Ibu dengan minus gede harus caesar – atau bisa buta

September 3rd, 2007

Sedih deh denger bahwa gue dianjurin lahiran caesar, salah satunya karena kondisi retina gue tipis lantaran minus kacamata gede… Padahal selama ini udah mencoba segala tips dan trik yang dianjurin (even yang rada ajaib) untuk bisa lahiran normal. Gue coba hunting infonya di internet, tapi kok ga ketemu ya bahwa ibu dengan kacamata minus gede harus caesar supaya mencegah urat mata putus (dan… knock-knock-knock tiga kali, amit-amittt… bisa buta).

Gue coba hunting buku-buku medis soal caesar & pregnancy di Kinokuniya pun, ga ketemu statement soal hal satu ini. Malah temen gue nyeplos gini, “Dokternya aja kali pingin caesar, biar duitnya gede…” Hmmm… rasanya sih dokter SPOG gue ga model begitu ya. Even setelah ngerekomen gue ketemu dokter mata dan kembali dengan diagnosis “myopia maligna” dan “sebaiknya caesar”, dia masih merespon permintaan second opinion gue dengan, “Coba aja cari dokter mata lain, kalo ada yang berani menjamin bahwa kamu bisa lahiran normal dengan kondisi mata seperti ini, saya sih prefer kamu normal,”

Ada yang bisa bantu kasi referensi soal ini?

Terakhir gue tanya di WebMD.com, dapet feedback ini: The effect of normal childbirth on eyes with abnormalities predisposing to rhegmatogenous retinal detachment. Sekarang lagi mau coba cari info lebih jauh soal ‘retinal detachment’ ini… Kalo ada yang punya info lebih lengkap, boleh banget ya…

32 Responses to “Ibu dengan minus gede harus caesar – atau bisa buta”

  1. Rani says:

    “Cesarean delivery to prevent retinal detachment in very nearsighted women does not appear to be supported by studies in the scientific literature at present. “
    1. Babaev VA, et al. [Optimization of anesthesiological management of the delivery in women with moderate and high myopia] Anesteziol Reanimatol.2002;(4):58-60. PMID:12462783
    2. Katsulov A, et al. [Myopia and labor] Akush Ginekol (Sofiia).1999;38(3):51-4. Bulgarian. PMID: PMID:10734684
    3. Kuba GB, et. al. [Labor monitoring and indications for abortion and cesarean section in eye diseases--an overview]Klin Monatsbl Augenheilkd.1997;211(6):349-53. PMID:9498183
    4. Prost M.[Severe myopia and delivery] Klin Oczna. 1996;98(2):129-30. PMID:9026570


    High myopia is not the indication for the cesarean section, but the patients should be examined after the delivery.

    Minta dokternya utk menunjukkan artikel jurnal internasional kalau memang dia berkeras untuk cesar atas dasar tsb.

    ini gue nemu artikel yg pro cesar, tahun 1999 Tapi pengertian gue thd artikel tsb adalah, vaginal delivery berbahaya kalau memang retinal detachmentnya sudah terjadi. Nah dalam kasus elo kan belum terjadi. Mungkin saran gue kedua adalah utk tanya ke dokter mata, mengenai berapa besar risiko “retinal detachment” pada “vaginal delivery” karena meningkatkan “occular pressure”, lantas tunjukkan referensi si dokter Obgyn (makanya si dokter obgyn kudu menyediakan / print artikel dari jurnal internasional).

    Ini juga ada link ini tetapi berkaitan dengan retinal detachmentnya, bukan yang berkaitan dengan severe myopia.

    Mudah2an membantu

  2. Monika Tanu says:

    Ahhh thanks a lot, Ran!!! Benernya SPOG-ku si ga ngotot mesti caesar, justru kaya yang aku bilang itu, dia nganjurinnya normal – ASAL ada jaminan dari dokter mata bahwa itu aman buat mata gue… Dan dokter matanya pun ga bilang bahwa kalo ga caesar bisa buta, hanya dia juga ga berani menjamin… Dia bilang ADA risiko seperti itu. Nah gue-nya yang keder denger apa yang dibilang ama dokter matanya itu… I’ll try to find out more ya. Thanks for the help! Kalo ada lagi infonya, boleh banget lho :)

  3. Donny says:

    Mon, ingat anie?
    Dia juga minus besar, dan di rekomen caesar.
    Beberapa minggu lalu sudah lahir sukses normal.
    Coba kamu kontak dia deh, masih cuti tuh :)

    Semoga lancar ya :D

  4. Monika Tanu says:

    Anie SK, Don? Inget, dia SMS kok pas anaknya lahir, setelah 17 jam berjuang lahiran normal… Oh, Anie minusnya juga gede tho? Coba gue kontak yaa… Thanks a lot buat infonya ya!

  5. Donny says:

    SK tuh paan ya? :D
    Anie CBN, Magdalena Ratriani

  6. Monika Tanu says:

    SK = Single Katolik :) Dulu gue kenalnya Anie disitu. Oalah ini Donny CBN… masi mampir kesini aja Pak… piye kabare, masihkah direcokkin ama bekas-bekas pekerjaanku di masa lalu? Hehehehe…

  7. Donny says:

    LOL dah gw suruh close itu project ;)
    lelet follow up nya

    oww.. aduh.. yg dulu single,
    sekarang udah buncit ajee

  8. Yulian says:

    halo :) salam kenal ya…
    pengen sharing setelah baca postingannya.

    dulu menjelang mo lahiran, dokter kasi rujukan supaya gw periksa ke dokter mata (retina, kornea, komplit deh). hasilnya menurut dokter cukup aman buat lahiran caesar, tapi ga ada guarantee. yakin deh ga ada yang berani jamin kali ya kalo soal mata. taroh lah mereka berani jamin, tapi kalo ternyata kenapa-napa (amit2..), tetep mereka bisa ga bisa ganti mata kembali ke normal kan ya?

    setelah diperiksa dan dokter bilang aman, gw tetep kepengen lahiran normal meskipun akhirnya lahiran caesar karena ga kunjung buka dan tensi turun naik tidak stabil.

    sori ga bisa kasi masukan apa2. cuman gw pikir, berdoa aja dan biar Tuhan yang nentuin :)
    di saat mo ngelahirin, setau dan pengalaman gw, ga bisa diperkirakan akan gimana jadinya. tergantung kondisi badan kita masing2, ada temen yang berjuang banget biar bisa normal, tapi bagaimanapun akhirnya detik terakhir, ga tahan dan ga kuat, malah minta-minta caesar hehe.

    kapan duenya? semoga semua berjalan lancar sesuai harapan ya :)

  9. leli says:

    hi mon, dulu ada anak weddingku yg minusnya gede tapi lahiran normal di pik, dokternya dario turk kalo ngak salah. coba mampir ke blog gue, trus klik yg namanya fang2, mungkin bisa tanya2 ama dia deh… katanya siy pake diurut2 perutnya.. trus dia ngak boleh ngeden

  10. Monika Tanu says:

    OK Lel, thanks ya. Katanya emang kondisinya beda-beda, tergantung retina. Pointnya di retinanya ini. Gue Sabtu kemaren dah cek ke Jakarta Eye Center, terus dibilang retina gue tipis banget malah harusnya sebelum lahiran tu dilaser dulu untuk memperkuat… dan dokternya sama sekali ga saranin gue lahiran normal, kecuali gue mau ambil risiko retina gue lepas –> jadi retinal detachment itu lho… Walahh….

  11. gina says:

    Hai Mon, salam kenal!
    Dulu gw jg minusnya gede, minus gw 12 hehe,tp ama dokter boleh normal, asal waktu mau lahiran ngak boleh mejem- krn kl ngeden automaticcaly bakalan mejem kuat, tktnya pembuluh darahnya pecah hehehe, akhirnya lahiran ok2 aja Mon, tapi balik2 ya liat anjuran dokter, pertimbangin dulu, krn tiap orang casenya beda, o iya aku dulu lahiran di Siloam Gleneagles, moga2 ngebantu

  12. lin says:

    Hai Mon, salam kenal. aku lg browsing dan nemu web kamu. sorry blm sempat baca semuanya. Btw, kamu jadinya lahiran normal atau caesar. aku jg minus tinggi dan ada silinder. baca2 di internet dan denger dari teman, byk dokter yg kalau minus tinggi prefer caesar. Dokter yg aku kunjungi dua2nya (aku cross check ke dua dokter) karna mereka sangat ‘lahiran normal’ minded maka mereka bilang gpp, yg problem masalah ngendennya. Cuman, aku sendiri buat antisipasi pengen coba cek retina. Ke JEC dgn dokter siapa? trus akhirnya kamu jd tetap caesar/ normal? thanks

  13. Monika Tanu says:

    Akhirnya aku caesar. JEC ama dr Donny… katanya yang efek tu ketebelan retinanya, bukan minusnya. Ada yang minusnya lebih tinggi dari aku tapi katanya retinanya ‘aman’, jadilah dia tetep lahiran normal. Update-update ya Iin, hasil ke JECnya gimana… biar nambah ilmu juga :)

  14. lin says:

    Hi, mon, thanks buat infonya. nengok2 ke web mu. Pas kemaren browsing ke web mu, lupa di judul yg mana pertanyaanku. :D sabtu besok baru plan cek ke JEC, baru mau daftar. Sama dr Donny karna rekomendasi atau anyone yg available? ntar aku udpate klo dah cek hasilnya. mdh2n bisa normal, so far tdk kepikiran utk caesar.

  15. Monika Tanu says:

    Hehehe… subscribe to comments aja jadi kalau ada yang nanggepin lagi, Iin terima email pemberitahuan. Sama dr Donny karena dr Donny ini anaknya dr yang paling recommended di sana… (duh sapa itu namanya, lupa) dan emang waktu itu pas beliau yang available. Kabarin yah hasilnya, pingin tau banget nih, apakah emang pas kasus aku retinanya tipis atau semua yang kacamata tebel otomatis retinanya tipis dan ga bisa normal…

    Iya aku juga waktu itu kaya lin, sama sekali ga kepikiran caesar (malah sempet berasa caesar = kegagalan karena targetnya lahiran normal ^^) cuma ya apa boleh buat. Malah sekarang suka terlintas, kalau-kalau waktu itu ga cek ke JEC dan ga dapet vonis itu, mungkin akan lancar-lancar aja lahiran normal… :D Padahal ya bisa aja justru dengan ga ngecek itu, justru terjadi sesuatu yah? *amit-amit sih* Hehehe… dasar orang, ga pernah puas… :D

  16. lin says:

    Hai, mon.
    butuh discuss dgn kamu nih. Enaknya via comment di sini atau email yah? kalau nga keberatan japri (email : m4r06@yahoo.com)

    Itu dia, meski dah daftar sabtu besok, dan daftar ke dokter retina yg bertugas pagi (lupa nama dokternya, depannya S kalau nga salah). Cuman agak ngeri juga, test retina seperti apa , ada impact nga ya? aku tuh ke JEC Ix waktu hamil awal sebenarnya buat kontrol minus aja, terus sekalian tanya dokternya, katanya lebih baik caesar. Nah, pas ke luar di customer servicenya bilang sebenarnya bukan masalah minum tinggi atau rendah, tp masalah tebal tipis retina, jd lbh baik cek.

    Nah, sekarang jd mikir test retina itu kan baru sekarang2 ini, sebenarnya antara memang kudu atau sebenarnya karna ada ‘kepentingan lain’. Nah selama ini sebenarnya aku tuh cek mata selalu ke dokter tangerang, td nya hari ini jg mau ke sana utk opini jg sblm sabtu test retina. tp berhubung dokternya sekarang nga mpe malem, jdnya batal, alhasil aku cmn consult ke asistennya via telpon, katanya sih sebenarnya masih nga apa2. minus ku (sekitar 6) masih nga masalah harusnya. dan per kontrol taon lalu, fine2 saja. (pdhl nga ada test retina khusus, cmn dokternya periksa biasa aja, katanya sih kelihatan). jd mikir mau test retina atau nga. dan seperti apa test nya. (karna harapan pengen normal, agak was2 jg, tau2 vonisny beda).

  17. Monika Tanu says:

    Aku bales disini aja ya In. Siapa tau ada yang punya pengalaman sama dan bisa nambahin info juga.

    Kelihatannya sih tes retina ga efek ke kandungan… aku kemaren tes retina (makanya bisa tau kalo retinanya tipis) pas hamil 8 bulanan. Malah harusnya sebelum lahiran disuru laser dulu (bukan LASIK lho ya, beda) untuk ‘mengaspal’ tu retina… kaya di-las gitu deh retinanya supaya lebih kuat. (Nah, bener ga sih ada istilah kaya gini? Coba, kalo ada dokter mata yang bisa sharing ilmu… mau donggg)

    Iya bener, minus gede pun ada aja yang berhasil lahir normal. Yang sampe sekarang masih rada ga make sense for me tuh: katanya kan retina tipis tuh salah satu penyebabnya adalah minus gede, retinanya ketarik… jadi tipis. Tapi kalo bener begitu, logikanya kan semua yang minus gede retinanya tipis dong ya? Tapi kenyataannya ngga kan? Bingung.

    Ya kalo memang udah yakin mau normal sih normal aja, In, ga usah tes retina segala macem. Ntar malah kaya aku, keluar vonis, ya sud lah… udah dapet vonis “Daripada nanti buta, Bu,” ya mau nekad normal juga secara psikologis udah ciut duluan :D

    Tapi yang namanya lahiran, ga akan pernah tau juga si… bisa aja udah yakin nih, mau tetep normal meskipun dibilang ‘minus gede better caesar’, eh ternyata bayinya ga keluar-keluar sebelum waktunya (kaya temenku tu, ada yang kaya gitu kasusnya)… ya sud, ujung-ujungnya caesar juga. Berdasar pertimbangan itulah akhirnya aku & suami mutusin caesar :)

  18. lin says:

    test retinanya sendiri kayak gimana yah Mon? matanya diapain?
    di satu sisi pengennya sih ngabain, tp karna denger2 yg sebenarnya masalah retina, jd was2 jg. Mgkn klo besok nga ada hlgn, aku akan test. Ntar aku kbarin. Thx for infornya yah.

  19. Monika Tanu says:

    Cuma dikasi obat tetes mata gitu, suru nunggu 30 menitan terus diperiksa pake alat gitu, kaya pas kita cek mata biasa. Cuma ngantri di JECnya itu yang ga nahan… lama benerrr! Ditambah sekali masuk tu 2-3 pasien sekaligus, boro-boro sempet nanya sampe puas :( OK kabar-kabarin ya hasilnya gimana… pingin tau juga. Tapi katanya minus 6 sih ga tergolong gede kok, so tenang aja ^^

  20. lin says:

    Hi, Mon.
    sorry baru berkunjung lagi.
    waktu sabtu itu nga jadi periksa mata, aku nga sempat baca postingmu yg terakhir, wkt itu deg2n takutnya cek retina tuh sampai gimana (keinget dulu CS di JEC pernah bilang maybe sekian jam agak buram penglihatan). tyt cmn tetes mata doang ya? sekarang lagi baca2 lagi, jd mikir perlu periksa nga yah, dah menanti minggu2 (2-3 weeks) menjelang melahirkan sih. periksa apa nga? karna pengennya normal, tkt jg kalau tiba2 divonis harus caesar…. tp klo nga cek, kyknya kurang antisipasi.. bingung euy…
    btw, klo dari sepanjang gejala sendiri , ada keluhan nga Mon?

  21. lin says:

    Mon, btw, kalau misalnya di blog mu ini pengen lihat postingan2 yg lama, yg nga ada di list recently written, itu cara cepatnya gmana ya? (he.he.he..agak gaptek nih) , selama ini pakai back, back dari masing2 judul…

  22. Monika Tanu says:

    Bisa di search, or klik kategori dan klik link “keep looking” yang ada di bawah posting… ;)

  23. lin says:

    iya selama ini click keep looking jd mundur satu2..
    oh ya aku mutusin nga jadi cek retina. kemaren baru aja dadakan malam mutusin ke dokter mata biasa di dae kbj jrk, trus katanya sih so far sharusnya gpp. Trus dokternya bilang klo survey blakangan ini justru yg kasus ablatio retina, retinanya lepas sering kali pas lagi tidur… Dan tp namanya hal2 spt ini tdk ada jaminan.
    doain ya smoga lancar. Tp benar yg monik bilang, segala sesuatu kita nga bisa prediksi…. ada yg mau lahiran normal, eh tp tyt pas proses persalinan ada jg yg kudu caesar. Ada yg niat caesar, tp keburu ngelahirin di ruang operasi.

  24. Monika Tanu says:

    Sip Mbak. Kalo emang keyakinannya begitu, maju terus Mbak… Kabar-kabarin ya kalo udah lahiran nanti… ^^

  25. lina says:

    mbak, aku juga mengalami kasus yang sama, minus mataku kanan 8,5 and kiri 5,5. selama ini sehari2 pake softlens. tadinya mo lahiran normal karena dokter kandungan ku sangat menyarankan untuk normal. tapi untuk lebih amannya direkomen ke dokter mata. hasilnya adalah retinaku udah tipis banget apalagi yang sebelah kanan. jadi dianjurkan untuk caesar. senin besok mo cek ke spesialis retina di jakarta eye center sama dokter sudarman. doain ya semoga semuanya baik2 aja.

  26. pei says:

    seneng bs baca share-mu ini krn aku minus 8.5 (mata ki & ka) umur 36th, dan ini pregnant pertama.. memang katanya cara ngedennya itu harus bener kalo mau lahiran normal.. kalo udah anak ke-2/3 sdh tau cara ngeden mungkin. a lg mo coba ikut senam hamil siapa tau ada latihan ngeden jg yah. kmrn a ke harapan kita, ada pasien dr soetikno yg minusnya 5 gitu lahiran normal. dr. soetikno jg katanya memang dokt yg selalu usahain lahir normal drpd caesar.
    case gina pas lahiran normal padahal minus 12 di Siloam Gleneagles itu ada detailnya ga? misalnya hsl cek retinanya tebal walaupun minus 12.. atau anak ke-2/3/4?? atau umurnya jg msh muda sekitar 20-an?
    aku pengen lahiran normal tp kasus aku ini lumayan ngejelimet krn faktor umur jg sih.. semoga ada gina yg baca blog ini lagi deh.. :)

  27. otty says:

    hai, salam kenal ya. aku searching tentang “minus mata besar harus caesar” dan end up di sini. lumayan menenangkan dan memberi pencerahan juga nih postingan + commentnya.

    benernya aku udah denger gosip ini (yang minus mata > 6 ga bisa ngelahirin normal) dari dulu sebelum nikah. dan selama kontrol setelah hamil ga berani nanya karena pengen banget ngelahirin normal hehehe… akhirnya minggu lalu pas lagi senam hamil iseng nanya ke suster yang ngajar, n katanya emang harus caesar. aku sampe nanya, itu bergantung kondisi ato mutlak? dia bilang selama ini dia ga pernah tau ada yang minus > 6 ngelahirin normal, semuanya pasti caesar tapi coba aja tanya langsung ke spog-nya untuk konsul ke dokter mata. sempet sedih juga sih waktu itu… tapi baca tulisan di sini cukup melegakan, at least benernya masih ada kemungkinan ngelahirin normal kan asal retinanya baik2 aja :) wknd ini baru mo konsul ke spog, kita liat aja nanti gimana. anyway, thanks all for sharing :)

  28. Monika Tanu says:

    Salam kenal juga Mbak Otty… wah boleh dong dishare ntar hasil konsul SPOGnya gimana, biar bisa bantu moms lain yang juga ngalamin hal serupa, semakin banyak share langsung dari yang ngalamin kan semakin objektif buat ngambil keputusan maunya gimana :) Ya ga… Boleh ya Mbak ntar get back ke kita kalo udah cek ke SPOG (dan kalo feelingku sih ntar ama SPOG nya ujung-ujungnya suru ke dokter mata deh kayanya Mbak… ^^) Tx in advance, Mbak Otty :)

  29. devi says:

    Aku minus 5-an ni, Nik. Waktu hamil Chloe, aku ke dokter Didi Danukusumo — love him so much– dia ada di RS Fatmawati, RS Internasional Bintaro. Dia bilang, tentang mata minus, menurut penelitian terbaru, ternyata ga ada hubungannya dengan melahirkan. Dia juga yang support gw banget utk tetap bisa melahirkan dengan cara non-operasi walaupun anak pertamanya lahir dengan cara SC.

  30. Bonnita says:

    Hi Monika, salam kenal ya, aku lagi hamil 6 bln, minusku sekitar 7. 2 mg lalu dirujuk oleh spog ku ke dr spesialis mata untuk periksa retina untuk bisa lahiran normal. Menurut dr spesialis matanya, retinaku ada penipisan yg bisa berbahaya kalau lahir normal, jd dia menyarankan di sectio caesar atau di laser sebelumnya.. aku lagi mikir mau laser, tapi browsing2 belom ketemu cerita ibu hamil lain dilaser retina dan berhasil normal. Aku pingin tau apakah ada efek samping ke baby, since saat hamil kan hormon2 masih ga stabil, takutnya gampang pendarahan ato apa.. dr matanya sih bilang ga ada masalah ke baby dan aku bisa lgs beraktifitas..prosedurnya jg gampang cm 5-15 menit, tapi kok takut ya..

  31. Monika Tanu says:

    Dear Bonnita, salam kenal juga… err kalo ga salah inget, 3 taun yang lalu itu (pas hamil) aku juga disarankan untuk laser retina, tapi sifatnya bukan untuk bikin bisa lahiran normal… cuma untuk semacem “ngampelas” retinanya alias memperkuat tu retina biar “ga lepas”… WALAH! Jadi merinding, krn inget setelah itu boro2 aku lakonin tu “amplasan” retina… sibuk lah langsung setelah punya baby, dan tau2 aja 3 taun berlalu… dan belom diapa2in ni retina…. Sorry bukannya bantu kasi info malah ikutan sharing… Memangnya dokternya bilang kalau udah dilaser retinanya, bisa lahiran normal ya?

  32. Bonnita says:

    Hi Monika, iya menurut dokter matanya, kalau sudah dilaser retina bisa lahiran normal. Tapi aku blom consult lagi dengan dokter kandungan, nanti aku update jg ya kalau udah ada kabar baru. Thank you.

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation