Two Siberian Huskies R.I.P.

March 30th, 2007

Fotonya Maxie - Siberian Husky 5 bulanBeberapa hari yang lalu, dapet kabar dari temen email-emailan, Helen, bahwa anjing Siberian Husky-nya, Maxie (5 bulan), mati (urgh, benernya prefer kata lain selain ‘mati’, tapi apa ya… meninggal kok rasanya juga kurang pas), setelah divonis kena sakit lepto dan diopname selama beberapa waktu di Rumah Sakit Hewan Ragunan. Sempet cerita ke Helen sih, bahwa gue sempet denger kabar miring soal RSH Ragunan (tepatnya gue baca di milis dog-lovers; sebuah complain pemilik anjing yang merasa anjingnya ga dirawat dengan semestinya di sana – yang ber-ending tragis, anjingnya mati ketika dibawa pulang dari RSH itu) tapi setelah itu gue terpaksa mingkem karena denger bahwa kalo anjing udah divonis lepto, semua veterenarian memang akan merujuk supaya dibawa ke sana. Apa boleh buat.

Hanya saja gue ga nyangka Maxie akhirnya mati. Big sorry for Helen… apalagi Helen sempet share bahwa dia ngalamin beberapa sikap yang bikin dia lebih ga rela Maxie mati. (Liat kutipan di bawah ya)

Ini kedua kalinya gue denger kasus matinya seekor Siberian Husky. Terdengar spesial lantaran kedua Siberian Husky itu mati dalam usia muda. Maxie – baru 5 bulan dan satu lagi (duh, gue ga tau namanya… sorry) adalah anjing Siberian Huskynya temen kantor Sugih, Suzanna, yang kalo ga salah baru berumur 3 atau 4 bulanan. Kalo Maxie lantaran lepto, Siberian Huskynya Suzanna lantaran parvo. Pastinya banyak sih kabar kematian anjing lain, hanya saja yang gue denger dalam 6 bulan terakhir ini, yang mati ya Siberian Husky – Siberian Husky ini. Apa jenis ras ada hubungannya dengan daya tahan tubuh ya? Kalo dah gitu, harusnya gue bersyukur punya Siberian Husky yang luar biasa energik (kalo ga mau dibilang hiperaktif)… *melirik Husky*

Ah ya. Ini kutipan email Helen. Semoga bisa jadi informasi buat temen-temen lain…

“… Mbak Monik, pas Maxie mati aku lg di kantor… sebelnya jam 12 orang ragunan nelp ke rumah kabarin kalo maxie tiba2 kolapse.. padahal aku dah kasih no HP atau kantor biar bisa kontak ke aku langsung… katanya aku susah di hub padahal ga ada miscall sama sekali di HP ku.. ga lama pembantuku pulang jam 3 an di telp kalo maxie mati… Aku juga jam 2 nelp kesana tp mbak nya yg di front office rada rese belum nyoba dipanggilin dokternya dah bilang ntar aj jam 3 an sekalian abis dokternya melakukan pemeriksaan… n waktu itu aku ngotot, kubilang kalu pagi di telp ga bisa kalo waktu nanya2 sesuai jadwal jam 1-3 siang… akhirnya dia mau panggilkan dokter tp memang pd waktu itu dokternya lg ada pasien semua…

mbak aku ga ngerti… yang pasti maxie mati bukan karena leptonya… karena jelas dia sudah makin baik, tdk ada muntah/diare/mata dan gusi juga tdk terlalu kuning lagi… makan jg sudah mau dan sudah mulai lincah…masa kata dokter kemungkinan dia kena kanker/tumor dan kayaknya ada pecah pembuluh darah karena kuliat mulutnya seperti bekas muntah darah.. dokternya juga kurang jelas penyebab matinya maxie.. mereka bilang kasus ini bagus untuk mereka dan mereka langsung bahas saat itu juga…

aku kemarin dah telp direktur bagian medis, dia jelasin perkiraan penyebab matinya maxie dan katanya mungkin jumat bisa ketahuan maxie mati karena kanker atau bukan karena saat selasa kemarin jantung maxie terdengar hanya dari satu sisi, katanya sebelah jantungnya kaya ada selaput isinya air… aku kemarin complain kenapa yang kaya gitu ga terdeteksi ama doker disana… kan ga mungkin kerusakan jantung sampai nyebabkan kematian bisa terjadi dalam hitungan jam saja..

kata mereka mereka kemrin konsen dengan diagnosa awal yaitu lepto jadi mereka ngobatin hati dan ginjalnya maxie… jadi aku menarik kesimpulan mereka kurang menyeluruh melakukan pemeriksaan atas maxie karena sampai mengabaikan kemungkinan lain…

yang pasti aku complain juga karena bag front office yang ce, ada satu yg aku kenalin suka rada ngeyel.. aku bilang kemarin aku pernah titip pesan supaya yang jaga di tempat maxie tolong memperhatikan air minumnya jangan sampai habis… eh tuh ce malah jawab.. ” ya iyalah mbak tenang aj, kita kan ada orang yang ngurusin” BT banget, terus aku jawab lagi “masalahnmya beberapa kali aku kesana air minum maxie kosong” dan aku jga pesan supaya lain kali kalo kondisi anjing/ada hewan yg tiba2 drop tolong langsung telp ke yang punya jangan ke pembantu dirumah…

Kupikir sabtu ini aku bisa bawa pulang maxie dan jalan2 bareng dia lagi ga taunya maxie ga pernah kembali kerumah lagi.. hari ini aku pulang siang mau nguburin maxie, aku mau nungguin dia dikubur di ragunan.. jd dr selasa maxie ditaro di freezer dulu.. aku mau pelihara anjing lagi tp takut sedih kalo mati… ampe kebawa mimpi.. bisa hilang sedihnya lama banget.. anjingku yg mati bulan september lalu aj aku masih suka keinget.. eh sekarang maxie ninggalin aku secepat ini… kasian dia masih muda banget, giginya aj belum ganti gigi dewasa semua..”

Jadi inget meninggalnya Papa dua bulan lalu. Waktu itu aja di detik-detik terakhir gue masih merasa tenaga medis di rumah sakit tempat Papa dirawat kurang prof. Padahal kami udah ambil kelas 1. Dokternya malah ga nyempetin dateng untuk nemuin kami – keluarga Papa setelah operasi. Orang gitu loh. Ga lagi anjing… :( Moral of the story? Jagalah kesehatan anjing kita sebisa mungkin… once dia sakit, kita ga tau dimana kita bisa berharap akan sebuah kesembuhan untuk dia…

15 Responses to “Two Siberian Huskies R.I.P.”

  1. windi says:

    oh ya gw pengen banget punya siberian husky…ada yang mau jual gak si…gw berlokasi di Denpasar Bali..di bali lum banyak peminatnya..tp gwa pengen punya..

    Please send a comment to me..

    Thank you,
    Windi

  2. Monika Tanu says:

    Mending cari di breedernya langsung, Win, jangan sembarang ambil dari pet shop ato dari orang yang kebetulan punya Husky dan nganakkin… karena biasanya kalo dari source yang kaya gitu, kurang oke… *katanya sih* Kalo dari pet shop sih berdasar pengamatan pribadi emang kayanya bener, kurang oke, karena mungkin perawatan orang-orang petshop cuma ala kadarnya aja. Biasanya anjing disana kondisi kesehatannya udah ga bagus.

  3. raddy says:

    mba mona
    aku boleh liat foto2 husky mba yang sehat itu ga?
    dari kecil sampe dewasa,
    kebetulan aku punya husky juga, saat ini baru 2 bulan.
    makasih

    radit

  4. Monika Tanu says:

    Hai Mas Radit… boleh aja. Ntar kapan-kapan aku posting deh ya, mulai dari umur 2 bulan sampe sekarang setaunan. Cuma berapa bulan terakhir rada missing nih fotonya karena kamera lagi rusak :( Waaa…. share dong foto Huskynya Mas Radit… saran: banyak-banyak diabadikan, once udah umur setaun, bakal kangen deh liat foto-fotonya pas kecil ;) Sampe hari ini aja masih suka ga percaya, kemaren Husky cuma seukuran satu tegel 40 x 40 cm :D Sekarang, ngangkatnya aja udah ga mungkin satu tangan kaya dulu…

  5. ari says:

    aku mau tau tmp beli husky yg paling murah dong..

    telp ke 98001049 ya..

  6. fang2 says:

    Wah baca tulisan ini, aku jadi keinget anjing ku yang juga baru aja ga ada krn ketabrak mobil ga bertanggung jawab. krn g ada rmh skt hewan yg aku tau, panggil dokter hewan. akirnya anjingku tetep g terselamatkan. kyknya paru2nya kena tulang rusuknya, dia sempet bertahan stg jam trs pas mau disuntik dia sempet kabur juga. akirnya abis di suntik dia kenjang trs muntah darah…
    Lassie, i miss you….-_-

  7. astrid says:

    hai mbak monika.
    saya baca blog mbak karena search “siberian
    husky” di google. saya nggak ada pengalaman
    pelihara anjing sebelumnya tapi saya berminat.
    kebetulan saya suka dengan anjing yang sekilas
    mirip serigala. tadinya saya mau cari2
    wolfdogs, tapi temperamennya kurang meyakinkan.
    so instead of wolfdogs, saya lebih pilih
    siberian husky.
    saya awam tentang anjing -bener2 awam.
    kalau boleh saya minta tips, saran, nasihat
    untuk milih dan membeli siberian husky
    yang baik, dan tidak terlalu mahal.
    thanksssssssss.

  8. astrid says:

    ohya, email saya di sakkeaddict@yahoo.com.
    thanks.

  9. Monika Tanu says:

    Wah Astrid, trust me, never choose dogs over their look :) Apalagi Astrid bilang Astrid awam soal doggie…kayanya better mikir 2-3 kali milih Siberian Husky. Tapi kalo kalo Astrid udah baca detail temperamennya dan merasa siap, go ahead… (ini yg aku miss pas dulu milih Husky) Huskies are… stubborn, buandelllll (seumur idup –28 taon– aku idup dikelilingin anjing, ga pernah ada yang sebandel ini), really needs attention (or dia akan ngerusak) dan sangat ga recommended kalo si calon owner tinggal di pinggir jalan raya, apalagi kalo ga sempet ngajakkin jalan2.

    Aku yang tinggal di kompleks aja (cluster, closed) udah 6 kali dalam setaun lari ngelilingin kompleks (revisi: aku or suamiku) ngejer-ngejer Husky yang kabur :) ) Ga kebayang kalo tinggal di pinggir jalan… dah ilang kali tu Husky. Secara liat pintu kebuka dikit aja dia kalap :) Spare extra time to train your Husky later… meski tetep ga jaminan bahwa Huskynya akan behave juga sih — pas aku pertama ambil Husky, aku baru merit, belum ada anak en 80 % waktuku di rumah en diabisin untuk ngetrain Husky. Tetep aja jadinya bandel kaya gini :D Tips lain nyusul ya, lg gendong Aurel nih…

  10. fransine says:

    sedih banget bacanya.. aku juga punya husky di rumah memang anjing itu paling bandel banget dan kita tidak boleh terlewat satu hari aja untuk memperhatikan dia karena kalo kita tidak punya banyak waktu pasti ada aja yang dia perbuat.. tak terbayangkan seandainya maxie itu anjing aku pasti RS itu sudah aku tuntut… memang tak akan pernah tergantikan kalo suatu saat kita kehilangannya..

  11. edy says:

    mbak bisa kasih tips buat milih anakan huskies yg baik n rekomendasiin tempat jualnya? thx a lot ya!

  12. edy says:

    mbak gimana caranya buat milih huskies yg baik? trus beli dimana? thx b 4.

  13. edy says:

    mbak sabar ya, g jg pernah kehilangan anjing kesayangan jadi g tahu bener perasaan mbak, tp yg menghibur g, g tahu maxie pasti bahagia karena mendapatkan perhatian dari mbak dalam kurun waktu yg singkat ini, dan maxie pasti bahagia karena dia tahu bahwa mbak sangat menyayanginya, bahkan sampai menuliskannya disini untuk kita semua, maxie pasti pergi dengan bahagia karena dia telah dikaruniai cinta dari mabak sepanjang hidupnya, untuk maxie, selamat jalan.

  14. Monika Tanu says:

    Kayanya salah nangkep nih Mas ama postingnya… :D Maxie is not my Husky, but anyway thanks buat responsnya ya…

  15. Ajikumaru says:

    yang jelas di indonesia perawatan untuk binatang adalah sama dengan perawatan “BINATANG”, saya punya kucing yang minta ampun imut dan pintarnya, kemana gue pergi di dalam rumah pasti ikut dan bobo sama saya, saya tugas luar kota, kucing gue sampai nggak mau makan dan duduk di depan jendela nungguin.

    vaksin dan makanan, lengkap! makanan sampai gue suka bahwain dari singapur kalo saya tugas, TAPI !!!

    pas dia sakit, saya bawah ke rumah sakit hewan jakarta, ragunan (lengkap tuh alamatnya), KATAnya dokter giginya harus di cabut, oke deh cabut deh gigi, cuman ada 2 kok, tapi memang busuk sih jadi memang harus di cabut.

    setelah cabut, 2 hari pulang…. nggak lama sebulan kemudian, tiba-tiba jatuh di sampingku terus nggak bisa napas, bawah ke rumah sakit lagi, nggak nyampe meninggal di mobil, setelah di cek ada komplekasi ginjal. pas denger saya pengin tabokin dokternya, masa sebulan sebelumnya dari rumah sakit dan routine cek dan vaksin nggak ketahuan ada masalah ginjal. kalau ditanya setiap cek-up oooyah bagus, sehat, buluhnya bagus….

    kata gue kasar, goblok tuh dokter-dokter di rumah sakit hewan jakarta, rasanya sakit pas di tinggal sama kucing saya. lucu dan nggak masuk akal buat orang lain, tapi buat orang kaya saya, binatang menjadi teman bukan jadi BINATANG.

    kalau gue kaya-raya, gue sudah buka rumah sakit kaya yang di luar negri, termasuk dokter-dokternya yang bagus dan peduli sama binatang, bukan kaya di negri kita yang binatang jadi BINATANG!!!

Leave a Reply

*
To prove you're a person (not a spam script), type the answer to the math equation shown in the picture. Click on the picture to hear an audio file of the equation.
Click to hear an audio file of the anti-spam equation