang satu ngegosip, rumah ditinggal kosong, ga salah tuh???

    oke sekian saja sharing dari saya, semoga berguna untuk ibu2, semoga lebih awas untuk memilih pembantu. memang tidak semua pembantu itu jelek, pasti ada yang baik. tapi tidak ada salahnya untuk waspada dan mencegah daripada kecolongan dll………

  25. Monika Tanu says:

    Oh wow. Mas Ian, welcome to the blog, seneng deh sharenya panjang dan apa adanya. Boleh ya nanggepin terutama soal saran-sarannya:
    1. Soal UU bates usia mesti min kerja 18 taun, mgkn sekarang bisa jadi kendala utk tips yang ini ya… while kalo udah umur > 18 taun sih definitely lah ntar kenalan ama cowo lah, apalagi jamannya udah HP-HPan gini, orang salah telpon aja bisa langsung digaet jadi teman telpon-telponan sampe subuh… apalagi yang ga kalah ngerusak: sinetron!!! Yang isinya semuaaaaaaaaaaaa soal cinta-cintaan (dan dalam batas takar yang ga lazim)
    2. Setuju. Udah ngalamin :) )
    3. Urusan nguping sih sekarang kayanya udah susah ya Mas, soalnya udah teknologi HP. Kalo dulu jaman pake telp rumah masih bisa…
    4. Kalo aku, tipsku adalah selalu mengunci kamar yang sifatnya sangat privat, misal kamar tidur utama. Kalo kamar lain ya udah lah, pasrah. Soal sofa dll mau dinikmati ama PRT selagi kita pergi, apa boleh buat. Ga bs dihindari ya kayanya. Kalo ga mau ribet urusan kaya gitu emang ga usah punya PRT hihi. PRT jaman sekarang soalnya beda ama jaman dulu. (ngalamin banget – ortu punya PRT jaman Indonesia belom merdeka) Buat Mbak Aisyah, kalo soal ini, sorry Mbak, bukannya kita membeda-bedakan manusia ya… cuma emang harus diakui cukup banyak PRT yang standar kebersihannya ga sejalan ama kita… misalnya nih…aku sempet punya PRT yang kalau masak, nyicipinnya ga ditaro ke tangan, tapi langsung dari sendok dan sendoknya nyemplung lagi ke masakan…! Aku aja masak untuk keluarga kalo nyicipin sendoknya ga pernah masuk lagi ke sayur yang dimasak… karena itu kan biar gimana juga udah kecampur ama liur kita, ga pantes dikasi ke orang laen… ada lagi yang hobi ngeludah di lantai…. iya sih lantai teras belakang, tapi kan kalo anak maen ke area tsb dan nginjek ludah dia?
    5. Nah kalo ini sih saya ga kuat mental untuk find out fakta yang ga sesuai harapan, malah ntar makan ati bari ga bisa negur. Hihi. Kecuali emang ada satu kasus yang memang “perlu dibuktikan” itu :)
    6. Setujuuu! Bukan apa-apa, ga jauh2, kita aja ada lah bosen2nya jaga anak sendiri, ga lagi PRT yang notabene ga ada ikatan batin apa-apa ama anak kita… kita aja bisa bete dan ga sabar ama anak, kadang ada juga kan godaan untuk bentak anak sendiri, ga lagi PRT? Ya balik lagi sih ke standar pribadi kita. Kalo emang kita ga masalah anak dibentak ama PRT (tentunya sekali-kali), or dijewer ato dicubit, ya mungkin ga terlalu jadi masalah ya. Balik lagi ga semua PRT kaya gitu, tapi pernah lah ada satu waktu PRT “khilaf”, saya denger soal ini 8 dari 10 kasus, terutama dari temen yang kerja kantoran dan terpaksa menyerahkan urusan anak 100% ke PRT.
    7. Yup, soalnya ga ada hubungan antara kemurahan hati dengan awet atau ngga nya PRT :) Lagi2 ini pengalaman pribadi. Aku ga pernah loh namanya marahin PRT, negur dengan keras aja bisa dibilang baru sekali seumur-umur, setiap diajak makan ga pernah yang namanya PRT dibiarin bengong ngeliatin kita makan tanpa dia juga dibeliin, tetep aja PRTku ga balik hanya karena dia minta ijin di tengah tahun seminggu, dan aku kasi dengan catatan ga naek gaji…(pas aku jelasin konsekuensinya sebelum pulang, dia manggut2 kusyuk, begitu pulang kampung kayanya dapet suntikan brainwash orang sekampung, jadi langsung berubah pikiran) jadi rumusnya: everything is about GAJI :D –> nah karena ada rumus kaya gini, sampe kapan kita mau balap-balapan ama yang sanggup ngegaji jauh di atas kita? Saya dari keluarga berkecukupan, tapi tetep saja saya ga mau (dan ga merasa worth it) punya PRT sampe 3 orang dan 1 BS di dalam rumah saya yang mungil ini :) NB: PRT saya itu sekarang migrasi kerja ke sebuah keluarga yang anaknya cuma 1, tapi punya 1 BS dan 3 PRT, karena keduanya ngantor. ^^ Mencoba ga judge, cuma saya masih ga habis pikir sampe sekarang, kenapa sampai sebegitunya…

  26. May says:

    Mau ikutan sharing aja….
    Saya anak 3 orang 5th,3th,dan 9 bln.Pembantu 2 orang urus anak dan pekerjaan rumah tangga nyuci tangan kering dengan mesin,ngepel,masak,bersih bersih.
    Anak tertua dan kedua sudah sekolah stengah hari jam 8 sampai 12 siang,dan setelah makan siang biasanya ketiga anak diurusi oleh saya (saya stay home mom krn bekerja di home office).
    Mereka saya batasi waktu bekerjanya jam 5 pagi seringkali malah jam 6 baru bangun hingga jam 8 malam (siang biasanya istirahat siang sekitar jam 2 sampai 4 sore)
    Dirumah ada saya,suami dan 3 anak saya.
    Perlengkapan mandi dll saya belikan dan pembantu paling lama baru bekerja 5 bulan yg kedua 2 bulan.
    Gaji terakhir 550rb dan 500rb (krn masih baru).
    Biasanya kami berikan cuti 1 hari dalam sebulan untuk sekedar rekreasi (dan biasanya mereka hanya gunakan untuk jalan jalan dimalam minggu berdua jadi nggak seharian)
    Makan diberikan uang belanja tiap minggu nggak tentu juga sih biasanya 50.000 sekali kepasar buat semingguan deh dan mereka masak sendiri berbarengan dengan masak makanan kami.
    Sekarang yg 5 bulan dah pulang kampung lebih awal (banget) untuk berlebaran dengan alasan sakit akhirnya saya hanya memberikan gaji dan sebagian saja THRnya krn dia janji hendak balik dan kami janjikan memberikan sisa THRnya beserta bonus jika benar ia balik.Tapi kok rasanya bersalah banget ya memotong THRnya hehehe.
    Padahal cara ini kami tempuh setelah berkali kali pembantu yang pulang kampung (yg kami ijinkan padahal baru bekerja beberapa bulan) tidak kembali setelah diberikan semuanya didepan (THR Bonus dll)
    Terakhir (tahun lalu) pembantu saya yang telah bekerja 2 tahun menikah jadi tidak balik sedang yg baru bekerja 9 bulan juga tidak balik.
    Apakah ada yg punya pengalaman sama dengan saya? Saya tidak berkeberatan sih menggaji pembantu sekitar 600-700 rb an tapi biasanya attitude mereka (terutama urusan maksa kalau mau pulang kampung) kurang baik.

  27. Monika Tanu says:

    @May: Duh ga bisa ngomong ya… kalo baca penjelasan dan cerita Mbak May di atas sih harusnya udah make sense banget ya… job dllnya. (IMHO lho…) keluarga dengan 3 anak, mbak-nya ada 2 orang, siang dapet istirahat +/- 2 jam, salah satunya stay-at-home, jadi kerjaan ngurus anak ga tumplek blek sepenuhnya ke PRT… Mungkin Mbak Aisah ada koment lagi soal ini? Anyway susah juga sih, nahan sebagian THR pun ga jaminan PRT akan balik… malah tanteku yang dengan tegas banget (maklum generasi jaman dulu) melarang PRTnya balik tengah tahun, alias pulang cuma boleh setahun sekali pas Lebaran, terbukti pembantunya awet-awet… sampe sekarang PRTnya yang kerja sedari anaknya kecil masih tetep minta balik ke dia dan HANYA MAU KERJA AMA DIA, ga mau kerja ke tempat laen… jadi bingung kan ya, kita maksudnya mau toleran, ga mau main larang-larangan… kok kerja di kita pake acara ga boleh pulang segala… tapi kok ternyata ga menjamin orang awet kerja di kita juga ya?

  28. Lina says:

    Mau ikutan curhat soal PRT.
    Saya anak ada 2 (3th dan 1,5th). Dirumah ada ibu saya dan kakak laki-laki saya, sedangkan suami kerja diluar kota.
    Pembantu rumah tangga saya sudah 1,5tahun ikut, dan kayaknya mudik lebaran tahun ini gak balik lagi karena sampe saat ini belum balik dan HP-nya di Non Aktifkan.
    Gaji 600rb per bulan dan semua kebutuhan sudah saya penuhi. Tiap minggunya masih sering diberi uang jajan dari sisa uang belanja.
    Pembantu saya sangat rajin, bangun j.4 pagi dan biasanya magrib semua kerjaan sudah selesai. Tugas utamanya nyuci+strika+bersih-bersih rumah +memasak dan nyuapin anak saya makan. Karena saya kerja, maka si kecil (1,5th) dipegang ibu saya dan yang besar (3th) dipegang kakak saya.
    Sifat yang paling saya gak sukaidari dia adalah suka bohong dan sering banget pinjem duit dengan alasan untuk keluarga yang dikampung, nanti dicicil dengan cara potong gaji.
    Sudah 1 tahun ini dia pacaran dengan tukang listrik yang ada dikomplek, dan beberapa bulan sebelum puasa sudah bilang mau pinjem uang lagi untuk biaya nikah. Stlh nikah dia berencana ngontrak dideket komplek dan akan tetap ikut saya dengan sistem pulang hari (berangkat j.6 pagi pulang j.6 sore). Seminggu sebelum pulang dia bilang batal nikah dengan pacarnya tersebut, tetapi tetap akan pinjam uang untuk membantu bikin sumur bor rumahnya dikampung, dan bilang akan ikut saya seterusnya karena sudah betah dan sudah dekat dengan anak-anak saya. Karena saya percaya dan berbaik sangka maka pas kemaren pulang mudik (1 minggu sebelum lebaran), saya kasih pinjam uang 1,5 juta, saya kasih uang THR 1xgaji, uang buat beli baju 100rb, uang untuk orangtuanya 100rb, kue lebaran dan sembako untuk keluarganya. Ongkos pulang pergi sekitar 600rb.
    Sesampainya di kampung dia masih nelpon saya dan memberi kabar kalo sudah sampai dengan selamat.
    Skitar tgl 15 Sept saya telp dia untuk mengucapkan selamat lebaran sekaligus menanyakan kapan akan pulang ke Jakarta, dia bilang lagi sakit (batuk pilek) dan soal pulang ke Jakarta nanti gampang.
    hari Sabtu (18 Sept) saya telp dia lagi untuk memastikan tanggal kepulanggannya, karena Sabtu malem saya juga sudah balik ke Jakarta lagi. Tetapi 2 no HP-nya tidak ada yang bisa ditelp. Dan sampai hari ini no HP-nya masih belum bisa dihubungi. Saya sudah tanya ke suadara-nya tetapi mereka juga tidak tau.
    Berdasarkan informasi dari tetangganya yang dikampung katanya dia pamit ke Jogja (kerumah saya) dari sebelum lebaran, tetapi nyatanya gak pernah nyampe ke rumah saya di Jogja. (dia bohong lagi)
    Saya bingung apakah dia sengaja mematikan HP sehingga bisa ngabur dgn utangnya itu, atau yang saya takutkan adalah terjadi sesuatu dengan dia. Karena saya tanya ke keluarga dan pacarnya juga gak tau posisi dia ada dimana.
    Pelajaran yang saya petik dari kejadian ini adalah kita tidak boleh terlalu percaya seratus persen dengan mereka. Sudah sebaik apapun kita memperlakukan mereka tetap saja kebaikan kita dimanfaatkan.
    Semoga sharing ini bermanfaat buat teman-teman ibu rumah tangga lainnya.

  29. dewo says:

    prt perempuan abis lebaran ini ga balik lagi- katanya mau kerja di tmpt lain or istirahat.
    gantinya dia kirim prt yg seumur – 18 tahun= msh sodara dia sekampung
    ternyata jauh lebih rajin dan pintar.
    ada keluhan ttg prt saya yg tidakbalik lagi itu – kemana mana , di dapur di garasi- di tmpt cucian selalu hp nya berdering!!.. sibuk sms – sehingga cucian terbengkalai..
    apa manusiawi ya kalo kita melarang prt sibuk dgn hp nya??.. ngeselin bgt apalagi kalo bentar2 di tlp pacarnya… hoeks….mau kerja apa sms an.., uang jajan mingguan yg cuma 50 rb kyknya abis cuman buat beli pulsa doang!!.
    sukurlah skarang udah ganti.. mdh2an penggantinya lebih betah lagi.

    saya punya 3 prt -, 1 perempuan buat cuci masak- setrika, 1 prt laki buat kebersihan dalam rmh dan 1 laki lguntuk tk kebun dan halaman – semuanya org 1 kampung msh sodaraan semua- jadi kalo plg kmpung bisa giliran..
    lucu juga – tk kebun yg msih 20 tahun lebaran kemaren ga mau pulang malah – ktnya takut ketemu mantan pacarnya di kampung… hahahaaha, dasar anak2…

    kebetulan jg posisi saya di bgr – 3 prt tsb orang cipanas puncak – jadi kalo plg kmpung ckp naik ojek…
    rata2 mereka betah… yg suka bikin mrka ngambek atau ga betah – dan harus saya bujuk2 biar ga plg kmpung krn sang nyonya di rumah emg rada jud jud, saklek…hehehehe

  30. dewo says:

    nambahin nih..
    gaji 3 org tsb cuma 400.000 per org
    uang jajan 50 rb per minggu/org (buat jajan, pulsa dsb)
    jadi lk 600 rb/bulan/org.
    smua kebutuhan kita yg belikan
    plg kmpung 2 bulan sekali kita yg ongkosin, lk 200 rb buat ongkos.

    ada 1 sopir, gaji 400 rb/bulan
    uang makan dan ongkos 50 rb/hari
    kalo dipake keluar kota atau ke jkt rata2 kita kasihekstra sd 100 rb
    makan dsb di rmh – jam kerja mulai 7 sd jam 17.- kdg plg tgh malam jga- dgn ongkos ektra.

    anak 2 orang
    dua2nya udh kuliah…
    ga ada ank kecil lg, suami istri kerja…

  31. Monika Tanu says:

    Thanks a lot Pak Dewo, wah tumben nih ada yang share soal PRT laki-laki, biasanya pada prefer PRT perempuan aja. Thanks ya sharenya…

  32. ajeng ida says:

    ikutan numpang ya jeng,

    rmh 150 m2
    nyuci pake tangan yg gede bwa ke laundry,ngepel,lap2,ga msak coz seleranya ga msuk di lidah kita,
    bangun jam 6 kadang jam 7 pgi selesai jam 9-10
    skrg ga ada lgi uang cuti coz mrka udah suka ambil uang kembalian tanpa permisi
    ada sopir yg suka banyuin krjaan dia,1 psng prt remaja yg pp,
    2 anak 8 dan 12 taon.saya,suami
    3 kelinci,3 puppies,1 ular cobra,2 hamster.tapi semua pet saya yang urus mereka coz dia yg ga beres kalo ngurus keperluan mrka.asal-asalan.
    bebas,jalan kemana aja kita pergi kecuali dia mau stay at home.
    pny hp sndri jd ga pake tlp rmh.
    100% semua kebutuhan harian dan bulanan dia kita yg tanggung lain dr gaji.
    makan sama seperti orang dalam,kadang dia masak apa yg dia suka.
    gaji prt 700rb,ga ada bonus or uang jajan coz spt yg sya sebutkan lasan di atas..pdhl udah kepergok tetep aja ga kapok,dasar ndablek…hehehe
    gaji sopir 2,5jt plus uang makan 30 rb/hari,prt pp 500rb.
    saya di rmh sementara suami bekerja di off shore 1 bln dan libur di rmh 1 bln.
    ikut kita ke mana aja kecuali kalo kta sdng ingin keluar berdua dng suami dia hrs tnggl di rmh sama anak2.
    makanan boleh pilih suka2 dia.kalo ga ikut kita suka bungkusin.
    yg t`akhir bru2 bln.ambil dri adek sblh rmh yg krja di projek bangunan.

    conclusion…kynya gawean si mbak ga gitu banyak cuma suka sok bussy aja kalo ada kita tpi pas kita cek beneran gaweannya suka setengah2.yg keliatan mata aja di beresin yg kotoran/krjaan nyelip di cuekin aja.kdng2 mlh saya ma suami yg suka nyuci kamar mandi tamu….ggggrrrr
    kalo kita ga di rmh make up suka di pake trs akhr bln beli yang sama kaya punya kita…ga mo klh ma kita.
    setuju deh kalo semua krjaan prt kita kerjain sndri dr pda makan ati resikonya ya cape badan.apalagi kalo kecentilan ma suami dng pake pake rok mini kaos tank top yg belahan dadanya smp ke puser.maunya ikut2 an gaya kaya kita.
    kayanya gimanaaaa gitu

    have a nice day to all mom`s and wife`s….cheers!

  33. Vita says:

    Boleh ya nambahin pengalaman?
    Saya setuju banget kalau pekerjaan kita kerjain aja sendiri, artinya gak usah pake pembantu or asisten. Masalahnya saya dan suami kerja. Saya sudah nyari-nyari tempat penitipan anak tapi nemunya lokasinya jauh sekali dari rumah dan tidak sejalur dengan tempat kerja. Mau nitipin anak yang umur hampir 4 tahun maksudnya. BS nya yg ngasuh dari bayi udah kawin bulan lalu dan pembantu yang 3 tahun ikut saya juga pulkam alasan mo sekolah lagi. Saya coba cari penggantinya udah 2 bulan ini susah banget. Malah dapetnya gak bener. Hari senin 14 Maret 2011 kemaren 2 pembantu kabur dari rumah. Keduanya masih baru, bahkan yang satu baru sehari di rumah saya.

    Yang pertama namanya Nur, umur 16 tahun, tinggi sekitar 150 cm, kulit cenderung hitam dan maaf, bibir sedikit monyong. Asal dari Gunung Igok, Mendelem, Pemalang.
    Yang kedua namanya Etik, asal dari magelang Jawa tengah, umur sekitar 31 tahun, punya 2 anak dan mengaku proses cerai dengan suami. Tinggi mungkin sekitar 152 cm. Kulit coklat.
    Keduanya saya ambil dari penyalur yang sama.Setelah dicek ke kampungnya, ternyata mereka gak pulang kampung. Etik yang baru sehari di rumah mengajak Nur untuk kerja di tempat lain, kemungkinan di daerah serpong. Dan ternyata dia sudah mempersiapkan hal ini sebelum dia saya bawa ke rumah.Saya sangat miris ketika tahu dari tetangga bahwa pagi begitu saya berangkat kerja mereka berdua pergi meninggalkan anak saya yang berumur 4 tahun dalam keadaan tidur.

    Untuk sementara saya gak mau pake pembantu or BS dulu. Cuci sendiri, hanya strika saya panggil laundry. Bersih-bersih saya suruh orang aja hari minggu dari jam 8-5. Kalau sabtu atau minggu masak untuk persediaan sampai hari selasa (ini sebelumnya rutin saya atau suami saya lakukan walau ada pembantu).
    Anak saya sehari ikut suami, sehari ikut saya ke kantor atau dititip ke ibu mertua.
    Masalahnya saya sebulan lagi mau melahirkan anak kedua, jadi sepertinya mesti cari pembantu or BS lagi……………cape deh…….

  34. Monika Tanu says:

    @Mba Vita: Aduh, tega banget ya Mbak pembantunya… bisa-bisanya main ninggal kaya gitu!!! Grrrrrrh. Untung ga kenapa-napa, kalo *amit2* ada kejadian yang ga diinginkan gara2 mereka cuma mikir diri sendiri, duh… Iya, dilema sih ya Mbak kalau Mbak & suami sama-sama ngantor. Kayanya memang demand yang sebegitu besar yang akhirnya bikin PRT berlaku seenaknya kaya gitu… bener-bener unsur hoki deh, dapet PRT yang bener… Kemarin juga PRTku bawa sepupunya untuk bantuin mamaku, baru seminggu udah keluar, alesannya apa coba: “Saya pinginnya kerja di Jakarta,” ternyataaaa dikomporin ama keluarganya, jangan mau kerja di kota lain kecuali Jakarta… uh-oh… Sepertinya dari kita, pengguna jasa PRT, juga mesti bersatu-padu bikin standarisasi PRT nih, supaya akhirnya mereka juga ngeh, kerja dimana-mana sama-sama aja, ga ada majikan yang “terlalu” murah hati, “terlalu” royal gaji, “terlalu” memanjakan dsb dsb…

  35. nelly says:

    Hi Mon… gue salut ni subject ga ada abis2nya..

    kayaknya lu harus buat blog baru untuk bahas soal ini ni.. ^^ ta

  36. Monika Tanu says:

    @Nelly: Hihihi pertanda urusan PRT emang urusan yang ga akan pernah ada habisnya yak… :D Udah 3 taun sejak pertama posting tahun 2008 dulu… anyway tq, Nelly juga masih spare time mampir kesini… :) Pertama comment dulu 1 April 2008 yak? Sampe aku telusuri ulang :D :D:D

  37. nelly says:

    huahahaha.. ampe kaget dapet respon cepet banget.. :D

    gue aja lupa kapan posting disini, cuman update terus ni lewat email… ibarat sinetron, ini udah kayak cinta fitri ya, mon… but this one better.. :p

    follow twitter lu ya, mon… ^^

  38. Monika Tanu says:

    @Nelly: Iya, anak lg sakit jadi menggelayut kaya koala, ga ada asisten di rumah jadi buat menghibur diri, nangkringin blog aja dahh :D Waduh, jangan bawa2 sinetron, tar hawa2 replynya langsung sangar… wkwkwkwkwk…. Mauuu… mention yaaaa ^^

  39. dela says:

    mba mon.. sy lagi cari pengasuh anak ne. BS kemaren bilang balik tp ternyata gak balik lagi. emang rasanya harus ada standard gaji ya.. pusink kalo gk. kita2 juga yg jadi korban.

    hopeless rasanya cari orang lagi yg bakal royal. mereka semua sama (dalam arti gk royal). jarang sekali saya ketemu yang royal.

    BS saya terakhir kemaren di gaji 1.4jt untuk handle anak saya yang sekarang uda mau 3th. di kasi bonus sekitar 150rb/3 bulan. suka minta ini itu seperti krim muka, krim kaki (kaki nya pecah2), pembalut charm night wing 35cm.. etc..
    sy pikir dia bagus dan setia orangnya. ternyata di belakang saya ngomong hal yg kurang enak (diketahui setelah dia gak balik).

    kerja si BS cuma mengurusi si anak dan gak lain dr itu karena uda ada 2 PRT lain di rumah (sengaja di ambil 2 orang krn tkutnya gak betah klo sendiri.. hal ini uda seperti kebiasaan org kota yang akhirnya mempersulit diri sendiri – sekarang banyak PRT yang mau nya kerja berdua dan gak mau di pisah -)

    ya semoga bisa terealisasi deh ya std gaji ini.. ntah gimana caranya.. karena sepertinya menyiksa juga..

    di tunggu update-an ttg BS dan PRT nya ya..

    terimakasih

  40. sari says:

    Mon, tadinya aku urung utk komen. Takutnya udah basi….tapi gak tahan deh pengen ikutan. Urusan Pembantu emang gak ada matinya. Aku lagi kesel di puncak ubun-ubun sama urusan pembantu. sampai udah mutung gak mau pake lagi. Tapi ternyata, saat ini aku masih bergantung sama PRT karena punya 2 anak dan aku kerja freelance. Yg terpenting utk urusan jaga anak kalau aku kerja.
    Saking keselnya, jadi timbul keinginan, ingin buat sesuatu utk urusan PRT ini. Entah seminar atau apalah. Aku penasaran pingin tau apa sih yg ada di pikiran mereka ttg kita dan tentang pekerjaannya.
    Aku jawab dulu pertanyaan2 kamu ya Mon, dari jawaban2 ini aku pingin tau juga penilaian dari pembaca, bagaimana perlakuanku sama mereka. Apakah hanya perasaanku yg beranggapan sudah memperlakukan mereka dgn baik.

    - Luas rumah 270 m2, tingkat.
    - terakhir ada 2 PRT, tugas yg satu masak, anak2 (mandiin sesekali, nyuapin sesekali), setrika. Tugas satunya lagi bersih2 rumah, nyuci.
    - kerja 4.30- 13.00 (itu gak nonstop, kalau anak2 pergi mereka jobless). istirahat 13-16 (sementara mereka tidur siang, saya yg jaga, nyuapin, dan urus anak2). Saya bebaskan mereka mau libur setiap minggu, tapi biasanya mereka cuti abis gajian.
    - di rumah 2 anak SD dan TK, saya dan suami
    - tdk ada hewan peliharaan
    - Utk yg pegang anak sesekali anter anak kle sekolah atau les kalau saya lagi kerja. Kalau liburan saya gak pernah ajak krn anak2 udah besar, kami urus sendiri. Mereka boleh pergi kemana aja, udah punya HP, tapi kalu ijin mau telp rumah utk telp lokal saya kasih
    - Toiletries sampai pembalut saya belikan, di luar gajinya
    - Makannya sama dgn kami, seringkali saya suruh mereka belanja dan masak sendiri maunya makan apa
    - Gaji yg pegang anak 750, yg bersih rumah 550. Saya kasih bonus gak tentu, kadang satu bulan setiap orang terutama yg pegang anak dan udah lebih lama kerjanya (7 bln) bisa 100rb. Adiknya naik kelas saya bantu utk keperluan sekolah. Kalau saya ada kerjaan salah satu saya bawa, tapi keduanya saya kasih tambahan 30-75rb tergantung berat atau gaknya kerjaan.

    Sejak sebulan saya gak ada pembantu. yg pegang anak keluar, alasannya sakit, tapi sebelumnya dia cuti dan gak balik2.
    yg satu lagi saya memang gak cocok, karena kurang ajar. Masa’ anak saya cuma minta toloing ambilin minum dia gak mau, dan itu kejadiannya di depan suami saya.

    Saat ini saya pakai pembantu pulang. Memang lebih nyaman, krn setelah kelar dia pulang. gak ada waktu utk males2an di rumah yg bikin BT. Tapi…. dia dtg jam 8, seringkali jam 10 udah pulang. Dia minta gajinya 600, kerjanya cuci pakai mesin, setrika, bersih2 rumah, dan cuci piring.
    Gak enaknya PRT deket rumah, keluarganya sering dateng gak jelas mau ngapain. AKu juga gak ngelepas dia di rumah sendiri. Kalau aku pergi, dia di luar ngerjain setrika sama bersih2 luar.

    Sekian ceritaku

    SARI

  41. Monika Tanu says:

    @Sari: Hi Sari, hihihi iya ngomongin pembantu memang ga ada habisnya, sama halnya ama mereka yang pasti sibuk ngerumpiin kita sehari-hari :) Adaaa aja yang pasti dirasa kurang. Kalo aku baca share Sari sih harusnya udah oke ya, malah aku rasa banyak yang kerjanya jauh lebih berat dari itu, apalagi yang dua-duanya kerja kantoran. Kalo seperti kita yang masih banyakan di rumahnya, rasanya beban kerjanya bukankah terbagi ama kita? Cuma balik lagi, ga ngerti dehhhh… :D Bener-bener balik lagi ke personality pembantunya. Jadi? Semangattt! Selama kita masih merasa butuh, selama itu juga we have to deal with that kind of “ketidakpastian” :)

    BTW just share kalo disini expatnya nawarin job kurang-lebih seperti ini:

    The main duties are general household works, cooking and sometimes playing with two kids ( 3and 2 years old). Should be able to work independently. Prefer someone who has few years experience and has her own kids. Should be able to communicate in Thai, some Chinese will be a plus. English is not a must. Salary is 7000-8000 bath a month and will consider bonus if work over a year.

    FYI 1 Baht = kurang lebih Rp 300,-

    Atau ini: (yang ini dia udah ada nanny, ini nyari second maid ^^)

    - We’re looking for a live-in maid to help household cleaning, ironing and some cooking
    - experience of looking after children preferred
    - aged at least 25 years old, can speak English and have basic knowledge of English
    - have legal documents to work in Thailand
    - honest, reliable and hard-working
    - starting salary Baht 10,000 ( depending on experience)
    - one day off /week, need to take alternate Saturday or Sunday
    - we already have a nanny

    Hmmm… jelas kalo di Indo ga mungkin ya kita menawarkan setinggi itu, karena aku liat selain pendapatan per kapita kita ga setinggi di Thailand, sepertinya kualitas pembantunya (maaf) juga agak kalah ya dengan disini… So 2 – 3 juta/month? Hmmm… what do you think, Moms? :)

  42. inggar says:

    mau share and ask for opinion nih, skrg saya tinggal di sidoarjo dengan 2 anak (umur 3,5 th dan 2 thn), saya stay at home aja. punya pembantu 1 nginep dan gajinya 550 rb plus tambahan uang pulsa 50 rb. semua kebutuhan pribadi dia mulai alat mandi dan makannya ikut menu klga saya. lumayan rajin dan bersih. walau ada lah sana sini yg kurang (nobody perfect), yg cukup jd ganjalan di hati yaitu attitudenya….sy maklum sih SD saja tdk lulus, sy sdh cukup sabar dan cuek utk tdk terlalu menanggapin omongan pembantu, tp lama2 capek jg hati ini. Contohnya: klo disuruh gk pernah jawab “iya bu” alias melengos aja, klo salah tdk pernah minta maaf, klo diksh tdk pernah bilang terima kasih, klo diksh tau ngambek, klo lg bad mood kerjanya suka kasar (naruh piring panci keras2) posisi ada saya di rmh, suka ngeluh capek, suka bandingin gaji tmn2nya….capekkk kan??hehe…
    nah,bln dpn sy ada rencana mau pindah ke jkt, sy tawarin ikut tp dia tdk mau dgn alasan jauh dan takut pulang kampungnya….usut punya usut ternyata dia gk mau krn dipikir klo ikut sy ke jkt gajinya gk naik alias tetep, pdhal sdh pastilah sy ksh std gaji jkt sekitar 800 rban gt (luas rmh 200 an). kerja utamanya dia sih bersih2 rmh (nyapu ngepel),cuci tangan klo ada baju anak sy yg khusus,lainnya pakai mesin cuci, setrika dan ada peliharaan kelinci plus burung *renc gk dibw ke jkt malahan).
    Melalui pak satpam rmh sy dia ngomong sbnrnya mau ikut asal gajinya naik, tp sy sdh ilfil duluan nih….pertanyaanya, apakah di jkt sy bisa dpt prt yg lebih baik dr dia?ato sy lebih tertarik utk sewa prt harian saja.
    Ada yg bisa ksh rekomen dan saran nya?tks a lot for reading it

  43. Monika Tanu says:

    @Inggar: Mba Inggar, thanks for sharing… iya, memang kalo pake PRT nginep kita dituntut punya indera ke-enam, buat mendeteksi hal2 yang ga terucapkan :D :D:D Setahu saya skrg susah2 gampang ya nyari PRT di Jkt… jodoh2an lah. Kalo misalnya Mba menyanggupi ga pake PRT nginep, saya sih rekomen banget mending pake yang harian, karena efeknya lain banget sama anak… saya ngerasain sendiri bedanya pake PRT nginep dg sekarang cuma pake yang 2x seminggu dateng @3 jam utk nyetrika/ngepel doang. Anak jauh lebih mandiri, dan ga yang apa-apa dg enaknya tereak “Mbakkk!” ^^ Apalagi kalo Mba Inggarnya stay-at-home mom ya. Kalo working mom sih udah pasti pertimbangannya lain… Ditambah kitanya juga bebas makan ati :D Again it’s my personal opinion, situasi tiap orang laen2 apalagi kalo tinggal di Jkt, dimana suami biasanya ga bisa bantu sebanyak kalo kerjanya ga di Jakarta (ini dr pengalaman pribadi sih, suami pergi pagi2 banget dan pulang malem, otomatis di hari kerja semua urusan anak lari ke kita smua) Begitu pindah ke kota lain, agak lumayan krn suami setidaknya jam 8 malem udah di rumah, ada yang bisa bantu ambil alih anak, setidaknya utk kasi kita sedikit “me time”… Semoga membantu ya…

  44. longitude. says:

    just mau nimbrung, dulu saya pernah tinggal di sgp, pembantu per jam 10 dolar, pakai pembantu filipin. sekali datang dia hanya 5jam, dan all clean. termasuk 1 bathtub full cucian kotor, 1 keranjang gede strikaan, dan semuanya bersih, gunting pencil semua jadi 1, dan organized. dan akhirnya si mbak filipin dateng 2 kali sebulan. jadi kira2 spend 400dolar per bulan. saya orangnya urakan, males bersih2 jadi jangan tanya keadaan rumah kaya apa.

    pernah sekali saya pulang kerja lebih cepet, dan si mbak lagi di dapur cuci piring, dia tanya, mau di masakin apa ga, trus ta tanya dia bisa masak apa, hainanese chicken rice, nasi lemak, carbonara, fetucinni, lasagna. dan akhirnya karna tidak punya oven, saya di masakin pasta aja, seadanya di kulkas ada barang apa.

    sekarang saya married dan tinggal di indonesia, cari pembantu? saya iklas bayar pembantu filipin 3-5jt dengan kualitas yang sama. cukup 1 orang untuk 1 rumah besar dan beres, ga perlu kaya di rumah mama saya, mbak sampe 5. itupun males semua.

    saya pun pernah main ke rumah temen, yang expat filipin dan punya pembantu filipin, bill telephone, bill listrik, bill semuanya dia yang urus. pulang kerja, makanan full course, sampai dessert. rumah bersih dan rapih,

    sekarang baru pindah rumah, lebar cmn 300m2, tidak ada pembantu untuk sementara, sekarang asisten bantu beres2 rumah, dan akhirnya asistenku berhenti karna dia mau buka usaha bakso setelah ngumpulin modal.

    mau cari asisten baru, sussahhh cari yg cocok. cari pembantu harian? sudah pernah, kegap masukin kemeja2 ke dalem tasnya. ada yang baru dateng 2jam, strika 4baju, ga nyapu sudah minta pulang minta di bayar 50rb. malesin deh.

    sekarang cari pembantu pulang hari, jam 8pagi – 6 sore, kerjaan ya beres2 lah, tawarin gaji 800 di forum2 malah di kirimin email sama orang2 di bilang pelit???

    dulu pernah di pinjemin pembantu sama tante, trus ngobrol sama si mbak, ternyata dia pernah kerja di singapore, dia masak nasi goreng dan bersih2nya maximal. tapi too bad dia mbaknya si tante kalo ga udah ta bajak. gaji dia sama aja sama mbak pasaran di sini, dia pulang di suruh keluarganya soalnya belum married.

    so my advice, cari pembantu yang pernah kerja di luar aja. setidaknya mereka tau kualitas kerja di luar.

    xoxo

  45. andi akbar says:

    Saya Andi Akbar…saya bekerja untuk memberikan layanan dan perlindungan terhadap pekerja rumah tangga (saya gunakan istilah pekerja bukan pembantu) khususnya anak-anak (di bawah 18 tahun sesuai dengan UU Perlindungan Anak)..saya sangat senang membaca persepsi para pemeberi kerja (majikan) terhadap para PRT. bagi saya ini semacam opini lain. selama ini, memang yang muncul ke permukaan lebih dari perspektif pemerintah dan aktifis tentang PRT. saya punya data dan informasi tentang situasi dan kondisi kerja para PRT anak. tp tentu saja itu informannya adalah anak-anak yang menjadi PRT tersebut. saya juga pernah membuat jurnal dua edisi buat para majikan. jurnal itu dimaksudkan untuk mengangkat persepsi dan perspketif majikan terhadap PRT anak. saya lakukan itu membuat keseimbangan..nah skrg apakah saya diijinkan oleh penulis dan yg comment untuk menggunakan redaksi tulisan dan juga komentar buat bahan2 presentasi saya?amn

  46. Diadiv says:

    Nama saya diadiv, sekarang tinggal sekupang batam.
    Pertama saya memakai pembantu tahun 2010, dikomplek ruko nagoya batam, tugas pembantu hanya dari lantai 2 – lantai 4, pembantu yang memasak dan dia memasak hanya untuk empat orang termasuk pembantu itu juga, dan gaji yg saya berikan Rp 1.200.000,-
    Mulai datang kerja dari jam 8am–5pm pulang. Waktu jam makan kita kasih satu jam dan klo pekerjaan sudah tidak ada saya memperbolehkan dia istirahat dikamarnya. Publik holiday dan hari minggu pasti libur. Hari besar natal dapat Rp 200,000,- Kadang dia dapat uang jajan, baju dan makanan ringan.
    Pembantu bekerja 8 bulan saja karena hamil sama pacarnya jadi saya hentikan sampai anak lahir, sewaktu saya hentikan saya kasih dia gaji penuh Rp1.200.000 + 1.200.000 buat uang penghentian + 1.000.000 buat suami dia krn dia bilang butuh biaya bt suaminya yg harus ke malaysia secepatnya.
    Setelah dia keluar tau taunya saya melihat dikamar khusus buat dia istirahat, disana saya lihat ada semacam benda aneh yang tertinggal oleh pembantu, itu supaya saya dan suami saya cekcok dan berpisah dan supaya suami saya sayang sama dia, itu kata orang pintar / spiritual. Dan pembantu itu juga sering meletakan benda dr badannya (saya tidak perlu menyebutkan) kemakanan kami sehari-harinya itu juga kata orang pintar. Pantas sewaktu dia bekerja di tempat saya, setelah dia selesai memasak saya selalu tawarkan makanan lebih dulu buat dia untuk diambil bt makan siangnya dan saya pernah lihat ada sebagian makanan yang tidak mau dimakan olehnya.
    Dulu saya dan suami hampir setiap jam setiap hari berantem, padahal masalahnya hanya masalah sepele yg dibesar-besarkan sampai sampai saya mau keluar rumah gara garanya ngga tahan melihat tingkah laku suami saya yang makin lama makin menekan saya, sampai saya berucap mau pisah begitu juga dengan suami kepada saya.
    Dulu sebelum dia masuk bekerja ditempat kami, kami rukun2 saja dan tidak ada pencekcokan sedikitpun, pokoknya hidup kami damai dan setelah beberapa bulan dia bekerja ditempat kami suasanya berubah jadi panas maunya marah marah terus. Saya sering marah sama suami dan suami sering marah sama saya, padahal klo diingat2 masalah seriusnya kami berdua pun bingung.
    Setelah pembantu keluar dari kehidupan kami, hidup kami kembali seperti semula, tenang, saling mencintai dan saling menghargai sampai sekarang.
    Pengalaman pahit saya. diadiv

  47. Kiki says:

    Bner bgt ga ada habisny kisah PRT. Apalagi untuk ibu2 muda.
    Saya tinggal di Bekasi Selatan.
    1. Rumah Anda seberapa luas? Berapa m2?
    126m2, 1 lantai.

    2. Job desc PRT tersebut apa aja? (Nyuci baju pake mesin cuci / tangan? Masak? dll)
    Mesin cuci hanya saya yg pakai, nyuci keset (yg kecil2), setrika. bersih2. jaga anak.

    3. Kerja mulai jam berapa, selesai jam berapa (weekend “libur” ga? Ada semacem uang cuti ga kaya baby sitter alias BS?)
    jam 6 sampai saya pulang kerja. ga ada uang cuti (baru denger uang cuti, ga pernah pake BS)

    4. Kerja sendiri/berdua/bertiga, dengan sesama PRT lain atau BS?
    Kerja sendiri.

    5. Ada berapa anak di rumah, ada berapa orang dewasa di rumah?
    2 dewasa, 1 anak

    6. Ada hewan peliharaan atau tidak?
    Ada, 4 ayam, 1 anjing

    7. Activity untuk dia apa aja (misal: boleh jalan-jalan sama temen-temennya seminggu sekali, diajak ikut ke mall seminggu sekali, boleh maen ke rumah temennya, boleh pake telpon rumah untuk nelpon keluarga ato temennya dll)

    klo sy pergi kadang sy ajak, tp kadang makan hati jadi klo saya ga perlu2 amat ga saya ajak. tiap malem handphone ga lepas. (PRT terakhir malah tiap jam ga lepas dr handphone). dan dy suka minta ijin ketemu keluarga nya saya boleh in tp berjarak waktunya (ga tiap minggu).

    8. Kebutuhan sehari-hari dia gimana; dia beli sendiri (udah termasuk di gaji dia) atau Anda yang beliin terpisah dari gajinya?
    awalnya saya beliin mksdny biar dy ga keluyuran ga jelas.

    9. Makannya gimana? Dibeliin sayur suru masak sendiri atau selalu dibagi dari masakan dalem?
    berhubung dy ga bisa masak y saya yg masak. malah kadang dy ga makan. tau deh makan apa tiap hari nya. indomie selalu sedia d lemari penyimpan makan.

    10. Terakhir: berapakah gajinya per bulan? Ada uang jajan per minggu? Ada bonus lainnya? Kalau ada, berapa?
    gajinya 500ribu per bulan. ga pernah saya kasih uang jajan.

    11. Apakah Anda dan pasangan sama-sama ngantor? Atau salah satu di rumah?
    suami kadang ada d rumah siang hari, sy bekerja

    12. Kalau PRT ini Anda bawa ikut ke mall, urusan makannya Anda yang pilihin atau boleh pilih sendiri? Dibatesinnya gimana? (Kalo Anda makan bakmi 15rebong terus dia pilih steak 30ribu kan bete juga… ^^)
    saya kasih pilihan.

    13. PRT Anda ini udah berapa lama ikut Anda? Anda ambil ke yayasan atau ngga? Kalo ngga, dari mana?
    minta tolong cariin satpam d rumah cuma bertahan 4-5 bulan.

    PRT yg terakhir nakal, dy merokok d dlm rumah. alhamdulillahnya PRT ini berhenti sndiri alasannya mau di kawinin. eh ternyata dy masih berkeliaran d komplek perumahan saya….

    sekian sharing dari saya :D

  48. Ridho says:

    Halo mba Monika Tanu,

    1. Kalau untuk nanny di Thailand, gajinya 2-3 jt rupiah / bulan juga kah?
    2. Apakah nanny / maidnya orang Thailand atau Indonesia?
    3. Dimana saya bisa mencari dan menemukan pembantu di Thailand?

    Terima kasih.

    Salam,

    Ridho

  49. Luthfi says:

    apa berarti kondisi rimah dan kondisi dalam rumah mempengaruhi besar kecilnya gaji pembantu, bukannya saat ngambil dari yayasan penyalur tidak ada ketentuan kondisi rumah dan kondisi dalam rumah?

  50. Monika Tanu says:

    Mas Ridho - kalau untuk di Thailand maid/nanny (non Indonesia) setahu saya gajinya mulai dari sekitar B 8,000 – B 15,000 alias 2,4 jutaan – Rp 4,5 jutaan. Biasanya orang Birma yang gajinya ga terlalu gede, dan Filipin yang relatif gede. Saya kenal temen yang kasi gajinya hampir 6 juta, tapi tentunya ada kondisi tertentu dimana dia suami-istri kerja, dua anak masih kecil2, dll dll. Kalau maidnya orang Indo sekitar 2 jutaan tapi biasanya itu belum termasuk fee agency dllnya, yang mana ujung2nya ga beda jauh ama range gaji di atas. Mas Ridho di Thailand kah? Coba cek http://www.bambiweb.org Mas, bagian Classified Ads > job. Moga membantu…

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation