Pembantu Rumah Tangga: Boong…

April 18th, 2007

Dari bulan lalu kepikir mo nulis soal ini, tapi ga jadi-jadi :) Bulan Oktober 2006 lalu, pertama kalinya saya punya Pembantu Rumah Tangga (PRT) sendiri, setelah mengerjakan semua sendiri (dan bohwat-bohwat ama Husky yang selalu bikin kotor rumah ^^ plus dikuatirin nyokap bakal super kecapean sampe ga bisa hamil). Waktu itu saya bertekad, saya mau jadi majikan yang baik, yang ga akan marah-marah kalo ga penting-penting amat, yang akan menegur dengan ‘bijaksana’ kalau si PRT berbuat salah tanpa harus mengungkit-ungkit kesalahan dimasa lalunya, yang akan membebaskan si PRT melakukan hobinya kapanpun dia mau (nonton sinetron…. meski saya mesti senewen sendiri ngedengerin dialog-dialog dan adegan penyiksaan si anak tiri mengerikan itoeh… yang selama ini habis saya cela-cela) selama tugasnya udah selesai.

Bahkan sempet-sempetnya saya minta nasehat para ibu-ibu RT di milis Tarki, soal cara ngehandle PRT yang menurut mereka baik dan benar. Ada yang menyarankan keras dari awal, ada yang bilang anggap sebagai teman, ada yang mengharuskan piring makan dan pakaian dicuci terpisah, ada juga yang mutlak bilang: PRT is PRT! No more! Jangan kasi celah sedikitpun untuk dia mempermainkan kita!!!

Alhasil, tiga bulan kemudian, PRT saya keluar. Setelah minta naik gaji. Katanya, dipanggil pulang suaminya, yang melarang dia bekerja. (Lha kalo ngelarang kok bukannya dari dulu, pas awal-awal kerja?) Cerita suaminya lain lagi. Suaminya menelpon saya ke HP dan bersabda, “Bu! Pokonya istri saya HARUS PULANG BESOK! Saya ga mau tau! Anaknya sakit dan nangis terus minta ketemu ibunya!” (ehm… Anaknya atau Bapaknya?) Giliran saya tanya sakit apa, sudah ke dokter apa belum… (kalo sakit beneran kan setidaknya saya sebagai majikan mesti care juga kali ya…) dia malah sewot, “Ya pokonya sakit! Kok Ibu ga percaya sama saya sih!” Nah lho.

Alhasil lagi… saya ijinkan PRT saya itu pulang. Malah saya bekali mainan buat anaknya *yang sakit*, boneka, dan dia juga minta mug kesayangan saya. Thermal blanket yang saya kasi buat dia pun dia bawa pulang. Tante sempet menasehati saya menggeledah barangnya (jaga-jaga aja kalo dia ngambil sesuatu?) cuma saya ga enak ati. Kok kaya memperlakukan apa aja. (dan ternyata saya memang kehilangan barang T-T)

Alhasil, alhasil, o alhasil… janjinya kembali ke rumah saya seminggu kemudian ga pernah terjadi :) Ditambah lagi saya dapet berita dari temen sekampungnya (yang adalah pembantunya tante saya) bahwa segera sesudah dia mudik kampung, dia kembali lagi ke Jakarta, kerja ke tempat lain yang berani memberi gaji lebih besar. Berapakah bedanya? Rp 25.000 rupiah saja. Kalo udah begitu, saya jadi hilang kata. Ternyata? Teori saja ngga cukup :) Ngga heran mama saya marah-marah terus setiap ngeliat saya *yang katanya terlalu baik sama pembantu*… Gelap ah!

25 Responses to “Pembantu Rumah Tangga: Boong…”

  1. Deny says:

    kalau untuk urusan pembantu
    saya serahin aja ke istri.
    cuma suka bilangin istri juga kalau terlalu keras,
    suka nggak enak dikuping kalau ada kalimat agak keras pas lagi bilangin pembantu.

    pembantu memang tetap pembantu,
    tapi saya coba bayangin kalo saya ada di posisi dia
    dikantor aja sebel banget kalo dikasih tau agak keras sama boss :D

    mudah-mudahan pembantunya nanti nggak kaya yang pertama deh, mbak :D

  2. Handi says:

    Halo Montan, Masih ingat gue?.. just see my website.. pasti lah loe inget kalo ngga keterlaluan deh.. btw, mo sharing dikit nih, kita juga pengalaman sangat menyebalkan dengan pembantu.. kita udah ganti 6 kali pembantu dan paling lama tuh kerja cuma satu setengah bulan, malah ada yang cuma 1 hari minta pulang.. padahal tuh ya kita sudah berusaha menjadi tipe majikan yang sangat baik.. jarang marah-marah.. Bahkan pembantu yang terakhir termasuk yang kita gaji paling besar daripada yang sebelumnya. Nah yang terakhir ini malah bener-bener kasus.. dia kabur setelah menerima gaji pertamanya coba.. nyolong.. lagi.. jadi sekarang kita rada-rada kapok nih punya pembantu tapi kalo liat kondisi kita, kita sangat butuh :( ok deh c u…

  3. Widia says:

    Halo mon…soal pembokat emang jangan dikasih ati..ntar jadinya makan ati..rugi..setelah jadi majikan yang sangat sangat baik (nggak pernah marah, ngasih makan enak, diajak maen ke mal,dll) tetep aja nggak menjamin si pembantu itu betah. Anehnya temen gw yg galak ke pembantunya..kok pada awet ya, apa harus galak gitu ke pembokat? Gw udah geregetan sih sebenernya klo si pembokat kurang ini itu, tp tetep sabar mengingat dia yang bantuin kerjaannya kita. Coba bayangin dlm 8 bln, 6 pembokat bo! Sebenernya bertahan tnp pembantu dengan posisi gw kaya sekarang (ibu rt dgn 2 anak kembar)bisa-bisa aja…cuma capenya itu lho..kaya nggak punya badan lagi. Kaya sekarang jg, gw masih “bertahan”….untungnya ada nyokap bokap bantuin ngasuh my litte twins. Jadi kesimpulannya perlakuan pembokat seperti pembokat (yang wajar selayaknya manusia) cuma jangan terlalu dikasih perhatian ntar ngelunjak dan akhirnya kita kesel sendiri. Terus klo bisa, gajinya disimpen di kita biar nggak seenaknya keluar masuk…terus kebanyakan pembokat suka nyuri..jd kudu tetep diperiksa klo dia pulang, nggak usah pake nggak enak ati segala..kan klo dia beneran nyuri…rugi di kita..gitu aja deh..semoga laen kali kita mendapatkan pembokat yang oke ya..

  4. Nixxie says:

    Hi,
    Salam kenal dari sesama ibu RT hehehe :) . Yep, PRT emang kadang bikin kita bingung. Td nya gw panik klo pbt mau pulang/brenti tiba2x, tp skrg gw ga lbh take it easy… so what klo rumah jadi agak berdebu selama kita nyari pengganti… cuma gw punya masalah baru, gimana ya klo yg. minta pulang/brenti tiba2x itu babysitter gw? Kira2x client2x gw keberatan ga ya kalo gw bawa2x baby? hehehe…

  5. Monika Tanu says:

    Hai Nixxie! NAH! Itulah, mana ada client mau toleran si kalo kita ke kantornya bawa-bawa baby… :) ) Itulah ‘indahnya’ jadi wanita… mesti pinter-pinter menyiasati… sekarang aku juga mau rada jual mahal ama pembantu… sebenernya kan kita butuh sama butuh, kita butuh tenaga – dia butuh duit, lha kalo kita yang jadinya ‘dikerjain’ mesti menuhin semua kebutuhan dia… kok aneh ya jadinya? Hubungannya udah ga simbiosis mutualisme lagi dongggg? Hehehe… so, sekarang saya lagi belajar survive tanpa pembantu dalem rumah neh… lagi diakalin dengan pembantu harian, dan so far udah 2 bulan kok ya enak juga ya, lebih bebas daripada ada orang asing yang tau-tau ngeganti-ganti channel TV seenaknya… :)

  6. depe says:

    PRT dan Working mommas are always like “benci tapi rindu (or butuh?)”
    We hate em (karna kalo kita baik dia suka nglunjak)
    but… We desperately need em (karna ada urusan rumah dan jaga anak yang kita tinggal)

    Been there, done that.. Aku juga sempet punya pembantu yang kalo dikasi hati dia ngerogoh jantung, kurang ajar banget Mon… makan ati…

    sampe akhirnya dia minta keluar sendiri, katanya dia harus pulang ditunggu adiknya (yang ternyata bulls**t banget) gih sana pergi, yang jauuuuh, jangan sampe gw liat mukanya yang tengil itu lagi.

    Gw cuma berharap, PRT gw yang sekarang bisa lebih baik dari yang dulu. Soalnya gw punya prinsip bahwa untuk memperlakukan PRT kita harus liat dulu gimana kelakuan dia. Dia baik, kita baikin. kalo orangnya tau diri pasti nggak aneh2 *hopefully* Kalo dia kurangajar, gak sopan dan nglunjakan… Diam2 cari PRT baru dan usir aja PRT kurang ajar itu dengan tiba-tiba. Tanpa dikasi duit sedikitpun. Biar aja, shock terapi juga tu. Soalnya rata-rata PRT kurang ajar keluar dari majikan sebelumnya dengan nggak baik juga.

    hmm.. susye ye jadi mak-mak…

  7. iya says:

    Montan… Pembantuku pulang karena sakit dan kangen ibunya,janji dua minggu masih belum datang juga.
    Jadi deh…Gw sibuk banget pagi2 buta udah nyuci baju, piring-panci-gelas kotor, (mh, jadi kepikir buat punya dishwasher dan mesin cuci otomatis), trus siapin sarapan anak2, bekel untuk ke sekolaan.
    Berangkat ngantor telat sambil ngedrop setrikaan di tukang cuci-setrika yang banyak merebak di sekitar kampus2 sekarang.
    Padahal itu pembantu udah hampir 3 taun kerja di rumah gw.
    Untuk ganti pembantu baru maleeeees banget rasanya. Apalagi mesti ngajarin dari awal segala seluk beluk rumah.
    Aku masih nunggu pembantu itu bukan karena kerjaan rumahnya rapih, tapi lebih karena dipikir2, sama aku, masih sabaran dia soal nyuapin anak2.
    Jadi, sekarang episode berdoa dulu sebanyak2nya supaya dia balik lag, hiks.

  8. Heidy says:

    Hello.. salam kenal ya..
    ngomong-ngomong soal pembantu, saya juga lagi pusing. persis kejadiannya dengan yg dialami monika. semua orang bilang sy terlalu baik ama pembantu, tapi karna spt Deny bilang, kita juga gak suka diperlakukan keras ama boss.
    So jadilah kita memposisikan diri seandainya menjadi spt dia.

    But… Pembantu memang harus didisiplinkan.
    Krn suka gak ada aturan juga kalo terlalu dimanja.
    Pembantuku baru 2 bulan kerja di Jkt,
    mau pulang krn kakaknya gak boleh ke jkt.
    Kalo gitu, ya dari pertama kali donk bilang …
    Jadi gak bakal dikirim dari Sby kesini.
    Udah gitu, malaaaaas banget.
    Kerjanya seharian hanya mencuci baju n setrika.
    Hmmm….

    What Can I Say…
    Pembantu harus dididik spt apa ya?

  9. Monika Tanu says:

    HAHAHA BENERRRRRRRRRRRRR!!!!! Kayanya si sama dengan cara ngedidik anak, ga ada cara yang 100% bener… tergantung pembokatnya. Kalo emang orangnya bener ya meskipun kita ga otoriter pun tetep bener… sementara kalo orangnya ga bener, mau kita sebae apapun kayanya tetep aja ngelunjak…. masalahnya, jaman sekarang makin jarang ada pembantu yang waras… grmbl…

  10. iin says:

    Gw punya pemboket diperlakukan kaya sodara,..kalo ke mall makan satu meja dg makanan yg nggak dibedain,..dirumah apa yg kita makan,..itu yg dia makan juga,..tapi mereka kalo krja nggak dilihat suka sembarangan,….pake telpon nggak ijin dulu,…bahkan berani pake baju gw kalo nggak ketahuan. Gw liat nih…(maaf bukannya sara),…kalo pemboketnya orang orang cina…majikannya makan di mall, duduk satu meja,..si pemboket cuma dikasih aqua gelas doang,..nggendong anak anak yg gemuk gemuk banget dan sdh tergolong tua (yg hrsnya sdh bisa jalan sendiri) sampe bungkuk bungkuk…tapi pada nurut, setia dan awet awet…padahal gajinya juga cekak. Kenapa yach….apa mental PRT mmg hrs dibegitukan? Harus bikin jarak dan membedakan mereka dalam segala hal….cuma masalahnya….bukan type gw juga sih memperlakukan manusia begitu…dhuh pusing deh….coba ada teori psikology ttg pemboket yach..gw mau belajar buat referensi

  11. Monika Tanu says:

    Waduh In, serius, berani pake baju kamu??? Gile bener tu pembokat! Terus ketauannya gimana? Temen gue pernah bilang: mungkin para pembokat itu kebanyakan nonton sinetron… disana kan nasib PRT ditindas abis-abisan… nah giliran dapet majikan baek hati, mereka ngerasa ‘ah, ga asik neh, ga kaya di sinetron…’ alhasil ga betahlah mereka… :) ) Iya, gue juga bingung, yang baek kaya kita gini malah dikerjain pembokat… yang *kayanya* seenak perut ama pembokat kok ya malah dapet loyalitas… apes deh kita… hahaha…

  12. Tito says:

    wah,senasib dong Saya Juga Punya Pembantu Model Begitu

  13. Rani says:

    pembokat emang bikin heboh. dari pertama kemunculannya di rumah kita pun sudah mengundang heboh. sibuk memberi instruksi kiri kanan agar semua beres. gw sih prinsipnya sama-sama butuh aja. kebetulan gw pake pembantu yang pergi pagi pulang sore yang secara rumahnya ga jauh dari rumah gw n kebetulan orang asli kampung situ. so far so good. tidak ada hambatan yang berarti. karena sudah beberapa kali bermasalah dengan prt yang nginep dirumah, akhirnya diputuskan untuk memakai jasa prt yang ga nginep. sampai sekarang prt tsb sudah bekerja hampir 1,5 tahun ma gw, n mudah-mudahan bisa awet.

  14. syl says:

    mo ikutan share nih ttg PRT, saya ibu rumah tangga dengan anak 3, paling gede 7 tahun trus 4 tahun satu lagi 20 bulan, sebenernya saya nggak butuh2 banget pembantu, tapi karena mertua saya yang kuatir saya dengan 3 anak kerepotan ya sudah, awal2 kedatangannya dia pandai mencuri hati kita, mis. malem jum’at yasinan dikamarnya, soal kerjaan, awalnya saya risih sama kerjanya yang lelet, karena saya biasa gesit, akhirnya karena capek ngomel, saya bikin jadwal kerja yang harus dia kerjakan mis. jadwal kerja setiap hari, kerjaan 2 hari sekali, kerjaan mingguan dan kerjaan bulanan.

    Setiap hari adalah kerjaan pokok : nyuci, nyetrika, nyapu, ngepel + beres, trus yang dua hari sekali : lap2 seluruh perabotan, sikat kamar mandi,dll, begitu juga yang mingguan dan bulanan. pekerjaan 2 hari sekali, mingguan dan bulanan saya jelaskan itu adalah pekerjaan bonus karena saya pikir para pembantu kalo ngedenger bonus ujung2nya duit, mereka bisa semangat. Saya juga berusaha, setelah 1 bulan pertama dia di rumah, saya menjadi majikan yang menyerahkan pekerjaan sama dia judulnya yang penting beres, awal2nya sih pekerjaan bonus itu emang giat dia lakukan, tapi setelah 2 bulan berikutnya saya yang pura2 cuek padahal memperhatikan, ternyata tuh kerjaan bonus suka2 aja dia kerjain.

    Sampe akhirnya suatu hari dia balik, alasannya adiknya di sunatin, trus pinjem gaji untuk bulan depan, saya kasih nggak taunya selama satu minggu dia gak ada, rumah beres, kerjaan sehari2 beres jauh lebih cepat waktunya dikerjakan saya sendiri daripada di kerjain sama dia, dan setelah saya ngeh ternyata kebaikan saya di salah gunakan, gimana kerjaan mau cepet beres wong sambil masak bolak-balik ke depan tv dan dapur, trus bolak-balik liat sms dan misscall di handphonenya, gimana gak bete coba?

    Saya udah bilang sama suami, saya ini ibu rumah tangga, tidak bekerja dan mudah2an asal selalu sehat saya bisa handle semuanya, tapi lagi2 mertua saya bilang, katanya kuatir kalo pas malem saya dan anak2 dirumah sendiri nggak ada orang dewasanya yang nemenin kalo suami lagi tugas ke luar kota, hmmm…rasanya jengkel banget deh…ibu-ibu, kl kita percaya sama diri sendiri pasti kita bisa melakukan apapun yang menjadi bagian dari peran kita sebagai istri, ibu dan manager rumah tangga, menurut saya dapet pembantu yang bener2 mengerti kita sekarang ini, agak2 sulit kali ya….

    Gaji udah lumayan gede, makan gak di beda2in, jalan2 diajak, bebasin dia bekerja eh…tetep aja ujung2nya ada yang kurang sreg sama kita dalam artian lebih puas kalo dikerjain sendiri, memang capek, tapi mungkin capeknya hilang kl kita menganggapnya sebagai olah raga rutin…hehehe… salam

  15. syl says:

    o.iya mo nambahin dikit nih, kayaknya kl punya pembantu enaknya di tarik dan di ulur, terlalu cuek jangan terlalu streng juga jangan, yang pasti tetep kita harus punya waktu untuk memperhatikan semua tugas2nya yang harus dia selesaikan, satu lagi kasih juga waktu istirahat barang satu jam dalam sehari, terserah mo dipake tidur, nonton sinetron, smsan sama pacarnya or anything…

    Yang pasti kita kudu tetap perhatian, dan satu lagi buat ibu2 yang bekerja di cek setiap dua jam sekali kalo perlu sejam sekali untuk mastiin kerjaan dia jagain anak2 kita, trus telepon rumah mending dikunci, remote tv di umpetin, chanelnya semua di ganti chanel anak2 kl perlu pasang indovision, dll dan remotenya juga diumpetin, trus baru diganti pas kita datang, maklum banyak anak2 yang hobby nonton sinetron gara2 ketularan sama “mbak2nya”

    uhhfff….memang dilema pembantu rumah tangga ini masih agak2 sulit untuk di hilangkan, dibilang perlu yaa..nggak juga, dibilang gak butuh yaa..perlu juga…:(

  16. Monika Tanu says:

    Ember… kayanya era kita ini era “rumah tangga tanpa pembantu rumah tangga”… mindset kita aja kali ya yang mesti diubah. Beberapa kali saya dilontari pertanyaan, “Emang kenapa sih kita ini kaya ga bisa idup tanpa PRT, lha kalo orang di luar negri kok ya idup-idup aja walo ga ada PRT…” *montan yang masih dalam proses mencoba handle semua tanpa PRT*

  17. syl says:

    jeng mon ikutan friendster gak? he…biar kita temenan juga di friendster bunda_mee@yahoo.com salam sukses menghandle semua sendiri…:)

  18. ikae says:

    pembokat, weleh ribet beneer, giliran qta cocok ama dia eh dianya gak betah. pas kurang ideal dianya betah jadi serba susah, berhubung butuh bgt tutup mata dan telinga deh. padahal kalo dipikir kurang baik apa coba. semua keperluan dia coba aq penuhin sampe underwear sgala… teteep aja nothing mom!

  19. Monika Tanu says:

    Betul betul betul! Tiap nyokap dateng, gue diocehin kenapa pembokat ga disuru bersihin tembok yang ini, pinggiran pintu yang itu, dan ini kurang bersih, itu kurang kinclong… gue sih tutup mata deh, yang penting rutinitas keseharian ada yang ngerjain; nyapu, ngepel, nyikat garasi, nyuci baju, nyetrika, nyuci piring… ntar yang out of routines gue yang bersihin juga ga papa, jauh lebih bersih dari deisye… :) Gue dah ngerasain sih 2 bulan pertama ada baby ga punya pembokat, alhasil ga sempet ngapa-ngapain kecuali kerjaan RT. Kecian anak gue juga, tiap tenang dikit buru-buru ditaro ranjang ama maminya karena maminya mo ngerjain kerjaan RT… boro-boro sempet diajak maen segala macem. So, selama ga kurang ajar dan ‘bakat maling’, sutralah… laen kalo emang 100% waktu kita mau di-dedicate untuk household matters yang never ending project ini…

  20. karin says:

    halo mbak.. salam kenal yaa. baruuuu 20 menit yang lalu pembantuku minta pulang .. (padahal dia baru kerja 6 hari.. REPEAT.. 6 HARI!)terus pas aku tanya alasannya dia bilang gini : “yaaa sebenernya aku si mau aja kak kerja lama lama disini tapi gajiku naik ya kak”. dih! baru 6 hari kerja udah minta naek gaji?! ampyuuunn! herggghhh.. kerjaan rutin rumah juga gak beres beres amat, saya juga udah berusaha santun setiap kali memintanya mengerjakan sesuatuh, makan gak kita beda bedain, kalo ibu saya protes kerjanya lelet, gak bersih dan laen sebageinya saya cuma bilang, :”udah de ma, kita lagi butuh banget kan..” ( soalnya saya lagi menunggu lahiran anak kedua niy).

    oh.. balada pembantu.. hisk

  21. Vanda says:

    hi MonTan,kenalan yaaa..gw jg baru pertama kali pny PA alias personal assistant alias pembantyu.Udah kebiasaan gw tuh ngurus rumah sendiri dan tingkat kebersihan gw tuh seperti Mrs.Van der Bree di desperate housewifeitu lhoo.Sekitar lima bulanan ini gw mutusin pny PA, maksudnya sih supaya selam 5 taun perkawinan ini gw bisa hamil. Ternyata oh ternyata..ga gampang ada orang lain dirumah gw. PA gw kerjaanya rapi tapi leletnya itu lhooo, bikin ga tahan. Dari awal gw udah bilang urusan masak gw yang pegang kendali,ehhh dia senengnya ngrecokin gw di dapur.Dia paling hobi nambah2in bumbu yang udah gw racik.Sekali dua kali gw maafin,lama2 gw kesel jg. Sejak pertama dia dateng gw bertekad mau nganggep PA tuh kaya keluarga sendiri, alhasil….dia salah tanggap, bisa2 nya makanan dia dicampur sama makanan gw???? akhirnya perlahan tapi pasti gw bikin jarak sama PA gue, mau ga mau pembantu is pembantu.Udah 5 bulan dia kerja sama gw,dan kerjaan gw ngitung2 hari saatnya lebaran,maksudnya biar dia pulang dulu dan gw bisa nenangin diri. Gw berharap dia ga balik lg,ternyata dia bilang gw baeeek dan dia menyatakan abis lebaran balik kerja sama gw lagi……

  22. Monika Tanu says:

    Lam kenal juga Vanda… ya ampun, kebayang kalo Ms Bree punya asisten hihihi… waduh Van, orang mah ngarep-ngarep biar pembokatnya balik abis lebaran, males cari orang baru lagi, Vanda malah kebalikannya ya… kayanya generasi kita tu generasi sungkan ya, suka ga enak-an ati even ama PRT… bandingin aja ama generasi nyokap :D Alhasil kalo ada hal-hal yang susah aku sampein sendiri, aku suka minta tolong perpanjangan tangan nyokap untuk nyampein… (lempar batu sembunyi tangan dah!)

  23. Denny Fr says:

    Urusan PRT gak bisa diserahkan ke istri doang…apalagi klo sama2 kerja. 10 th ber RT, believe or not, klo 30-an PRT yg keluar masuk kerja sih ada. Rata2 klo mudik Lebaran, pasti nggak balik. Ya udah, cari lagi yang lain. Kita usaha’in yg ada kenalannya yg kerja dekat rumah, jadi dia ngga berani macem2. Ngambil di Yayasan, pengalaman kita lebih sering dikerjain… ya ama si mbaknya ya ama Yayasannya. Skrg klo nyari PRT baru, wkt wawancara…(duhh pake wawancara segala…wakakaka) kita udah tau 90% kira2 itu PRT modelnya kayak apa, jadi udah tau antisipasinya kayak apa. Yang pertama adalah, terima apa enggak. Berikutnya, cari tau karakter dia, punya pacar apa enggak, janda apa enggak, track record sebelumnya ada apa enggak, misalnya dia pernah kerja dimana aja, wkt kerja disana macem2 apa enggak. Gitu teman2… Semoga kita bisa saling sharing soal PRT ini.

  24. Monika Tanu says:

    Wah, jarang-jarang Pak ada suami mau turun tangan urusan pembantu :) Bravo! Wah wah, 30an PRT ya… ga cape Pak penyesuaiannya? Or mungkin salah satu triknya, dengan ga terlalu terlibat secara “emosional” ama pembantu itu ya… alias, oke, ada orang baru, kerja ya kerja, ga usah cape-cape / special effort kita ajak ngobrol, jalan-jalan dll… kalo ga, wah cape ati (even patah hati rasanya) kalo dari kita dah berusaha semaksimal mungkin, eh deisye tetep melenggang pindah bos… hehehe…

  25. cinthya says:

    Lam kenal mbak Monika… :) Saya lagi bete ni ma yang namanya prt, eh ketemu blog ini. Jadi pingin curhat. Saya sich ga pernah pake jasa pembantu. Justru saya bete ma prt tetangga deket rumah. Entah dicekokin omongan apa ma tuannya ato jangan2 dah dicuci otak, tu prt (yg baru kerja sekitar 2 bln-an) tiap ngeliat saya ‘n suami matanya ‘mecicil’ kaya’ orang nantang gitu. Pernah waktu kami lewat tu prt lagi nyapu2 air di jalan, bukannya minggir malah kaya’ sengaja dikerasin nyapunya (biar airnya nyiprat2 ‘n kena ke kita kali). Waktu itu bulan puasa, saya tahan2 aja ni dongkol. Makin kesini, bukannya makin bener, malah makin kurang ajar. Waktu suami lewat ‘n dia lagi siram2 jalan pake air, bukannya brenti nyiramnya (tau ada orang lewat gitu) eh malah sengaja makin disiram-siram (kebetulan suami pake motor, jadi kalo kena airnya basah donk), sampe suami emosi ‘n ngatain tu prt wong edan alias orang gila. Kaya’nya emang sengaja cari-cari masalah tu prt.
    Sama tetangga sebelah rumahnya juga gitu. Kebetulan saya & tetangga sebelah rumahnya ga cocok ma tuan si prt, mungkin ada lagi tetangga lain yg juga ga cocok ma tu keluarga (cuma pada diem aja). Tapi ngapain juga tu prt ikut-ikutan?! Biar dianggap pahlawan ma tuannya?! Cape dech…
    Waktu ditegor ma tetangga sebelah rumahnya, eh malah nggrundel sendiri ga jelas. Waktu ‘perang mulut’ ma saya, aduhhh… ampunnn dech, ga nyambung blass! Dah gitu pake ngeyel lagi ‘n sok bener. ihh pokoknya amit2 banget dech…

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation